Mon. May 27th, 2024
ABG BISPAK TELANJANG, BOKEP INDONESIA, cerita ABG, cerita bokep dewasa, cerita bokep hot, cerita bokep indonesia, cerita bokep mesum, cerita bokep seks, cerita bokep terbaru, cerita dewasa, cerita dewasa indonesia, cerita dewasa terbaru, Cerita Eksebionis, Cerita Janda, cerita mesum, Cerita Mesum Dewasa, cerita mesum hot, cerita mesum indonesia, cerita mesum panas, cerita mesum terbaru, cerita mesum terkini, CERITA NGENTOT JANDA, CERITA NGENTOT PEMBANTU, CERITA NGENTOT PERAWAN, cerita panas, cerita panas terbaru, cerita seks dewasa, CERITA SEKS INDONESIA, cerita seks panas, CERITA SEKS SEDARAH, cerita seks terbaru, CERITA SELINGKUH, cerita sex, cerita sex dewasa, Cerita Sex Indonesia, Cerita Sex Panas, cerita sex terbaru, CERITA SKANDAL, CERITA TANTE GIRANG, CEWEK TELANJANG, FOTO BUGIL, TANTE GIRANG, TOKET GEDE MULUSABG BISPAK TELANJANG, BOKEP INDONESIA, cerita ABG, cerita bokep dewasa, cerita bokep hot, cerita bokep indonesia, cerita bokep mesum, cerita bokep seks, cerita bokep terbaru, cerita dewasa, cerita dewasa indonesia, cerita dewasa terbaru, Cerita Eksebionis, Cerita Janda, cerita mesum, Cerita Mesum Dewasa, cerita mesum hot, cerita mesum indonesia, cerita mesum panas, cerita mesum terbaru, cerita mesum terkini, CERITA NGENTOT JANDA, CERITA NGENTOT PEMBANTU, CERITA NGENTOT PERAWAN, cerita panas, cerita panas terbaru, cerita seks dewasa, CERITA SEKS INDONESIA, cerita seks panas, CERITA SEKS SEDARAH, cerita seks terbaru, CERITA SELINGKUH, cerita sex, cerita sex dewasa, Cerita Sex Indonesia, Cerita Sex Panas, cerita sex terbaru, CERITA SKANDAL, CERITA TANTE GIRANG, CEWEK TELANJANG, FOTO BUGIL, TANTE GIRANG, TOKET GEDE MULUS

Cewe Bispak Gila Kontol Mau Aja Disodok Banyak Kontol Sembarangan Asal Si Perek Bisa Puas Memeknya.Perkenalkan namaku Devina merupakan seorang admin di salah satu perusahaan di Surabaya. Aku merupakan seorang Janda beranak satu yang ku titipkan pada mamaku di kota Solo. Umurku masih 24 tahun, usia yang terbilang cukup muda untuk ukuran seorang janda. Berkulit cerah, mulus, langsing dengan tinggi badan 165 cm dengan ukuran bra 32b, sangatlah idaman untuk setiap pria yang melihatnya. Bahkan cukup banyak juga rekan kerja yang menggodaku. Aku baru bercerai dengan mantan suamiku sekitar 3 taun lalu ketika anakku berusia 1 taun. Setelah bercerai dengan mantan suamiku Aku memutuskan pindah ke Surabaya untuk mencari nafkah biaya anakku yang masih kecil. Hanya bermodalkan ijasah SMA, aku nekat melamar kerja disalah satu perusahaan  cukup besar di kota Surabaya.

Pada awalnya aku bekerja di perusahaan ini biasa-biasa saja dan lancar tanpa hambatan dan bekerja seperti biasa layaknya bagian administrasi. Namun semua berubah ketika pada penghujung tahun, dimana banyak sekali pekerjaan yang harus dikerjakan karena terkejar deadline laporan akhir taun perusahaan, sehingga mengharuskanku bekerja lembur di kantor. Tak terasa jam sudah menunjukan pukul 10 malam, ku lihat sekelilingku sudah tidak ada orang. Aku berniat untuk membuat kopi di dapur kantor, namun baru memasuki koridor aku melihat lampu ruangan atasanku yang tak lain adalah anak dari pemilik perusahaan ini, masih menyala.

“Apa dia ikutan lembur juga ?” Kataku dalam hati, tapi tunggu sebentar suara apa ini ? Aku coba mendekati ruangan atasanku tersebut, bermaksud menguping sebentar karena ada suara-suara seperti desahan orang sedang ML. Aku coba mengintip dari kaca yang memang kebetulan di dalam ruangan terebut di tutupi tirai yang agak sedikit ada celah, sehingga aku bisa mengintip apa yang sedang terjadi di dalam ruangan tersebut.

Aku cukup terkejut dengan apa yang ku lihat di ruangan tersebut, ternyata Anak boss ku sedang ML dengan salah satu teman kerja ku..

“Oh.. pak enak terusss.. ahhh.. terus pak.. kontol bapak enak banget..” desah si perempuan tersebut.

“Memek kamu juga enak kok sayang..” jawab anak boss ku

“Ohh.. terus pak puasin aku, kontol pacarku gak bisa kaya kontol bapak..”

Cukup kaget juga aku ketika itu, melihat batang kejantanan milik anak bossku terus mengaduk-aduk liang senggama milik teman kerjaku yang memang sering berpakaian seksi setiap ke kantor. Namun tiba-tiba aku teringat dengan tugas-tugas pembukuan akhir taun yang harus segera ku lanjutkan, aku bergegas menuju dapur kantor untuk membuat kopi agar rasa kantuk ku hilang.

Ketika aku selesai membuat kopi, dan bergegas kembali ke meja kerjaku. Tiba-tiba pintu ruangan atasanku tersebut terbuka, tampaklah mereka dua yang sudah kembali mengenakan pakaian masing-masing. Atasanku bernama Andrian dan temanku yang bernama santi tersenyum ketika melihatku.

Santi : Loh.. masih di kantor aja dev ?

Aku : Masih nih san, kerjaan masih numpuk gak tau deh kapan kelarnya.. ku jawab sambil tersenyum lesu..

Andrian : Semangat ya dev, saya tunggu laporan akhir taunnya.

Aku : Iya Pak, akan segera saya selesaikan secepatnya..

Ketika kembali ke meja kerja, aku mulai tidak konsentrasi mengingat kejadian yang aku lihat barusan antara Pak Andrian dan Santi temanku. Memikirkan hal tersebut nafsuku mulai bangkit. Ku tengok sekelilingku sudah benar-benar sepi tidak ada seorangpun. Aku mulai membayangkan kontol Pak Andrian yang ukurannya memang cukup besar walau samar-samar ku lihat barusan. Tanganku mulai ku masukan ke sela-sela rok kerjaku dan mengusap-usap bibir vaginaku. Aku yang ketika itu mengenakan roko bahan berwarna hitam dan tankop putih dengan ditutupi blazer, memudahkanku untuk bermasturbasi saat itu, tanganku yang satunya ku masukan ke tanktopku untuk meremas payudaraku untuk menambah rasa nikmat yang kurasakan sambil membayangkan batang kejantanan milik atasanku tersebut, maklum sudah cukup lama juga aku tidak disentuh.

Namun tidak berapa lama aku di kagetkan oleh satpam yang sedang keliling mengecek keadaan kantor. Dan untungnya entah sadar atau tidak sadar posisiku membelakanginya sehingga mudah-mudahan ia tidak menyadari bahwa barusan aku sedang bermasturbasi.

“Eh.. Mbak Devina belum pulang mbak ?” tanya si satpam

“Belom nih pak, bentar lagi baru mau pulang nih, lagi mau beres-beres barangku dulu.” Jawabku agak panik

“Ya udah saya temenin deh mbak, takut mbaknya ketakutan disini sendirian hahaa..” Timpal Pak Anto seraya sedikit tertawa

“Ah ga usah pak, saya gak takut yang begitu-begitu.. Palingan juga yang ada setannya takut godain orang sibuk sama kerjaan,setannya juga takut Pak di minta bantuan kerjain kerjaan saya..” Candaku pada si satpam

Namun si satpam tetap menungguku di depan ruangan kantorku yang memang khusus bagian staff-staff administrasi.

Tapi tiba-tiba si Satpam langsung mengaggetkanku dengan sebuah pertanyaan yang membuatku gugugp.

“Mbak, tadi Pak Andrian begituan lagi ya sama Mbak Santi ?” Tanya Pak Anto

oh ya sedikit Gambaran Pak Andrian belum terlalu tua, umurnya masih 30 tahun, namun karena dia adalah atasan sekaligus anak pemilik perusahaan ini maka kami semua mamanggil beliau dengan sebutan Pak, Wajahnya cukup ganteng maklum ia adalah keturuan Chinese, begitupun aku.

“Ehmm.. maksud Pak Anto gimana ?” Tanyaku bingung

“Itu loh mbak, masa mbak gak tau.. kan tadi mbak sendiri juga ngintip toh ? piye sih Mba Devina suka pura-pura aja hehehe”Jawab Pak Anto

“Husss Pak, gak bolehin ngomongin orang ah.. biar aja itu urusan mereka..” Jawabku dengan tergesa-gesa sambil berjalan menuju lift berbarengan dengan Pak Anto.

Pak Anto ini kira-kira berumur 35 tahun, yang ku dengar ia sudah memiliki istri dan 2 orang anak yang masih kecil juga. Namun, tiba-tiba Pak Anto kembali membuka pembicaraan hal yang cukup mengagetkanku.

“Mbak.. tadi saya juga gak sengaja liat mbak lagi anu..” belum sempat menyelesaikan ucapannya aku langsung memotong ucapan Pak Anto.

“Anu apa Pak ? Orang saya ga ngapa-ngapain kok” Jawabku dengan cukup cepat agar ia tak berpikri yang macam-macam apa lagi kondisi di kantor saat ini hanya tinggal aku berdua saat ini dengan Pak Anto

“Ah, masa sih Mbak orang saya liat sendiri kok mbak, tangan mbak masuk ke bajunya mbak.. hehehe” Seraya tersenyum mesum.

“Oh.. Shit !!” gerutuku dalam hati

“Gapapa lagi mbak, gak usah malu sama-sama udah dewasa ini, saya juga sering kok mbak coli di toilet Pos satpam tiap abis ngintip mereka gituan sambil bayangin mbak santi..” sambil memasang muka senyum lanjut Pak Anto.

“Ah bapak makin malem makin ngaco aja” Jawabku ketus

“Mbak, saya jadi nafsu juga deh mbak liat mbak kaya tadi..” sambil mulai mencoba mencium bibirku.

“Pak Jangan ada CCTV.. Nanti jadi bahan omongan” ku dorong tubuh Satpam tersebut.

Ya memang ada CCTV di dalam lift.. dan aku tak mau ini menjadi aibku di kantor

“Ya udah mbak gimana kalo kita cari ruangan kosong aja ?” Ajak Pak Anto

Setelah kejadian di lift ketika Pak Anto yang tiba-tiba mencium bibirku, aku hanya diam saja entah karena sudah terbawa nafsu karna melihat apa yang dilakukan oleh Pak Andrian dan Santi, atau karena aku masih kaget atas apa yang barusan terjadi terutama ketika Pak Anto memergokiku melakukan masturbasi di kantor.

Ketika pintu lift terbuka Pak Anto langsung menuntun tanganku membawaku pada sebuah ruangan yang biasa di gunakan istirahat oleh OB di kantor kami. Aku yang masih terdiam langsung di manfaatkan oleh Pak Anto ketika memasuki ruangan tersebut. Pak Anto yang memang sudah nafsupun langsung memeluk dan mencium bibirku. Pak Anto berupaya memasukan lidahnya ke dalam mulutku dan mencari-cari lidahku, Namun aku tidak membalasnya. Tangan Pak Anto mulai melepaskan blazerku. Aku mulai tersadar ketika tangan Pak Anto mulai menyelinap masuk ke dalam tanktopku. Aku berusaha menghindar dari ciuman Pak Anto yang cukup panas.

“mmhhh.. Pak udah Pak.. Aku gak mau kaya gini Pak..” Kataku pada Pak Anto.

“Nikmatin aja Mbak, saya tau kok mbak juga tadi sange ngeliat Pak Andrian begituan..” Jawab Pak Anto sambil terus meremas-remas payudaraku

“Jangan ah pak ahhh…” Desahku ketika puting susuku di pelintir oleh jari Pak Anto Namun aku tetap mencoba pura2 menghindar meskipun nafsu sudah tinggi…….

“Udah mbak, ga usah ngeles wong putingmu aja udah keras gini kok.. heheh sange jg kan mbak ?” Kata Pak Anto sambil terus memainkan tangannya di payudaraku.

“Pak, please jangan di lanjut… mmmhhh” Pak Anto langsung mendaratkan kembali bibirnya di bibirku untuk membungkam penolakanku yang cuman pura pura..

Pak Anto memepetkan tubuhku ke tembok sambil terus mencium bibirku, tangannya yang satu lagi mulai mengelus pahaku, terus naik ke atas hingga ke pangkal pahaku. Tangan Pak Anto tidak berenti disitu saja, tangannya mulai mengelus-ngelus vaginaku dari luar celana dalamku. Ia tahu bahwa memekku sudah basah karna perlakuan tangan dan jari2nya di payudaraku tadi.

Aku sudah mulai terbawa oleh nafsu karena permainan tangannya Pak Anto di bagian-bagian sensitif tubuhku. Ciuman Pak Anto mulai turun ke leher sambil tangan nya mulai menarik ke atas tanktopku.

“Ahhh.. Geli pakk.. Udah cukup Pak..” tolakanku pada Pak Anto, namun ia tau bahwa tubuhku tidak menolak untuk disentuh olehnya sehingga ia tidak menghiraukanku dan tetap melakukan aktifitasnya. Ia mulai melepaskan kaitan BH ku dan menaikan BH ku agar Payudaraku bisa terlihat dengan jelas olehnya..

“Wih mbak, Susu mbak bagus banget biar kecil juga…” Puji Pak Anto

Pak Anto yang kagum dengan payudaraku langsung mencaplok dadaku dengan mulutnya..

Aku yang sudah terbawa nafsu, hanya mampu merespon dengan desahan-desahan yang malah membuat nafsu Pak Anto semakin bertambah..

“sssst ahhhh gelii pak…” desahku ketika iya memainkan putingku dengan lidahnya, sedangkan tangannya yang satu lagi sudah mulai menyusup ke dalam celana dalamku untuk memainkan klitorisku..

“Ohhh Pakk.. enak banget.. terus pak.. terus..” desahku yang mulai tidak karuan.

“Hehehe tadi minta berenti, kok sekarang minta terus mbak ?” tanya Pak Anto kepadaku

“Udah pak terusin enak..” kataku sambil mengelus2 kepalanya Pak Anto agar tetap menjilat dan memainkan putingku yang semakin mengeras.

Tak lama setelah itu iya melepaskan bibirnya dari payudaraku, dan mengambil sebuah matras yang cukup besar untuk alas tidur di ruangan tersebut, tanpa aba-aba aku pun langsung duduk di sebelah Pak Anto yang sudah menungguku dan siap menggarapku. Kini Tanpa ragu, aku langsung mencium bibir Pak Anto dengan ganas, lidah kami saling berbelit dan semakin panas. Tangan Pak Anto mencoba melepas tanktop dan BH ku yang masih menggantung di badanku, aku merespon dengan mengangkat tanganku untuk memudahkannya melepas tanktopku.

Pa Anto langsung mendorongku ke matras agar aku berbaring dan kembali mencium bibirku, dan turun terus ke leher, membuatku semakin terangsang, tangannya pun tak tinggal diam , tangan yang kirinya mulai menurunkan celana dalam ku, dan memainkan memekku dengan jarinya..

“Ssstt ahhhh.. Pak.. Terus Pak.. ohhh.. teruss..”

Ketika ciumannya mulai sampai ke perut iya melorotkan rok ku sekaligus celana dalamku, ciuman dan jilatanya terus turun ke bawah ke arah memekku.

“Bersih banget mbak, meki mbak gak ada bulunya hehee..” Kata Pak Anto memuji

Aku hanya bisa mendesah dan tidak merespon ucapannya.. hanya bisa terus mendesah nikmat apa lagi ketika lidahnya memainkan klitorisku, sambil jari2nya keluar masuk di mekiku. Baru saja sebentar memekku dimainkan oleh Pak Anto, rasanya aku sudah mulai merasakan ingin orgasme.

“OHHH PAK enak banget… Teruss Paakk..”Desahku yang mulai tak karuan karena kenikmatan yang ku dapat di bagian bawah..

“Wangi banget mbak meki mbak, saya suka banget hehe nikmatin mbak..”

“Iya Pak… ahhhh terus pak terusss… aku mau keluar Pak…” yang tak lama kemudian aku menggapai orgasme yang pertama dari permainan lidah dan tangan Pak Anto.

Pak Anto dengan lahapnya menyantap semua cairan cintaku yang keluar..

“Hehehe enak ya mbak ? Udah crot aja giliran aku ya mbak di bikin enak.” Kata Pak Anto kepadaku sambil memberiku waktu beristirahat setelah menggapai orgasme yang pertama dan membuka seluruh pakaian dinasnya..

“Wow, bagus banget badannya..” Pikirku dalam hati, memang jika dilihat dari tampang biasa-biasa saja, tapi badannya sungguh membuatku terpukau apa lagi ketika iya mulai membuka celana panjangnya. Aku penasaran dengan ukuran kontol yang dimiliki oleh satpam ini.

Setelah membuka seluruh pakaiannya hingga hanya tersisa celana dalamnya saja, Pak Anto langsung membaringkan tubuhnya disebelahku dan memelukku.

“Udah istirahatnya mbak? Yuk Mulai lagi ?” Kata Pak Anto berbisik ditelingaku, aku hanya menjawabnya dengan senyuman saja sebagai tanda terima kasih telah memberikanku orgasme tadi.

Pak Anto langsung menyerang bibirku lagi, kami Frech Kiss dengan panasnya, Aku terus mencoba mengimbangi permainan lidahnya. Tangan Pak Anto kembali meremas-remas payudaraku untuk menaikan kembali gairahku, namun kali aku tidak mau kalah dengan Pak Anto. Aku merespon permainan tangan Pak Anto dengan mengelus-elus kejantanannya dari luar celana dalamnya.

“Wow, tegang walau belum begitu keras tapi lumayan besar” Pikirku.

Aku yang mulai tak sabar melepaskan ciuman Pak Anto dibibirku dan pindah bangun dari matras untuk melepaskan celana dalamnya, Pak Anto yang sadar akan service apa yang akan ku berikan iya hanya berbaring siap menerima rangsangan2 yang ku berikan.

Aku langsung membuka celana dalam milik Pan Anto, terlihatlah Kontol Pak Anto yang walau belum tegang maksimal, namun cukup besar ukurannya. Langsung ku genggam batang kontol itu dan ku kocok2 dengan tanganku.

“Tanganmu, mulus banget mbak, hehehe..” Kata Pak Anton kepadaku

Aku tidak menjawab dan langsung mencium bibir Pak Anto sambil tangan kiriku terus mengocok-ngocok kontol milik Pak Anto. Ciumanku mulai turun ke lehernya untuk menambah rangsangan-rangsangan kepada Pak Anto, dan terus turun hingga puting susunya, Ukuran kontol Pak Anto yang sedang ku kocok mulai semakin membesar sehingga tanganku, kalo boleh ku tebak ukurannya sekitar 15cm.

Terus mendapat rangsangan seperti itu dariku tidak membuat Pak Anto diam saja, tangannya kembali meremas-remas kedua payudaraku, kadang jari2nya memainkan puting susuku juga. Namun tak lama kemudian ia memintaku untuk mengulum penisnya.

“Mbak.. sepongin kontolku dong..” Pinta Pak Anto kepadaku

Namun permintaanya ku tolak karena memang aku belum pernah melakukan oral seks kepada mantan suamiku pun aku tidak pernah melakukan oral seks.

“Maaf Pak, tapi aku gak bisa.. dan belum pernah juga..” Jawabku

“Gpp mbak di coba..” Pinta Pak Anto memelas

“Ga mau pak, aku jijik kalo nyepong gitu.. ” Jawabku terkekeh

Sambil aku menaiki tubuh Pak Anto dan mulai menggesek-gesekkan kepala kontol Pak Anto ke bibir vaginaku untuk merangsang memekku agar basah lagi, setelah mulai basah aku langsung memasukan kontolnya ke dalam memekku. Cukup besar sehingga aku harus pelan-pelan ketikan memasukan batangnya ke dalama memek milikku. Ketika seluruh batang kontolnya masuk semua ke dalam memekku, Aku langsung menaik turunkan pantatku untuk memberikan kepuasan kepada Pak Anto.

Pak Anto terlihat sangat menikmati goyanganku, sehingga iya terlihat merem melek menikmati goyangan-goyanganku. Tangannya langsung menyambar payudaraku, dan meremas-remas payudaraku untuk menambah rasa nikmat yang ku terima darinya. Sekitar 10 menit aku bermain dan bergoyang di atas kontol milik Pak Anto, Pak Anto langsung membalikan posisiku yang semula di atas kini berada dibawahnaya, dan tanpa menunggu lama Pak Anto langsung memaju mundurkan pantatnya dengan cepat sehingga menimbulkan suara Paha dan pantatku beradu.. Plok.. Plok.. Plok..

“Ahhhh Pakk.. Enakk banget… Ohhhh sssshhhhh…” Desahku menerima setiap hujaman kontol milik satpam kantorku ini.

“Gila mbak, memekmu masih sempit gini.. pedahal mbak kan udh punya anak ya ?” Kata Pak Anto.

“mmmhhhh, ahhhh bukan mekiku yang sempit Pak… ahhhh tapi emang kontol bapa aja yang gedeeee… aahhhh terus Pakk puasin mekiku..” Racau ku tak karuan.

Aku terus mendesah desah nikmat sambil memperhatikan otot-otot tubuh milik Pak Anto yang sedang menggagahiku, berbeda dengan suamiku yang sama sekali tak memiliki otot, hanya memiliki gumpalan-gumpalan lemak.

Masih belum ada tanda-tanda dari Pak Anto untu mengeluarkan laharnya, Ia memintaku berganti posisi lagi, kali ini dengan gaya Doggy Style, Aku langsung menungging hanya berpangku pada tangan dan lututku di atas matras, Pak Anto tanpa ingin membuang waktu, iya langsung mengarahkan kontolnya ke dalam memekku.

Dengan posisi doggy style rasanya tusukan kontolnya ke dalam memekku semakin dalam, sehingga membuaku benar-benar merasakan kenikmatan.

“sssthhh ahhh pakkk terus Pak, sodokin yang dalem pak kontolmu..” Desahku

“Iya mbak.. nikmatin aja mbak.. Enak mbakk memekmu… ohhh legitt gak kaya memek istriku..” Desah Pak Anto sambil terus menusuk-nusuk mekiku dengan kontolnya yang besar.

“Ohh pakk.. genjot terus pak.. ” desahku yang tak lama kemudian Pak Anto menarik pundakku dan menolehkan wajahku untuk mencium bibirku sambil tanganbya meremas-remas payudaraku dari belakang..

Ohhh… sungguh nikmat bukan main bercinta dalam posisi seperti ini..

Setelah puas menciumku, iya membawaku berbaring dengan posisi menyamping, sambil terus memaju mundurkan kontolnya sambil mendekap tubuhku lebih erat.. sedangkan aku hanya mendesah-desah kenikmatan.

“ohhh… pakk aku gak kuat pak mau keluarrr…”Desahku sambil terus menerima kenikmatan dari Pak Anto

“Sabar mbak, aku juga bentar lagi keluar..”

“Ohhh Pakk teruss pak aku keluar Pak..”

“Aku keluarin pejunya di dalem boleh mbak..” tanya Pak Anto

“Sssshhhh jangan Pak, aku gk pake KB, aku takut hamil Pak..”Pintaku memelas

“Ahhhhhhhh…. aku keluar Pak…..” Desahku lemas sedangkan Pak Anto masih terus memompa mekiku dengan cepat..

Aku juga merasakan bahwak kontol milik Pak Anto mulai berkedut2 seperti akan mengeluarkan peju.. untung nya Pak Anto langsung mencabut dan mengeluarkan pejunya di luar, kalo tidak bisa saja aku hamil lagi dan mengandung anak dari Pak Anto..

Kami masih dalam posisi berpelukan, Pak Anto mengucapkan terima kasih kepadaku.

“Makasih ya mbak, udah bikin aku puas..” Katanya kepadaku sambil tangannya yang mulai memainkan kembali payudaraku

“Sama-sama mas.. kontol mas juga enak banget.. gede lagi..” jawabku

Iya membalikan mukaku dan mencium bibirku.

“Lain kali main lagi ya mbak..” Ajaknya

“HUss gak ah.. kamu mainnya lama kuat banget… pokonya jangan sampe ada yang tau kejadian malem ini ya mas.. aku gk mau jadi bahan gosip orang-orang kantor..”Kataku

“Pokonya beres Mbak.. ini rahasia kita berdua.. asalkan aku msh dapet jatah aja hehehe”

Setelah melihat jam aku langsung terkaget dan mulai beres-beres karena takut kemalaman sampai kostan. Saat ini jam sudah menunjukan pukul 12 malam. Setelah beres-beres, aku dan Pak Anto langsung bergegas keluar ruangan, untung saja temannya Pak Anto yang jaga di post tidak tahu dan tidak curiga apa yang sudah kami lakukan barusan..

Sambil menunggu mobil taksi online yang ku pesan aku ngobrol-ngobrol sebentar dengan kedua satpam tersebut, yang bernama Mas Rian. Tak lama kemudian mobil yang ku tunggu akhirnya datang, dan aku pamitan dengan kedua satpam kantorku.

Setelah lembur dan kerja keras bersama Pak Anto semalam, aku memutuskan untuk bermalas-malasan saja di kostanku hari ini, karena kebetulan hari ini adalah hari Sabtu dimana aku tidak perlu datang ke kantor dan bisa melanjutkan pekerjan deadline yang semalam tertunda di kostan. Setelah berjam-jam mengerjakan tugas-tugas deadline kantor, badan mulai terasa pegal-pegal, dan untungnya tugas laporan tutup buku taunan sudah selesai.

Aku segera beranjak untuk mandi agar badanku kembali fresh setelah menyelesaikan tugas deadline yang senin akan di periksa oleh Bossku. Selesai mandi aku kembali teringat kejadian semalam, dimana aku berhubungan badan dengan satpam di kantorku. Kalau aku ingat-ingat jujur saja, aku harga diriku terasa terhina karna dengan begitu saja mau di ajak ML oleh orang yang notabene jabatannya di bawah ku. Namun pada akhirnya aku kalah dengan nafsuku, yang kebetulan memang cukup tinggi setelah melihat hubungan antara bossku dan rekan kerjaku di kantor.

Oh ya sekedar informasi aku tinggal di kostan eksekutif surabaya di daerah Manyar. Kostanku teridiri dari 3 lantai, lantai pertama Parkiran mobil yang cukup luas dan juga ada beberapa Kamar yang disewakan untuk sewa harian, semacam hostel, Kostku juga terdapat ruangan gym gratis untuk anak-anak yang tingal di kost, dan juga ruangan untuk para pegawai kostan, yang memang rata-rata di urus oleh pegawai laki-laki yang berjumlah 4 orang. Sedankang aku tinggal di lantai 2 yang berjumlah 5 orang, 3 laki-laki masih berstatus mahasiswa, dan yang 1 lagi perempuan sama sepertiku sudah bekerja. Namun aku tidak terlalu akrab dengan anak-anak kostan lantai 3.

Setelah beres mandi, tiba-tiba muncul niat isengku untuk menggoda pegawai kostku yang memang masih relatif muda sekitar 20-25 tahunan usianya. Mungkin karena gairahku yang kembali naik setelah mengingat kejadian semalam membuatku bergairah untuk menggoda pegawai-pegawai kostku, aku mulai berfikir cara-cara untuk menggoda salah satu pegawai kostku yang beruntung.

Akhirnya aku memiliki ide bagaimana cara mengundang si pegawai kost untuk datang ke kamar kostku, yang untungnya tidak terlalu jauh dari akses tangga dari lantai 1. Aku mengambil hp ku untuk mengorder sebuah minuman dan makanan melalu applikasi ojek online, dengan modus setelah si Bapak ojol mengantarkan makanan di depan kostan, Pegawai kostku lah yang mengantar makanan tsb ke kamarku. Setelah beres mengorder makanan, aku mulai berpikir harus menggunakan pakaian apa untuk menggoda pegawai kostku tersebut, karena memang sehari-hari aku selalu menggunakan tanktop, atau kaos biasa jika aku dikostan. Aku mulai membuka lemari-lemari pakaian dan mencoba memilih-milih baju yang akan ku gunakan untuk menggoda pegawai kostku, dan akhirnya aku memutuskan untuk mengenakan lingerie hijau berbahan tipis transparan, aku pun nekat tidak memakai BH, agar pegawai kostku dapat melihat puting susuku, namun aku msh mengenakan celana dalam agar tidak terlalu mencolok.

Cukup lama orderan ku sampai, akhirnya setelah hampir 30 menit masuklah telp dari si bapak Ojol

Ojol : Halo, mbak saya sudah di depan gerbang kostnya mbak, total jadi 62.500 mbak, karena tadi mbak nya jg ada titipan jadi gak bisa saya masukan ke applikasi mbak.

Aku : Oh, iya pak di teken aja belnya, nanti ada pegawai kostan yang ngambil ke depan.

Ojol : OK mbak..

Terdengarlah suara bel kostan berbunyi yang tak lama disambut oleh pegawai kostku, yang bernama Arya.

Arya : Siang Pak, mau cari siapa ya ?

Ojol : Siang Mas, mau nganterin makanan untuk Mbak Devina, tadi dia ada pesan makanan dan minuman.

Arya : Oh bentar ya Pak, saya panggilkan Mbak Devinanya..

Ojol : Gak perlu mas.. tadi Mbaknya udah titip pesan biar dititip ke masnya aja, sekalian ada kekurangan biaya sekitar 12.500 mas.. tadi sebagian sudah di bayarpake O**

Arya : Ohh, Nggih Pak tunggu sebentar Pak biar saya anterin makanan nya, sekalian minta kekurangan nya ya Pak..

Ojo : Iya Mas, suwun

Tak lama kemudian terdengar suara ketukan pintu kamar kostku, yang tak lain dan tak bukan ada pegawai kostku tsb, Mas Arya. Aku cukup gelisah juga, karena aku memang tidak pernah terlalu seksi di depan pegawai-pegawai kostku dan teman2 kostku. Tapi akhirnya aku benar-benar bulatkan tekatku, Karena memang aku juga yang sudah bergairah dan mulai ketagihan seks, setelah kejadian semalam. Akhirnya ku bukakan pintu kamarku.

Arya : Mbak Devina, ini ada titipan dari Bapak Grab, katanya pesenan Mbak Devina. (Aku sempat memperhatikan wajahnya dengan cukup terkejut melihat penampilan ku yang sangat seksi karena td ku aku perhatikan juga iya sempat menelan ludahnya mungkin karena ia dapat melihat putingku dari balik lingerie transparanku)

Aku : Oh iya Makasih ya Mas Arya..

Arya : Oh iya mbak, katanya bapaknya tadi ada kekurangan bayarnya 12.500 (Aku memang berpura-pura tidak tahu perihal kekurangan biaya untuk bisa sedikit menahan dan tetap memancing gairah pegawai kostku tersebut)

Aku : Oh iya bentar mas, akupun berbalik arah dan menuju meja riasku untuk mengambil dompet dari dalam tas ku,.

Aku sedikit menundukan badan, agar Arya pegawai kostku dapat melihat bongkahan pantatku, dan aku yakin dia pun sangat bergairah melihat tubuh *******, walau badanku tidaklah terlalu bohay karna bisa di bilang kurus. Aku sempat melirik ke arah cerimin riasku, betapa Arya sangat menikmati pemandangan yang ada di depan matanya, sehingga ia berulang kali terlihat menelan air liurnya.

“Ini Mas tadi kurangnya 12.500 ya ?” Ujarku sambil menyodorkan uang selembar Rp 20.000,- kepada Mas Arya. Yang langsung iya ambil dari tanganku.

“Bentar ya mbak saya bayarkan dulu ke Bapak Ojolnya” Jawab Arya kepadaku..

Tidak lama memang setelah Arya meninggalkan kamar kostku, iya sudah datang kembali mengetuk pintu kamarku, Namun karena aku yang sedikit nervous, dan berkaca di kamar mandi untuk meyakinkan diri bisa lebih menggoda pegawai kostku itu, Jadi aku jawab saja.

“Masuk aja mas, pintunya gak di kunci saya lg di kamar mandi..” Jawabku. Yang tak lama terdengar suara pintu kamarku terbuka dan tertutup lagi.

“Uang kembali nya saya taruh di meja ya Mbak ?” Tanya Arya kepadaku, Aku langsung keluar dari kamar mandi masih menggunakan pakaian yang tadi.

“Iya mas, taruh aja di meja riasku, makasih ya Mas..” Jawabku sekenanya.

“Ssssaaama-sama Mbak devina” Jawabnya terbata-bata, mungkin karena iya sudah sangat nafsu melihatku dengan pakaian yang cukup seksi, sehingga gairahnya mulai naik.

Aku tersenyum ketika melihat dia gagap, namun aku langsung memalingkan muka dan mengambil remote tv yang tak jauh dari ranjangku, Karena posisiku membelakangi Arya, aku cukup kaget dengan keberanian dia yang langsung memeluk tubuhku dari belakang dan tangan kirinya menyekap mulutku.

“Maaaf mbak, Aku gak kuat liat kamu seksi gini, Aku jadi nafsu liat kamu mbak..” Ujar Arya di telingaku.

Namun aku tak ingin, hanya pasrah memberikan tubuhku secara cuma-cuma kepada pegawai kostku, jadi aku berpura-pura berontak untuk sedikit menjaga harga diriku di depan pegawai kostku tersebut.

“Masss, jangan masss.. Nanti saya bilangin saya Ibu Kost kalo kamu kaya gini…” Jawabku, namun jadi tidak jelas karna mulutku di tutup oleh tangan Arya..

“Suruh siapa Mbak pake baju seksi gini.. kan aku jadi sange mbak liatnya” Ujar Arya kembali, tangan kanannya langsung meremas susuku dari luar lingerieku, karna ia tahu aku tidak mengenakan BH, jadi iya bisa langsung menyentuh puting susuku. Aku yang terus berantok menyingkirkan tangan Arya dari payudaraku walau itu hanya usaha yang pura-pura.. Karena Aku yakin Arya pun tau bahwa rontaan ku itu pura-pura, Karena putingku saat itu juga sudah mulai mengeras menahan gairah seks.

“Hehehe Mbak Devina ini nolak, tapi sange juga ya Mbak ? Uting kamu udah keras gini Mbak ?” Tanya Arya

“Jangannn mass… ahhh,”Desahku ketika tangan kanan nya mulai turun ke arah pahaku, yang tak lama iya langsung mengelus-elus memek ku dari luat celana dalam.

“Tuh kan mbak, ininya juga udah basah…”Kata Arya sambil memainkan telunjuknya dari luar celana dalamku..

Ia langsung melepaskan pakaianku, dan mendorongku ke ranjang. Aku hanya mengenakan celana dalam saja, menunggu Arya yang langsung membuka kaosnya dan bergabung denganku di ranjang. Tak butuh waktu lama, Arya pun langsung menyusulku ke ranjang setelah membuka kaosnya dan celana panjang yang ia kenakan, hanya tinggal celana boxernya saja yang tersisa.

Ia langsung mencaplok payudaraku dengan rakusnya, meskipun ukuran payudaraku tidak terlalu besar, namun ia terlihat sangat bernafsu memaikan payudaraku yang putih mulus. Tangannya pun tak mau kalah, tangannya ikut meremas dan kadang memilin-milinkan putingku yang semakin mengeras karena nafsu birahiku yang semakin tinggi, setelah mendapatkan rangsangan-rangsangan darinya. Lidah arya terus menari-nari indah di puting susuku.

“Ahh… Geli Masss… ahhh” desahku, sambil memegang kepala arya agar terus memainkan payudaraku.

“Toketmu, bagus banget mbak.. mulus.. aku suka.. mhh” Lanjutnya yang terus mejilati dan meremas2 payudaraku dengan gemas.

Tangan arya mulai turun menyusuri perut rataku, dan mulai menurunkan celana dalamku, Aku hanya merespon dia dengan sedikit mengangkat pinggulku untuk memudahkan dia menurunkan celana dalamku. Tangan kanannya mulai memainkan clitorisku sehingga membuatku semakin basah di bawah sana.

“Mmmhhh.. Enak massss.. ohhh.. Kamu pinter banget mas ngerangsang aku..”Desahku yang mulai terbawa nafsu

Arya melepaskan mulutnya dari payudaraku dan langsung mencium bibirku dengan ganas, aku yang tidak menyangka akan dicium oleh Arya tidak sempat merespon, namun karena akupun sudah mulai terbawa oleh hawa nafsu, Aku langsung membalas ciumannya dengan lebih bergairah. Aku menjulurkan lidahku masuk ke mulut Mas Arya, untuk mencari lidah dia. Sehingga lidah kami saling membelit dan bertukar ludah. Hingga akhirnya ciuman mas arya turun kembali ke leher ku yang jenjang, membuatku semakin terangsang dan terus ciumannya turun ke perut dan akhirnya sampai pada bibir memekku. Tak butuh lama lidah Arya langsung memainkan klitorisku dengan lihai, jarinyapun tak tinggal diam, iya mulai memasukan jarinya ke lubang memekku, dan menusuk2an maju mundur hingga aku tak kuasa menahan segala nafsu dan kenikmatan dari Arya.

“Ohhh.. Mass.. mmmhhhh. MMaaassss.. Terussss… Mass…” Desahku yang semakin menikmati rangsangan-rangsangan dari Arya.

Tanganku mulai meremas-remas toketku untuk menambah rasa nikmat yang aku dapatkan dari Arya di bagian bawah, hingga akhirnya aku meraih orgasme yang pertama dari Arya lewat permainan lidah dan jari-jarinya di dalam memekku.

“Ohhh Mass… Aku keluar mass… ohhhhh..” Jeritku

Arya dengan lahapnya meminum semua cairan cintaku yang keluar dari memekku hingga abis. Melihat aku yang sudah meraih orgasme, iya membiarkan ku untuk mengatur kembali nafasku. Namun iya tak terburu-buru untuk menggarap tubuhku, ia ikut berbaring di sebelahku, sambil mengelus-elus rambutku.

“Kamu seksi banget sih mbak, gak nyangka aku bisa liat kamu bugil gini hehee.. apa lagi Mbak Devina juga cantik banget, malah paling cantik di kostan ini dari 5 cewek yang kostan disini” ujar Arya kepadaku.

“Masa sih mas ? Bukannya banyak ya yang cantik-cantik disini ? Mungkin yang dulu di kost sini jg mas ?” Tanya ku kepada Arya.

“Bener kok mbak, Menurutku selama saya kerja disini, Mbak Devina lah yang paling cantik yang pernah kost di kostan sini mbak..” Jawab Arya yang langsung iya cium bibirku.

Aku penasaran dengan ukuran kontol Arya, karena aku yang sudah telanjang bulat, Namun Arya belum telanjang bulat, membuatku berinisiatif untuk memegang kontolnya dari luar boxer.

Ketika tanganku di boxernya, Aku cukup terkejut dengan benda besar yang berada di balik boxer tersebut. “Wow, gede banget, kira-kira segimana ya ?” pikirku dalam hati.

Arya tersenyum ketika tanganku mengelus-elus selangkangan nya dari luar.

“Udah pengen dikontolin ya mbak memeknya ?”Tanya arya sambil nyengir mesum.

Aku cuma menangangguk menjawab pertanyaan Arya.

“Sabar ya mbak, Mbak kan udh keluar, aku belom keluar loh mbak.. tapi kalo di lanjutin sekarang aku takut dan ga enak juga sama kawan-kawan yang lain.. ntar mereka mikirnya macem-macem lagi.. hahaha” Kata Arya dengan tenang.

“Kita lanjut nanti ya mbak.. Aku harus ke bawah skarang gak enak sama temen-temen yang lain” Kata Arya lagi.

Namun kali ini aku tak ingin berhutang budi pada Arya yang telah memberiku orgasme, aku langsung bangkit dan menurunkan paksa celana Arya. Dan Wow benar saja ukuran kontol Arya benar-benar luar biasa, lebih besar dari kontol Pak Anto satpam kantorku, dan juga mantan suamiku. Panjangnya sekitar 17cm dengan diamerter sekitar 2,5 cm.

Aku langsung menggenggam kontol perkasa tersebut yang sudah mengacung dengan gagahnya.. dan mengocok kontol tersebut.

“Duh mbak, tanganmu mulus banget mbak… Tapi aku harus turun mbak.. Ohhhh… Ga enakk Sama temen yang lain…” Desah Aryaa

Aku tak menghiraukan omongan-omongan Arya, karena memang akupun seperti terhinoptis setelah melihat kontol milik Arya yang begitu mempesona menurutku. Aku yang selama ini jijik untuk mengulum kontol baik milik mantan suamiku, atau bahkan Pak Anto sekalipun yang semalem bersetubuh dengankupun aku tak ada keinginan untuk mengulum kontolnya, tapi kali ini sangatlah berbeda. Aku berinisiatif memberikan kepuasa kepada lawan mainku kali ini. Aku langsung menjilatin batang kontol milik Arya hingga ia merem melek menikmati jilatan-jilatan lidahku di kontolnya.

“Ohh mbakk.. Ohhhh..” desah Arya

Desahan Arya membuatku semakin bersemengat yang langsung ku masukan kontol milik arya ke dalam mulutku. Aku langsung memaju mundurkan kepalaku, untuk memberikan kepuasa kepada kontol Arya, sehingga iya mulai meracau kenikmatan, sambil ku lirik ke Arya hanya bisa merem melek.

“Ohhhh mantap tenan mbak sepongannya.. uhhhh Enak Mbak… Geli-geli sedap..” Racau Arya, sambil tangannya mengelus-elus rambutku.

Aku berhenti mengulum kontol Arya, dan mencium kembali bibir arya, namun tak ciumannya tak lama, kini aku mulai memaikan puting susunya Arya sambil tangan ku terus mengocok-ngocok kontol arya. Arya yang masih mengelus-ngelus rambut, terus mendesah ke enakan, mungkin ini emang kelemahan dia pikirku.

“Oh, mbakk geli banget… Terus Mbak enak uhhhh…” desah arya semakin bernafsu

Aku kembali turun dan mengulum kembali kontolnya hingga akhirnya Kontolnyanya menyemburkan peju di dalam mulutku..

“Ohhh mbakkk aku keluar mbakk.. Gak kuattt ohhh..” Erang Arya sambil menyemprotkan pejunya di mulutku.

Aku menelan smua peju yang di semburkan Arya di mulutku. Walaupun asin tapi ku coba nikmati peju milik pegawai kostku ini. Sambil aku membersihkan sisa-sisa peju yang ada di kontol Arya..

“Makasih ya mbak, walau aku pengen nyobain memek Mbak Devina, tapi aku harus kebawa sekarang..” Ujar arya sambil mencium keningku.

“iya mas.. sama-sama, makasih juga udah bikin aku orgasme tadi..” Jawabku

“Heheehehe..” Arya tersenyum kepadaku.

“Tapi janji ya mas nanti puasin aku pake kontolmu yang gede…” Kataku pada arya

“Iya mbak, Nanti kalo kondisi aman Kita terusin perangnya..” Jawab Arya sambil berpakaian kembali.

Sebelum keluar dari kamarku, Aku mencium bibir Arya sebagai ucapan tanda terima kasih dan Arya pun keluar dari kamarku. Aku yang masih penasaran dengan kenikmatan dari kontol Arya hanya bisa berbaring dengan tubuh yang masih telanjang bulat..

Aku yang masih terbaring di ranjangku, setelah meraih orgasme dari permainan lidah Arya tanpa sehelai benangpun, sebenarnya masih ingin meraih kenikmatan dari Kontol Arya, jujur saja setelah melihat ukuran kontol Arya yang begitu mempesona di mataku, Aku jadi semakin ingin mengeksplor kenikmatan-kenikmatan seks dari berbagai Pria.

Saat ini jam sudah menunjukan pukul setengah 3 sore, tiba-tiba HP ku bergetar ada notif chat whatsapp masuk ke HP, ternyata chat tersebut dari kenalan mantan suamiku terdahulu. Ko Andri, Aku memang tidak terlalu kenal dekat dengan dia, hanya saja aku kenal dia dulu ya dari mantan suamiku, karena ia dulu sangat dekat dengan mantan suamiku, dan cukup sering juga minum-minum dengan suamiku kadang nongkrong di club malam, itu juga sebenarnya hal yang aku tidak sukai dari mantan suamiku, yang kadang kalau mabuk suka bertindak kasar kepadaku yang akhirnya berujung perceraian pada pernikahan kami.

Beginilah kurang lebih isi chat dari Ko Andri

Ko Andri : Oi, Dev lagi ngapain kamu ?

Aku : Lagi tidur-tiduran aja nih ko, cape abis ngerjain deadline kerjaan.. Ada apa nih tumben-tumbenan ngechat gw ko ?

Ko Andri : Ohh, nggak nih tadi temen koko ada minta kenalin cewe single gitu, dan Koko keingetan kamu kan masih single ya, jadi ya koko mau coba kenalin kamu ke temen koko itu..

Aku : Dih… Apaan dah pake ngenalin-ngenalin segala wkwkwk kaya yang gak laku aja Aku 🙁

Ko Andri : Yeee, Lumayan neh ganteng dev.. Tajir pula, salah satu orang tajir di Surabaya.. Mana tau jodoh sama lu ya kan ?

Aku : hmmmm masa tajir ko ? Mana coba liat pictnya ko ?

Ko Andri : Nih… (Di kirimlah foto temannya tsb)

Dalam hati ganteng sih, tapi ya udah lah gk ada salahnya di coba, mana tau gw bisa jadi lembaran baru dalam hidup Aku, kalo dia juga bisa menerima keadaan Aku.

Ko Andri : Jadi gimana dev ? Mau gak koko kenalin ?

Aku : Ya udah boleh deh ko..

Ko Andri : Ya udah gw kasih no Wa lu ke dia aja ya ? Biar dia kenalan sendiri nanti sama lu..

Aku : Ok2 koo.. thanks ya

Ko Andri : Kalo jadian inget traktiran yaaa

Aku : Dasarrrr traktiran mulu wkwkwk

Dan akupun beranjak dari tempat tidurku menuju kamar mandi, untuk membersihkan sisa-sisa cairan orgasme yang baru ku raih bersama Arya, dan sekalian mandi juga mana tau temen nya Ko Andri ngajak ketemuan. Sekitar 15 menit aku mandi, dan aku kembali menuju ranjangku untuk mengecek hpku, ternyata masih belum ada chat masuk dari teman nya Ko Andri. Aku menyalakan tv dan mencari-cari film yang bagus untuk ditonton, karena bosan juga kalo weekend begini harus berdiam diri di dalam kamar kostan.

Sekitar pukul 4 sore, akhirnya chat dari temannya Ko Andri pun masuk, yang tak butuh waktu lama langsung ku baca dan ku respond, karena memang setelah ku lihat foto yang di kirim oleh Ko Andri mengenai cowok tersebut, cukup menarik untukku, selain ganteng yang memang katanya “Tajir”. Well we must prove it.

Ketika mendapatkan notif chat masuk tersebut aku langsung membuka isi chat tersebut.

Kevin : Hei, ini devina ya ? Sry lancang aku dapet nomer kamu dari Andri.. Salam kenal yaa 🙂

Aku : Hei juga… Oh iya gpp tadi Ko Andri juga uda ngomong sih sama aku hehe

Kevin : Wah udah ngomong jg ya sama kamu ? btw umur brapa nih ? Oh iya nama gw Kevin kenalin sampe lupa ngenalin nama ku haha

Aku : Aku masih 24 taun nih, Kalo kamu gmn ?

Kevin : Wah masih muda dong yah hahaha, gw umur 27 taun, oh ya btw sore ini ada waktu ? Jalan-jalan yuk sambil cari makan ?

Aku : Hmmm.. boleh kebeneran lagi bosen juga nih di kostan abis ngerjain tugas-tugas deadline kantor hahaha..

Kevin : Oke deh, gw jemput lu aja ya sekitar jam 6an ? btw lokasi lu dimana.. ?

Aku : Gw kost daerah Manyar vin deket kampus Univ 17 Agustus.. Ntar kalo udh sampe daerah sana lu telp gw aja..

Kevin : Oke deh sampe ntar jam 6 ya..

Aku : Oke see you..

Setelah melakukan perkenalan yang cukup singkat dengan Kevin, aku pun cukup antusias untuk menarik perhatian orang yang akan berjumpa denganku, bukan karena aku yang sudah cukup lama menjanda, tapi lumayan juga untuk mengisi waktu luang jika aku jenuh dengan rutinitas kantor, terlebih teman-temanku yang juga sudah mulai sibuk masing-masing, jadi lumayan lah pikirku untuk menemani hari-hariku.

Aku mulai bersiap-siap memilih pakaian mana yang harus aku pakai, apakah menggunakan dress ? atau pakaian yang simple-simple saja ? Cukup lama aku menentukan pakaian mana yang aku pilih hingga akhirnya aku memutuskan untuk menggunakan tanktop hitam dan hotpants yang cukup seksi, dengan sepatu kets.

Sekitar jam setengah 6 sore, Kevin chat kepadaku mengabarkan bahwa ia sudah OTW menuju kostku, karena memang jarak tempuh yang tidak begitu jauh paling hanya perlu memakan waktu sekitar 15 – 20 menit dari tempat dia ke tempatku. Aku yang memang sudah bersiap-siap sejak tadi langsung menuju meja riasku dan tidak lupa menyemprotkan parfum favorite ku yaitu Heiress by Paris Hilton. Menurutku pribadi parfum tersebut membuatku menjadi semakin seksi dan elegan.

Akhirnya waktu yang ditunggu-tunggu tiba !! Kevin mengabarkan bahwa ia sudah berada di depan kostku. Jujur saja aku cukup gugup, karena sudah cukup lama juga aku tidak bepergian hanya berduaan dengan lawan jenis. Singkat cerita aku langsung turun ke bawah dan membuka pintu gerbang kostku yang langsung disambut sebuah senyuman oleh Kevin setelah melihatku keluar dari gerbang kostku.

“Hei Dev.. Kenalin Aku Kevin..” sapa Kevin kepadaku sambil menjulurkan tangannya.

“Hei, Ko Aku Devina, Nice to meet you” jawabku.

“Oh ya, btw lu udah makan belum nih ? Mau cari makan gak ? Sambil nongkrong-nongkrong gitu..” ajak Kevin.

“Belum nih, ya udah serah deh… mau nongkrong dimana ?” sahutku.

“Hmmm, gimana kalo ke cafe tempat gw ngopi ? btw lu suka kopi ga ? Kalo gak kita cari tempat lain aja..” tanya Kevin

“Lumayan sih.. Ya udah boleh deh sekalian pengen tau tongkrongan lu hahaha”Jawabku

Akhirnya kami langsung memutuskan untuk mendatangi Sebuah Coffee Shop di daerah Kalasan, Surabaya. Setelah memesan 2 cangkir kopi kami pun berbincang-bincang basa-basi untuk lebih saling mengenal satu sama lain.

“Eh, ko.. Kok lu ganteng-ganteng minta kenalin cewe sih ke Ko Andri ?” tanyaku.

“Lha emang e kenapa ? Gak boleh ya ? hahaha” jawabnya.

“Ya ga gitu sih.. cm penasaran aja..” jawabku singkat

“Hmm, btw panggil gw Kevin aja gak usah pake koko..” ujarnya.

“OK Vin.. eh iya lu beneran single ? Tar jalan sama Aku ada yang marah lagi..” celetukku.

“Tenang aja gak ada akan ada yang marah lah.. lagian emang gw single kok..” lanjutnya

“Oiya btw, lu cantik dan seksi banget.. Hoki deh gw bisa kenal sama lu..” puji Kevin.

“Ah bisa aja, lagian banyak lebih cantik lhoo..” Jawabku malu.

Pujian Kevin cukup membuat ku senang, karena sudah cukup lama juga gak ada yang memujiku, ya walaupun mungkin hanya basa-basi dia aja.

Cukup lama kami berbincang-bincang selama di cafe, hingga tak terasa sudah jam 8 malam, hingga akhirnya ada telepon masuk ke hp milik Kevin, kalo aku tak salah liat yang telepon adalah Ko Andri, orang yang mengenalkan ku pada Kevin. Aku pun berpamitan pada kevin untuk ke toilet sebentar, karena memang kebetul ingin pipis, sekalian untuk memberi Kevin berbincang sebentar di telepon. Sebelum aku kembali ke meja dimana tempatku dan Kevin duduk semula, aku sempat mendengar sedikit obrolan tentang mereka. Jujur saja aku jadi sedikit takut dan gugup setelah tak sengaja mendengar pembicaraan mereka. Kalo aku gak salah denger beginilah kurang lebih omongan kevin pada Ko Andri.

Kevin : Eh cok.. Si Devina cantik juga yaa.. Oh iya gw udah beli obat perangsang 2 bungkus. Kalo ada kesempatan mau gw embat. Ini gw masih sama dia, lagi ku ajak nongkrong sek.. Nti tak kabari lagi.. Pokonya ramuan cina cuk yang gw bawa.. bisa kayak cacing kepanasan kalo doi minum, soale libidonya cepet naek.. Mau bawa dulu aja apa ke VIP Coyote.. Ya wes tar gw ajak dia mau apa gak, tadi gw cm ngajak nongkrong aja… ya mudah2an mau, biar gampang gw nyampurin ramuan nya hahaha..

Begitulah, kurang lebih obrolan kevin yang ku dengar, aku cukup khawatir setelah mendengar smua itu, hanya saja aku mencoba untuk tetap tenang, walau agak sedikit tertantang juga sampai sejauh mana Kevin berani padaku. Ga ada salahnya untuk dicoba bukan ?

Setelah aku kembali dari WC, Kevin langsung bertanya padaku.

“Eh, Dev.. Kamu abis ini ada acara lagi gak ?” tanya Kevin

“Emmh.. Gak ada deh kayanya.. Kenapa emang ?” jawabku berlaga polos.

“Mau gabung sama temen-temenku gak ? Kita dugem lah ke Coyote, ada si Andri juga nanti nyusul.. Gimana mau ?” ajak kevin kepadaku.

“Boleh deh.. lagi suntuk juga kali-kali buang stress kerjaan” jawabku sambil tersenyum.

Setelah dari coffee shop tersebut aku dan kevin langsung menuju ke Coyote salah satu tempat dugem disana. Sesampainya di coyote Kevin langsung mereservasi tempat untuk kami bersenang-senang. Setengah jam kami berbincang sambil menikmati tegukan-tegukan alcohol yang dia pesan. Teman-teman kevin mulai berdatangan, dan kami cukup terbawa suasana musik-musik yang dimainkan oleh DJ. Aku yang terus dicekoki oleh teman-teman kevin, sudah mulai merasa pusing. Sehingga aku izin untuk ke toilet. Disinilah kesempatan Kevin untuk mencampur minumanku dengan ramuan yang telah dia bawa untuk merangsangku. Aku sebenarnya sudah melupakan hal tersebut selama berkumpul dengan teman-temannya.

Sekembalinya dari toilet, aku langsung diajak cheers lagi oleh teman-teman yang lain. Segelas dua gelas, Aku mulai merasa mabuk dan badan ku terasa sangat gerah. Apakah mungkin ramuan yang telah kevin campur pada minumanku, mulai bereaksi ?

Birahi ku yang sudah meningkat efek obat yang dicampurkan oleh Kevin dalam gelas minumanku mulai bereaksi, Kevin tampak senang dengan reaksi obat tersebut sehingga iya mulai berani memelukku di ruangan coyote, dan mendaratkan sebuah ciuman di daerah leherku, yang cukup membuatku semakin terangsang. Tangan kevin mulai merayap masuk kedalam tanktop untuk menggapai dan meremas payudaraku dari luar BH yang ku pakai. Aku yang masih setengah sadar, merespon rangsangan-rangsangan yang Kevin berikan padaku, dengan sedikit penolakan karena merasa aku merasa malu jika harus dilihat oleh teman-temannya. Kevin akhirnya setuju dan mengajakku untuk pulang.

Diperjalanan pulang, yang aku pikir kevin akan mengantarku ke kost, tapi ternyata ia membawa ku ke hotel yang cukup mewah di dekat coyote. Setelah melakukan proses cek in, kevin tak ingin membuang-buang waktu dan kesempatan. Baru saja kami masuk kamar, Kevin langsung kembali melakukan serangan-serangan. Ia mencium bibirku dengan panasnya. Libidoku yang sudah benar-benar naik, Aku membalas ciuman kevin dengan tak kalah panasnya. Lidahku masuk ke dalam mulutnya mencari-cari lidah milih kevin, kami benar-benar layaknya pasangan yang jarang bertemu. Tangan Kevin mulai mulai meraba-raba dadaku dari luar tanktop ku dengan kasarnya, sesekali melakukannya juga dengan lembut, membuatku semakin terangsang. Aku benar-benar belingsatan seperti cacing kepanas, Aku pun tak ingin kalah darinya setelah semua efek ramuan yang kevin campur pada minumanku menguasai tubuhku, aku langsung merogoh tonjolan celana kevin. Kevin menaikan tanktopku untuk segera dibuka, akupun membantunya dengan mengangkat tanganku untuk memudahkannya melepas tanktopku, aku pun membuka kaos yang dipakai oleh Kevin.

Kevin mendorongku ke ranjang yang akan kami gunakan untuk merengkuh kenikmatan. Ia melepas BH-ku hingga kedua buah dadaku yang padat dan kencang itu tersingkap. Kevin meremas-remas dadaku sambil menjilati ketiakku. Sesekali tangannya juga meraba-raba puting susuku dengan lembut. Oh, rasanya nikmat sekali. Aku menggigigit bibir bawahku karena keenakan. Ciuman Kevin terus turun hingga mencapai perutku. Aku mengerang keenakan. Tangannya mencoba melepaskan hotpansku, hingga akhirnya hanya tersisa celana dalam warna hitam yang kupakai. Bukannya menolaknya, aku malah mengangkat tubuhku supaya celana dalamku mudah dilepas. Kini aku benar-benar telanjang bulat. Kevin membuka kedua pahaku, lalu mengamati memekku yang mulus tanpa bulu-bulu. Rupanya memekku sudah sangat basah. Tiba-tiba, kepala Kevin masuk ke pangkal pahaku, lalu mencium dan menjilati vaginaku dengan rakusnya.

“Aaakhhh…ssshhhAaakhhh…ssshhhhh” aku menjerit kecil sambil menggigit bibir.

Aku serasa terbang di awang-awang. Rasanya sungguh nikmat ! Kevin sepertinya tahu di mana titik-titik sensitif seorang wanita. Aku di bawa ke langit ketujuh oleh Kevin. Aku mengencangkan kedua pahaku hingga kepala Kevin jadi agak terjepit. Meski demikian, hal itu tidak menganggu aktivitasnya. Ia tetap mengoralku, sementara tangannya meremas-remas payudaraku. Beberapa lama kemudian, Kevin berhenti mengoralku. Ia melepas celana panjang dan celana dalamnya dengan cepat. Astaga, Kontol Kevin besar sekali! Tegak dan benar-benar terlihat kokoh, sangat serasi dengan tubuhnya yang kekar itu. Kevin membangunkanku, lalu memintaku untuk mengoralnya. Aku pun menuruti kemauannya dengan penuh nafsu.

Aku menciumi Kontol milik Kevin, dengan penuh nafsu, lalu mulai menjilatinya, mulai dari lubang kencingnya, hingga ujung buah zakarnya. Lalu aku langsung masukan kontolnya kedalam mulutku, walaupun tak masuk semuanya ke dalam mulutku, tapi Kevin sepertinya suka sekali dengan caraku mengoralnya. Tangannya meremas kepalaku, dan sesekali menyingkirkan rambutku yang panjang itu dari mukaku. Kevin menarik penisnya dari mulutku, lalu melumat bibirku. Aku membalas ciumannya itu dengan penuh gairah. Lidahku dan lidahnya saling berpagutan. Aku tidak tahu apa yang terjadi denganku, semuanya berjalan begitu saja. Tanganku secara spontan merangkul kedua lehernya. Siapapun yang melihat kami pasti sepakat bahwa Aku benar-benar sudah terangsang. Kevin menidurkanku, lalu membuka kedua pahaku. Memekku pun terbuka lebar. Aku sudah benar-benar pasrah. Ia menjilati leher dan ketiakku, lalu perlahan-lahan mulai memasukkan kontolnya ke memekku.

“Ssssshhhhh, ahhhhhh pelan-pelannn… emmmmm sakittttttt..”Erangku kesakitan ketika kontolnya sedikit demi sedikit memasuki memekku.

“Sabar sayang, nanti juga enak kok..” sahut kevin.

“Aaaaaaahhhh…” Aku menjerit kecil sambil mencakar pundaknya, saat Kontol Kevin berhasil masuk ke liang kenikmatanku.

“Uhhhh, Gilaaa memek lu sempit banget !!”komentar Kevin

“Ngga, sayanggg kontol kamu aja yang gede banget… emmhhhh terusin sayang..”Desahku

Aku mendongakkan kepalaku ke atas dan membusungkan dadaku. Rasa sakit dan Nikmatnya sungguh tidak terkatakan ! Selanjutnya Kevin mulai menyetubuhiku. Aku mendesah-desah dengan penuh gairah saat Kevin menggenjotkan Kontolnya. Tubuhnya bersimbah peluh. Begitu pula dengan tubuhku.

Aku meraba-raba dadanya yang bidang dan gagah itu. Saat itu aku pun larut dalam nikmatnya bercinta. Setelah beberapa lama, kami pun berganti posisi. Dia menyuruhku nungging, lalu mulai menggenjotku dari belakang. Tangannya mencengkeram kedua pinggangku.

“Aaah, ahhhhh.. ahhhhh” hanya itu yang bisa keluar dari mulutku.

Kevin menarik tubuhku ke atas agar dapat memelukku dan memaikan payudaraku, sambil kami berciuman. Ohhh nikmat banget rasanya dientot dengan posisi seperti ini. Kevin benar-benar pintar bercinta. Desahanku pun semakin keras saja. Aku tidak peduli bila sampai ada orang yang mendengarnya. Tubuhku meliuk-liuk tak beraturan. Setelah beberapa lama, kami berpindah posisi lagi. Kali ini aku kembali berada di bawah, sementara Kevin menggenjotku dari atas sambil mengamati wajahku yang terlihat memerah karena keenakan. Aku merasa malu sekali dipandangi dalam keadaan seperti itu. Tapi, aku sudah tidak peduli lagi. Aku hampir keluar, dan Kevin masih terus menggenjotku dengan gagahnya.

“Lebih cepat lagi, Vin.. lebih cepat lagi… ohhhh emmmhh..” desahku lirih.

“Gilaaa, enak bangett ngentotin lu.. ohhhhh..”Oceh kevin.

“Ayoo, kevin sayang terus entotin aku.. Aku udh mau keluarrr” Pintaku, aku sudah tak perduli lagi dengan kata-kataku, aku semakin terangsang !!

“Keluarin aja Dev, keluarin jangan di tahan sayang…” Ujar Kevin.

“Sedikit lagi.. sedikit lagi.. ayoo sayang..” Aku terus menyerocos. Aku mulai mendekati puncak kenikmatan. Belum pernah aku merasakan proses yang demikian hebat. Sepertinya Kevin juga mau keluar. Ia memelukku dari atas, lalu mencium bibirku. Aku membalas ciumannya dengan panas. Aku pun memeluk punggungnya dengan erat. Dadaku menempel dengan erat di dadanya yang kekar. Kevin semakin mempercepat genjotannya. Desahanku semakin keras, tapi tidak terdengar jelas karena bibirku sedang dilumat oleh Kevin. Beberapa detik kemudian.

“AAAaaahhhh!!!Aku Keluarr..” aku menjerit sambil terus memepetkan dadaku pada tubuh kevin.

Tubuhku melengkung ke atas. Pangkal pahaku bergetar hebat. Jari-jari tanganku mencengkeram punggung Kevin dengan kuat.

Aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Kenikmatan yang belum pernah aku rasakan. Aku benar-benar terbang ke puncak kenikmatan dunia. Tubuh Kevin juga terasa bergetar. Rupanya kami orgasme bersama-bersama. Peju kevin menyembur kuat dan membanjiri memekku. Kami sama-sama diam, mungkin masih menghayati sisa-sisa kenikmatan yang ada. Napas kami terengah-engah.

Aku melihat wajah Kevin yang juga kelelahan, tak lama kemudian aku memeluk dan mencium bibirnya. Ia membalas ciumanku. Walaupun libidoku masih tinggi, tapi aku merasa badanku benar-benar lemas, setelah meraih orgasme bersama Kevin, hingga akhirnya kami tertidur bersama sambil telanjang bulat.

Setelah pertempuran semalam dengan Kevin, aku terbangun dipagi hari, masih dalam kondisi telanjang bulat dalam pelukan Kevin. Aku memandang wajahnya yang terlihat kelelahan namun masih tampak kegantengannya. Perlahan hatiku mulai luluh oleh ketampanan Kevin. Ku berikan Kevin sebuah ciuman manis di bibirnya.

Aku yang masih bergairah karena efek ramuan yang Kevin campurkan pada minumanku semalam di club, tanganku langsung berinisiatif meraih batang kontol Kevin yang masih lemas, mencoba untuk membangkitkan gairah Kevin kembali, sambil aku menciumi lehernya kevin. Perlahan tapi pasti ciumanku mulai turun ke arah puting susu Kevin, dan Yes !! Kevin terbangun dari tidurnya, ia pun tersenyum dengan perlakuanku padanya. Ia menarik wajahku dan mencium bibirku dengan panas. Akupun merespon ciumannya dengan terus melilitkan lidahku pada lidahnya. Tangan kevin pun tak ingin kalah dengan tanganku yang masih mengocok batang kontolnya yang semakin mengeras, tangannya meraih payudaraku, dan mulai meremasnya lembut sambil terus berciuman denganku.

Ciumanku mulai kembali turun ke arah leher yang terkadang diselingi oleh jilatan di bagian leher dan telinga. Aku benar-benar sudah sangat bergairah dan tak berpikir lagi soal harga diri meskipun aku baru mengenal Kevin kemarin, yang ada dipikiranku hanyalah bagaimana aku bisa terus meraih kenikmatan bersama Kevin. Ciumanku sudah mulai turun ke arah perut kevin dan terus menuju ke arah tubuh bagian bawah. Kevin menikmati setiap ciumanku sambil terus meremas payudaraku. Meskipun ukuran payudaraku tidaklah terlalu besar, tapi Kevin tampaknya menyukai payudaraku yang hanya berukuran 32b ini.

Kini batang kontol kevin sudah tepat di depat mataku, yang langsung ku masukan dalam mulutku. Aku mulai memaju mundurkan mulutku mengulum batang kontol kevin yang sudah tegang, sambil tanganku mamainkan buah zakar miliknya. Kevin benar-benar menikmati ketika batang kontolnya ku Oral. Iya memintaku untuk berganti posisi, hingga kini posisi kami menjadi 69, Kevin langsung melahap memekku, lidahnya mulai bermain di area klitorisku dan sungguh nikmat sekali rasanya, Aku merespon dengan melepaskan kontolnya dalam mulut ku untuk menikmati sebentar permainan lidah kevin di klitorisku sambil jari-jari tangannya ia masukan ke lubang mekiku. Aku mulai kembali menjilati kepala kontolnya, turun ke batang hingga ke buah zakar milik kevin yang membuat kevin semakin merasa nikmat.

“Arghhh.. Enak banget Vin terusinn, geli banget sayang cuma di sepong kamu aja aku pengen keluar..” Erang Kevin.

Begitu pula denganku, permainan lidah kevin dan jari-jarinya di dalam mekiku sangat nikmat sekali.. dan Akhirnya keluarlah cairan cintaku, yang langsung di lahap habis oleh Kevin. Aku yang masih memainkan batang kontolnya Kevinpun mulai bisa merasakan batang kontol kevin mulai berkedut-kedut, hingga akhirnya muncratlah mani milik Kevin di dalam mulutku.

Aku telan habis seluruh sperma kevin, sambil membersihkan sisa-sisa pejunya yang ada di kepala kontol Kevin. Setelah sama-sama meraih orgasme, aku kembali memeluk Kevin, dan mencium bibirnya dengan mesra, begitupun kevin tangannya yang langsung meremas payudaraku dengan gemasnya.

“Ihhhh.. tangan kamu nakal yaa sayang..” Protesku.

“Hehee.. abisnya aku gemes banget sama toket kamu sayang..” Jawab Kevin.

“Kok gemes sih..? Toket ku kan kecil..” kataku, sambil memasang wajah malu

“Gpp sayang yang kecil gini yang enak di remesnya, pas seukuran tangan..” jawabnya lagi, sambil mencium keningku.

Kevinpun beranjak mengabil sebuah botol mineral, dan memberikannya padaku untuk mengisi tenaga untuk memasuki ronde ke 2.

“Yuk, Devina sayang.. udah siap buat ronde 2 ?” tanyanya sambil mengocok2 batang kontolnya yang mulai bangkit lagi.

“Anything for you Kevin..” jawabku sambil mengangkangkan kakiku

Kevin tak langsung memasukan kontolnya, ia lebih dulu menggesekkan kepala kontolnya di bibir memekku, untuk merangsangku kembali. Setelah dirasa sudah cukup basah lagi, ia memasukan kontolnya secara perlahan-lahan.

“Emmhhhh…” Desahku ketika batang kontolnya sudah mulai memasuki lubang mekiku.

“Gila Dev.. Sempit banget kaya memek perawan..” Erang Kevin

“AWWW !!! Sakittt Pelan-pelan !!” Jeritku ketika kevin dengan tiba-tiba memasukan seluruh kontolnya ke dalam memekku.

Kevin langsung mencium bibirku, yang langsung ku sambut dengan pelukan, aku melingkarkan tanganku di pundaknya begitupun kakiku. Ku lingkarkan kakiku, agar kontol kevin semakin dalam menusuk ke dalam memekku.

Kevin masih menggerakan kontolnya keluar masuk secara perlahan agar memekku dapat terbiasa dengan ukuran kontolnya. Aku merespon setiap gerakan kontolnya dengan empotan memekku, sehingga membuat kevin semakin bernafsu.

“Ohh gilaaa, empotan memekmu enak banget sayang..”Desah Kevin.

“Kontol kamu jg sayang gedeeeee enakk.. sesek banget memek aku di masukin kontol kamu..” Jawabku

Kevin mulai mengayun batang kontolnya.. clebb.. crebb.. clebb.. clebb.. clebb.. clebb..

“Kevinnn.. oooohhh.. sssshhhh..” Hanya itu desah-desah kalimat pendek yang sering terucap dari mulutku.

Diiringi desahan dan rintihan kami yang sangat ekspresif, sesekali bibir kami berpagutan dengan panas dan liarnya. Remasan gemas tangan kevin pada payudaraku seakan tak mau lepas..

“Enak mana sayang kontol gw sama kontol mantan suami lu ?” Tanya Kevin

“Oh yess babyy… Enakan kontol kamu la sayang…Terus sayang entot aku..”Desahku

Plok.. Plok.. Plok.. cleb.. cleb.. clebbb begitulah suara yang keluar ketika paha Kevin bertemu dengan pantatku.

Ia menurunkan badannya, dan langsung menyambar kembali bibirku, kami berciuman dengan cukup panas sambil membelit lidah, dan air liur kami, tanpa mengendurkan serangan kontolnya pada memekku.

“Ohhh, yes sayanggg terusss… ohhh..” Desahku semakin tak karuan.

“Gila Dev, meki lu enak banget… Beruntung banget Aku bisa ngentotin lu.. ohh yessss” Racau Kevin.

“Iya… Kevin sayanggg… ahhhhh… enakkk.. Aku juga beruntung kok.. mmmmphhh.. Bisa di entot cowok seganteng kamu… terus sayang..” Desahku

Kevin membalikan posisiku, dan kini giliranku berada di atas, dan mengambil alih kontrol. Aku yang sudah terbuai oleh permainan seks ini, sudah tidak peduli lagi, pokonya aku ingin meraih kenikmatan, senikmat-nikmatnya. Aku langsung menaik turunkan pantatku dengan cepat.

“Ohhh, gilaa jepitan meki lu Dev.. Ohh shittt enak bangettt oshhh..” Desah Kevin, sembari ia menarik leherku untuk kembali berciuman. Dadaku dan Dada Kevin saling dempet, namun aku masih tetap menggoyangkan pinggulku naik turun untuk terus meraih kenikmatan di bawah sana. Kevin pun tak mau kalah, ia kembali menggoyangkan kontolnya kembali mengimbangi gerakan pinggulku. Ia menggerakan kontolnya kluar masuk memekku dengan cepat, hingga membuat ku akan segera mencapai puncak orgasme.

“Emmmhhh, sayang aku mau keluarrr.. Ohhhh terus sayang lebih cepett..” Desahku.

“Aaaaarrgh.. Kevinnnnnnn.. aammmpuuuunn..” Tubuhku menggelepar hebat di atas tubuh kevin, betapa kejam kuku jariku mencengkeram pundak kevin sebagai pelampiasan meledaknya puncak birahiku.

Aku yang masih ambruk di atas dada kevin, masih tergoler lemas, Kevin yang masih belum keluar, langsung kembali menggoyangkan kontolnya keluar masuk memek ku.

“Ouhhhhhh… pelaaan-pelan Kevinnn.. sssshhh.. nyeriii..” keluhku, sambil kupererat pelukanku.

Setelah mulai terbiasa lagi dengan sodokan-sodokan kontolnya, aku mencoba mengimbangin gerakan kontolnya dengan mengeol-geolkan pinggulku.

“Sssshhh.. gilaaa.. gede banget punya kamu sayang….” desahku lirih.

Kevil meminta untuk mengganti posisi doggy style, aku langsung menungging menunggu Kontol kevin masuk kembali ke sarangnya. Kevin langsung menusukkan kontolnya ke dalam memekku. Terasang sangat enak sekali, ketika kontolnya masuk mekiku. Kevin langsung memaju mundurkan pinggulnya dengan cepat, seakan ingin memasukan kontolnya dalam-dalam di memekku..

“Aaahhhhh,, Ougghhhh… Ssshhh gila sayang enak banget…”Desahku

“Entot aku terus kevin… Aku rela di entot kamu terus-terusan sayang..” Desahku yang makin gak karuan..

Kevin langsung menarik pundakku, dan kembali meremas-remas payudaraku dari belakang, sungguh benar2 nikmat banget, tangan kevin yang satunya memainkan klitoris menambah rasa nikmat pada memekku.. Sehingga membuatku ingin orgasme kembali..

“Arghhhh, Aku mau keluar lagi sayangg… emhhhhhh.. sssssssshhhhhh” Desahanku semakin menggila..

“Bentar sayang keluarin bareng-bareng.. aku juga mau keluarrr..”

Kami sama-sama mengerang tanda orgasmee.

“Aarghhhhhhhhhhhh” Erang Kevin, ketika ia menyemburkan semua pejunya di dalam memekku, terasa sangat hangat memekku di sembur oleh peju kevin

“Emmmmhhhh.. Aku kluar jg sayangg…” erangku.

Tubuhku dan tubuh kevin ambruk di ranjang yang sudah sangat berantakan akibat permainan kami berdua..

Kevin langsung memeluk tubuhku, seakan-akan tak ingin melepaskanku hari ini.. Sungguh bahagia rasanya aku dapat mengenal Kevin, selain ganteng ia pun bisa memberikanku kepuasan seks yang belum pernah ku dapatkan dari mantan suamiku..

Demikian artikel tentang cerita Cewe Bispak Gila Kontol Mau Aja Disodok Banyak Kontol Sembarangan Asal Si Perek Bisa Puas Memeknya.
ABG BISPAK TELANJANG, BOKEP INDONESIA, cerita ABG, cerita bokep dewasa, cerita bokep hot, cerita bokep indonesia, cerita bokep mesum, cerita bokep seks, cerita bokep terbaru, cerita dewasa, cerita dewasa indonesia, cerita dewasa terbaru, Cerita Eksebionis, Cerita Janda, cerita mesum, Cerita Mesum Dewasa, cerita mesum hot, cerita mesum indonesia, cerita mesum panas, cerita mesum terbaru, cerita mesum terkini, CERITA NGENTOT JANDA, CERITA NGENTOT PEMBANTU, CERITA NGENTOT PERAWAN, cerita panas, cerita panas terbaru, cerita seks dewasa, CERITA SEKS INDONESIA, cerita seks panas, CERITA SEKS SEDARAH, cerita seks terbaru, CERITA SELINGKUH, cerita sex, cerita sex dewasa, Cerita Sex Indonesia, Cerita Sex Panas, cerita sex terbaru, CERITA SKANDAL, CERITA TANTE GIRANG, CEWEK TELANJANG, FOTO BUGIL, TANTE GIRANG, TOKET GEDE MULUS

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *