Tue. May 21st, 2024
ABG BISPAK TELANJANG, BOKEP INDONESIA, cerita ABG, cerita bokep dewasa, cerita bokep hot, cerita bokep indonesia, cerita bokep mesum, cerita bokep seks, cerita bokep terbaru, cerita dewasa, cerita dewasa indonesia, cerita dewasa terbaru, Cerita Eksebionis, Cerita Janda, cerita mesum, Cerita Mesum Dewasa, cerita mesum hot, cerita mesum indonesia, cerita mesum panas, cerita mesum terbaru, cerita mesum terkini, CERITA NGENTOT JANDA, CERITA NGENTOT PEMBANTU, CERITA NGENTOT PERAWAN, cerita panas, cerita panas terbaru, cerita seks dewasa, CERITA SEKS INDONESIA, cerita seks panas, CERITA SEKS SEDARAH, cerita seks terbaru, CERITA SELINGKUH, cerita sex, cerita sex dewasa, Cerita Sex Indonesia, Cerita Sex Panas, cerita sex terbaru, CERITA SKANDAL, CERITA TANTE GIRANG, CEWEK TELANJANG, FOTO BUGIL, TANTE GIRANG, TOKET GEDE MULUS

Kegilaan Muda Mudi Zaman Sekarang Masih ABG Uda Bisa Ngentot2 an Sama Pacar Sendiri Dan Temannya Part 2.Hari ini kebetulan perkuliahan gua dimulai siang hari. Lumayan bisa hibernasi sebentar hehehe. Saat gua bangun, matahari udah nembus jendela kosan gua. Hal pertama yang gua lakukan yaitu cek hp, kali aja ada pemberitahuan dosen gak masuk. Kalo ada kan gua bisa lanjut hibernasi lagi ckck. 

Ternyata notifikasi gua dari bidadari kesayangan gua. Siapa lagi kalo bukan Putri. Isi notifikasinya cuman mau ingetin gua buat sarapan doang. Putri hari ini lagi ada perkuliahan pagi, gini hari dia pasti udah ada di kelas. Entah kenapa semenjak pergulatan super panas gua dengan Putri terakhir kali , gua ngerasa jadi semakin mesra sama dia.

Selain notifikasi Putri, ada juga notif dari grup temen-temen deket gua. Ngabarin kalo nanti malem bakal ada nobar Liga Champions antara Juventus vs Real Madrid. Kalo yang ini jelas gua gak bakal lupa dong. Nanti malem gua bersama temen-temen gua berencana mau nobar di pusat kota Bandung. Ada semacam gor yang mengadakan acara nobar Liga Champions. Walaupun gua ada Putri, tapi gua gak pernah lupa buat ngeluangin waktu buat hangout bareng temen.

Asik nih nobar semua temen gua ikut ada Angga, Boy, Diki, Fachrul. Jarang-jarang nobar lengkap genk gua ini. Terutama si Fachrul yang biasanya gak bisa tidur pagi alias begadang. Abisan semaleman dia cuman belajar doang, paling kalo nongkrong bareng dia sewaktu ada perkuliahan di kampus. Nanti kami berencana berangkat menaiki mobil Jazz nya Diki. Mobil Diki ini emang bisa diandelin banget kalo seandainya kita mau jalan berlima.

“Ya jelas Real Madrid yang bakal menang, secara DNA Madrid itu murni Liga Champions cuy.” Ujar Boy yang memang seorang Madridista.

”Wah ngeremehin Juve lu Boy, Juve itu patut di perhitungkan ya. Dalam 3 tahun Juve kan bisa nembus final.” Bales gua gak mau kalah sebagai Juventini.

“Udah udah gak usah ribut, nanti gua tunggu aja di final ya ckck.” Sela Diki yang seorang cules (pendukung Barcelona).

“Ssssttt diem lu semua, gak usah bikin iri si Angga ngapa. Kesayangan dia main di Liga Malem Jumat soalnya hahaha (Liga Eropa/Liga dibawah Liga Champions)” Kata Boy sambil nunjuk ke wajah Angga yang dari tadi cuman diem dengerin kita berdebat.

“Apaan sih lu awas aja ya musim depan.” Bales Angga pasrah

Hahahaha kita berlima tertawa bersama. Emang enaknya kalo abis perkuliahan mumet ya nongkrong. Bisa hilang rasa suntuk kuliah. Kami berlima sekarang lagi ada di kosan gua. Sambil nunggu malem ngobrol ngalor ngidul aja di kosan gua. Tiba-tiba hp gua bunyi freecall line. Ah dari Putri ternyata. Maka langsung gua angkat freecall dia.

“Halo Put, ada apa?”

“Hai Ndre, aku ada di depan kosan kamu nih, lagi rame ya? Soalnya ada Jazz nya Diki.” Ujar Putri.

“Iya nih Put, sembari nunggu nobar nanti malem. Kamu masuk aja sini, kamu sendirian?” Ujar gua sambil berjalan menuju depan kosan. Dan langsung gua tutup freecall Putri.

Ternyata Putri kaga sendirian, dia bareng temen satu Fakultasnya Maya. “Eh ada elu juga May, sini lah masuk ngapain di luar, panas.” Kata gua sambil mengajak mereka masuk.

“Kaga dah Ndre, gua cuman mau nemenin Putri doang nih katanya kangen ketemu sama lu. Tuh.” Balas Maya sambil bibirnya di monyongin ke Putri.

“Apaan sih lu May, tapii emang aku kangen sih sama kamu heheh. Aku ke sini mau bawain bakpia nih dari temen sekelas. Lumayan kan buat cemilan temen-temen kamu. Sekalian aku mau ngabarin malem ini aku nginep di kosan Maya mau ngerjain tugas.” Ujar Putri sambil ngasih bungkusan bakpianya ke gua.

“Kangen, belum juga ada 24 jam ketemu udah kangen aja, gimana nanti kalo aku pergi selamanya.” Jawab gua asal-asalan.

“Ndreee jangan ngomong gitu ah, aku sedih nih.” Sambil gandeng tangan gua

“Ih manja banget, malu tuh ada Maya yang masih Jomblo.” Bercanda gua ke Maya.

“Enak aja lu sialan Ndre, gini-gini gua banyak yang deketin yaa, jangan ngomong sembarangan lu.” Celetuk Maya gak mau kalah.

“Hahaha iya May, kalo lu mau coba tuh gua kenalin sama temen gua ada satu yang masih jomblo. Ya kali aja cocok gitu.”

“Nanti deh gua pikir-pikir dulu yaa wkwkw.” Ujar Maya

“Kamu nanti berangkat jam berapa Ndre nobarnya?” Sela Putri

“Hhhm jam 8 malem mungkin, mau sekalian nongkrong di luar kayaknya Put.” Jawab gua

“Yaudah aku jalan sekarang aja ya sama Maya, Ndre. Nanti keburu sore.”

“Eh Maya awas ada ANJING!” Teriak gua, begitu Maya nengok ke arah yang gua tunjuk maka langsung gua cium pipinya Putri. Muuach.

“Ih mana sih Ndre, orang kaga ada anjing juga.” Kesel Maya sama gua

“Anjingnya udah ada di depan kita May ternyata.” Kata Putri sambil malu-malu.

“Hahaha tadi itu di sensor Put buat yang masih jomblo. Nanti bisa kena serangan patah hati, makanya si Maya gak boleh liat.” Ujar gua

“Maksud kalian apa sih???” Tanya Maya sambil bingung

“Hahaha kaga kok May, udah yuk May nanti kalo kelamaan di sini bakal ada ide-ide modus lainnya.” Kata Putri sambil naik ke motor Maya.

“Daaahhh sayaaaang Andre. Jangan nakal ya nobarnya, aku tau loh kalo kamu nakal.” Lanjut Putri.

“Byee sayaang yang fokus ngerjain tugasnya, jangan mikirin aku teruuss.” Balas gua.

Sedangkan Maya cuman bisa geleng-geleng kepalanya doang ngeliat tingkah laku gua sama pacar gua ini. hahaha.

Setelah Putri pergi bersama Maya lantas gua langsung masuk ke kosan. Dan gua liat si Diki baru selesai nelpon seseorang. “Telpon dari siapa Dik?” Tanya gua kepo.

“Eh elu Ndre, itu dari Sheila ngabarin kalo dia hari ini ada pesta ulang tahun temen SMA.” Ujar Diki.

“Tapi lu slow kan? Nanti kayak yang udah-udah lagi kita semua mau jalan, elu malah jalan sama Sheila.” Jawab gua sambil bercanda.

”Haha ya kaga lah Ndre, Sheila cuman ngabarin doang kok.” Balas Diki.

“Kuy masuk lah, gua tadi dibawain makanan nih sama Putri. Lumayan buat nunggu sampe otw.” Jawab gua sambil nunjukin bungkusan yang dikasih Putri.

“Asikk makan lagi, baru aja gua makan bakso udah dikasih makanan lagi. Ayo daaahhh sikaaattt.”

Saat kami sudah sampai di gor tempat diadakannya acara nobar, sudah ramai orang yang mengisi gor. Layar berukuran raksasa disediakan untuk acara tersebut. Tidak ketinggalan layar raksasa di luar gor, karena padatnya pengunjung diprediksi akan membludak sampai keluar. Pada saat kita memasuki gor antara Juventini dan Madridista sudah bercampur menjadi satu. Walaupun berbeda tim kesayangan tapi keadaan tetap kondusif terkendali.

Karena sisi dalam gor sudah tidak ada tempat yang strategis untuk nonton, maka kami memutuskan untuk mencari tempat di luar gor. Setelah ketemu tempat yang strategis yaitu di bawah pohon, kami pun langsung nongkrong, biar tidak diserobot oleh orang lain. Meskipun tempat kita di bawah pohon, tapi sudah disediakan terpal besar sebagai alasnya, sehingga bebas untuk selonjoran ataupun tidur-tiduran. Sesuai prediksi gua, baru saat kita semua sampai, si Fachrul udah mulai nguap-nguap ngantuk ckckck. Dia emang gak terbiasa banget tidur malem.

”Lu udah ngantuk aja Rul?” Ujar Angga sambil ngemil gorengan yang baru dibeli di parkiran tadi.

“Hoooaaamm masih lama ya Ngga mulainya?” Jawab Fachrul dengan mata yang sudah sipit.

“Belum lah Rul, udah kalo lu ngantuk tidur aja, tapi nanti kalo selesai bangun. Males kita-kita gotong lu yang ketiduran.” Sela Boy yang tengah selonjoran.

“Oiya btw si Diki kemana cuy?” Tanya gua yang kebingungan mencari Diki.

“Ke toilet. Tadi dia di kosan lu makan bakso kebanyakan sambel, jadi sakit perut dia sekarang. Bocah dibilanginnya susah banget sih.” Jawab Angga masih mengunyah gorengan terakhirnya sambil meremas kertas bekas gorengan tersebut.

Tak lama kemudian, Diki dateng sambil megang perutnya yang masih kesakitan.

“Ndre perut gua sakit nih, terus tadi Sheila nelpon gua buat minta jemput dia. Tolong ya Ndre lu jemput dia. Perut gua sakit banget asli ini. aduuhhh.” Ujar Diki sambil meringis kesakitan.

“Yaaah elu Dik, kan udah mau kick off bentar lagi. Masa gua harus pergi jemput Sheila sih.” Jawab gua.

“Pliiis Ndre, gua udah janji soalnya sama Sheila. Masalahnya perut gua sakit banget ini. Plis ya pliiisss.” Kata Diki sambil memohon sama gua. Sedangkan temen gua yang lainnya cuman bisa tenangin Diki yang kesakitan. Karena yang bisa nyetir mobil cuman gua sama Diki, akhirnya gua gak tega juga..

“Oke deh gua jemput, lu share loc aja ke hp gua lokasinya Sheila.” Pasrah gua, demi temen apa sih yang kaga.

Baru saat Diki ngasih kunci mobil ke gua, dia langsung ngacir lagi ke toilet. Setelah gua terima lokasi Sheila gua langsung caw buru-buru biar gak ketinggalan pertandingan. Udah rapi-rapi pake jersey sama syal Juve masa gua harus ngelewatin pertandingannya. Untungnya lalu lintas udah lancar karena berhubung udah dini hari juga. Jujur gua masih rada gimana gitu sama Sheila gara-gara kejadian yang buat Putri ngambek. Dan setelah mencari hotel tempat Sheila pesta akhirnya gua ketemu juga.

Sheila langsung ngabarin gua lewat chat line katanya gua disuruh nunggu di parkiran hotel aja. Nanti dia ke sana. Dan betapa kagetnya gua ketika Sheila sampai parkiran di gotong dua temen lelakinya. Dengan memakai dress mini yang memperlihatkan pahanya yang mulus mereka membawa Sheila ke mobil yang gua kendarai. Begitu melihat penampilan Sheila saat itu, gua merasa ada yang aneh.

Sheila

Dengan rambut yang acak-acakan dan lipstik yang sudah tidak jelas, Sheila di naikkan ke mobil dengan bantuan gua. Ternyata gua baru tau kalo yang bales chat gua itu temennya bukan Sheila. Sheila udah tepar. Aduuuh tambah lagi dah nih kerjaan gua. Setelah Sheila di masukkan ke dalam mobil. Gua langsung jalan ke rumahnya. Kebetulan gua pernah ke rumah dia sewaktu dia ulang tahun, dan itu momen di mana gua pertama kali ketemu Putri pacar gua

“Eh Sheil, elu kenapa? ” Gua yang kebingungan mesti ngapain cuman bisa ngelus rambutnya yang acak-acakan.

“Brengsek semua brengsek!” Sheila mengomel.

Di jalan gua cuman bisa diem aja gak ngomong apa-apa. Bingung juga mau ngeladenin omongan dia harus kayak gimana. Dan setelah sampai rumahnya dia gua gotong karena terlalu lemas, kata dia langsung masuk aja ke kamarnya. Rumah Sheila berada di sebuah perumahan elit di kota Bandung.

Karena berhubung dia tinggal sendiri hanya ada pembantunya jadi kata dia santai aja, pembantunya juga sudah tidur. Sheila anak ke-2 dari dua bersaudara. Kakaknya sudah tidak tinggal bersama semenjak menikah dengan pengusaha kondang asal Malaysia. Sedangkan kedua orang tuanya yang berprofesi sebagai diplomat hampir selalu berada di luar negeri. Itu lah sekilas cerita tentang Sheila yang gua denger dari Diki. Begitu masuk kamarnya, dia masih terus nangis. Akhirnya karena kasian gua ladenin dia.

“Elu kenapa Sheil, siapa yang brengsek?” Ujar gua sambil mencoba duduk di pinggir kasur dia, sedangkan Sheila terduduk sambil memeluk kedua lututnya di tengah kasur.

Awalnya gua berpikir kalo Sheila itu mabok berat. Tapi yang bikin gua curiga kenapa rambut dan lipstiknya sampe acak-acakan. Dan akhirnya Sheila ceritain semuanya kejadian dia di pesta itu. Sheila bercerita kalo dia di pesta itu di ganbang sama temen-temen SMAnya. Dia awalnya gak tau kalo pesta yang awalnya dia anggap biasa aja malah jadi pesta buat dirinya. Saat itu dia di tawarin minuman sama temen laki-lakinya. Sheila yang gak curiga sama sekali akhirnya meminum sampai habis.

Dan beberapa menit kemudian dia merasa kepalanya pusing banget ditambah juga tiba-tiba dia mendadak horny. Temen lelaki Sheila yang merasa sudah berhasil mempengaruhi Sheila dengan obat, membawa dirinya ke kamar dari hotel tersebut. Ternyata semuanya sudah direncanakan sebelumnya. Sehingga Sheila dibawa ke salah satu kamar hotel. Dan di sana lah kejadian yang yang tidak diinginkan Sheila terjadi. Dengan keadaan setengah sadar plus horny berat Sheila disetubuhi secara bergiliran.

Kata Putri memang Sheila walaupun berpacaran dengan Diki tetap main serong dengan lelaki lain. Namun itu jika Sheila menginginkannya. Dan kejadian di kamar hotel itu bukan merupakan keinginannya. Sheila digangbang hampir 5 orang teman lelakinya. Sheila mengaku dia memang menikmati gangbang tersebut, namun dia berdalih bahwa sedang berada dibawah pengaruh obat perangsang.

Gua dengar dia bicara begitu cukup kaget. Dan setelah selesai digangbang tersebut Sheila sangat lemas sekali dan meminta pulang pada teman yang telah memerkosanya. Karena Sheila yang terlalu letih sehabis melayani 5 orang sekaligus, meminta salah satu temannya untuk menghubungi pacarnya.

Entah bagaimana selanjutnya Sheila sudah menangis dan berada dalam pelukan gua. Ketika itu gua dan Sheila sudah sama-sama rebahan di kasur kamar dia. Sambil dia meluk dada gua, saat itu lah ketika gua menatap Sheila, dan Sheila balik menatap gua. Jarak wajah gua dengan wajahnya hanya beberapa cm saja. Entah siapa yang mulai terlebih duluu…….

Entah bagaimana selanjutnya Sheila sudah tidur dan berada dalam pelukan gua. Ketika itu gua dan Sheila sudah sama-sama rebahan di kasur kamar dia. Sambil dia meluk dada gua, saat itu lah ketika gua menatap Sheila, dan Sheila balik menatap gua. Jarak wajah gua dengan wajahnya hanya beberapa cm saja. Entah siapa yang mulai terlebih dahulu, kedua bibir kami sudah saling memagut kasih. Lidah Sheila mencoba untuk memasukkan ke dalam mulut gua, dan disambut hangat di dalam mulut gua.

Mmmmmppphhh cllluuuurrrrrrppp desah kami berdua

Yang lebih aktif dalam ‘permainan’ kali ini memang Sheila. Entah karena memang sifatnya atau karena pengaruh obat yang masih tersisa dalam dirinya. Sheila perlahan menaiki tubuh gua. Masih dalam keadaan lidah kita menyatu, insting kedua tangan gua mulai memainkan perannya. Tangan gua mulai meremas pantat Sheila yang sekel. Dengan hanya mengenakan dress mini saat itu, maka dengan mudah tangan gua sudah meremas kedua belah pantatnya. Dress mini yang dikenakan Sheila sudah terangkat sampai perut.

“Mmmmmppphhhh Cluuuuuurrrrprp Ndreee” Desah Sheila ketika salah satu tangan gua mulai meraba selangkangannya yang mulai basah. Dengan pelan-pelan sebelah tangan gua itu gua masukkan ke dalam celana dalamnya. Dari rabaan tangan gua, jelas memek Sheila bersih tanpa sehelai jembut. Lalu dengan pengalamannya tangan gua mulai mencari tempat klitoris berada. Posisi kami sedari awal masih belum berubah. Sheila masih di atas badan gua.

“Aaaahhhhsssssi iyyaaaaaa Ndree ittuu” sesaat badan Sheila sedikit kelojotan ketika tangan gua sudah menemukan klitorisnya.

Gua ngerasa risih, tangan gua yang meraba memeknya tidak bebas karena celana dalamnya masih dikenakan. Akhirnya gua pun menarik celana dalam Sheila sampai akhirnya lolos dari tubuhnya. Kemudian selanjutnya Sheila gua gulingkan, sehingga kini gua yang berada di atas tubuhnya, namun lidah kami masih saling memagut. Dengan gua yang berada di atasnya, gua jadi semakin leluasa untuk menelusuri setiap jengkal tubuhnya yang ranum dengan dress yang sudah acak-acakan di tubuhnya.

Dress yang digunakan Sheila saat ini sudah terangkat ke perutnya yang rata. Gua sedikit bangkit lalu menatap wajah Sheila, dengan tangan gua kode buat melolosi dressnya, kemudian Sheila menuruti kemauan gua dengan melepas dressnya. Tinggal bh nya saja kini yang masih dia kenakan. Namun entah kenapa insting gua langsung menuju ke selangkangannya. Maka gua arahkan kepala gua ke liang kenikmatan miliknya. Dan benar saja dugaan gua, kalo memeknya bersih tanpa sehelai jembut pun di sana.

“AAAAAHHHHSSS” Sheila sedikit berteriak ketika lidah gua mulai menyapu ke dalam lubang surgawinya.

Dengan sebelah tangan gua yang membelah memeknya, masuklah lidah gua mencoba sedalam-dalamnya. Sedangkan sebelah tangan gua membelah memeknya, tangan gua yang satunya lagi meraba klitorisnya.

“Ahhhhaaahahaaaaassss Aaaahhhhhhhssssss Ndreee Keeeeelllluuuuaaaarrrsss.”

Sesaat tubuh Sheila melengkung dan semburan yang cukup banyak keluar dari dalam memeknya. Ternyata benar kata Diki, kalo Sheila itu salah satu cewek yang bisa squirt. Karena tidak semua cewek bisa squirting. Gua sendiri cukup kaget melihat semburan cairan kenikmatan Sheila yang membasahi wajah dan sebagian jersey gua. Karena tidak mau jersey basah seluruhnya, gue lepaskan jersey yang gua kenakan sehingga gua sekarang telanjang dada.

“Hhhhhh hhhhh hhhhh.” Sheila ngos-ngosan sehabis orgasme.

Lalu Sheila bangkit dari rebahannya dan menarik gua untuk rebahan di kasur. Gua yang memerhatikan Sheila hanya bisa terdiam dan mengikuti perintahnya ketika dia mencoba untuk melepas kancing celana jeans gua. Keliatannya dia udah cukup pengalaman, dengan sekali coba kancing jeans gua lepas dan langsung diturunkan celana gua hingga hanya mengenakan celana dalam saja.

Tanpa babibu Sheila melepas celana dalam gua juga. Ketika keluar kontol gua, raut wajah Sheila berubah namun tidak mengeluarkan suara apapun. Sedetik selanjutnya kontol gua sudah berada di dalam mulutnya. Dengan bibir tipisnya Sheila mulai memaju mundurkan kontol gua di dalam mulutnya.

Kontol gua berasa becek banget saat itu. Sheila menjilati pangkal batang lalu naik dengan perlahan naik hingga kepala kontol gua. Gua cukup blingsatan menerima sepongan mulutnya. Apalagi ketika lidahnya difokuskan bermain di lubang kencing dan kepala kontol gua. Sheila emang cukup pengalaman dalam urusan sex, tanpa meminta persetujuan gua kedua kaki gua coba dia angkat hingga lutut gua hampir menempel ke dada. Dan mulai dari anus gua dijilatin sampai naik ke buah zakar gua. Gila ini mah sih, rasanya mau melayang gua, ngilu bangeeett.

Clluuurrrrpp mmmmhhhppp desah Sheila sambil menjilati sekitar anus gua.

“Aaaaahhhhhhsss Sheeeeiill lu gilaaa bangeeeetttss” Erangan gua karena nikmat yang tiada tara.

Kemudian Sheila mencoba merubah posisi namun masih tetap menghisap kontol gua. Sheila merubah posisi menjadi 69, yang mana Sheila berada di atas dan gua di bawah. Ketika disodorkan memeknya, gua paham apa yang harus gua lakukan. Maka tanpa disuruh gua langsung hisap kembali memeknya yang tanpa jembut itu.

“Hhhhhmmmmpppp hhhhmmmppp” desah Sheila ketika klitorisnya mulai gua hisap. Karena mulutnya masih penuh dengan kontol gua jadinya desahannya seperti tertahan.

Beberapa menit kami masih dalam posisi yang sama, sampai akhirnya tubuh Sheila mengejang. Pertanda jika orgasme keduanya akan segera tiba.

“Hhhmmmmppp aaaahhhhhhh ndreee keeluuaaarrrr.” Desah Sheila sambil melepas kontol gua di dalam mulutnya.

Kali ini Sheila kembali squirt namun tidak sebanyak yang pertama. Karena sudah dikuasai oleh nafsu maka gua mencoba untuk menghisap seluruh cairan yang di semburkan oleh Sheila.

“Hhhhh hhhhh hhhhh ndree maassuuukkiinn.” Kata Sheila sambil ngos-ngosan

Tanpa disuruh dua kali gua langsung mengikuti perintah Sheila. Maka gua memposisikan tubuh gua di atasnya dengan gaya konvensional. Sambil memegang kontol gua dengan perlahan gua dorong menuju liang surgawinya. Aaahhh begitu kepala kontol gua masuk, sudah terasa jepitan memeknya. Memeknya Sheila memang tidak serapet memeknya Putri, namun memeknya Sheila terasa sangat leg… DEG entah kenapa saat itu tiba-tiba gua terbesit Putri.

“Dah sayaaaang Andre. Jangan nakal ya nobarnya, aku tau loh kalo kamu nakal.”

Hanya kata-kata Putri itu lah yang langsung memenuhi pikiran gua. Tiba-tiba gua ngerasa bersalah sama dia. Gua ngerasa telah mengkhianati Putri. Padahal gua udah janji sama diri gua sendiri gak bakal nyakitin perasaan Putri. Sadar gua yang hanya diam, Sheila langsung bereaksi.

“Ndreee kok diem sih?” Tanya Sheila

Gua langsung melihat Sheila yang menatap gua bingung. Mendadak dalam pikiran gua hanya ada wajah cerianya Putri, dan kemudian wajah cerianya berubah jadi sedih. Sumpah mood gua ngerasa jatuh banget saat itu. Seketika gua tarik kontol gua dan cuma bisa geleng-geleng kepala doang.

“Ini salah Sheil, salah.” Kata gua sambil turun dari kasur kemudian mencari pakaian lengkap gua dan memakainya.

Sheila tau gua emang sayang banget sama sahabatnya Putri, jadi dia sudah tau apa yang ada di dalam pikiran gua. Jadi Sheila hanya diam menatap gua yang sedang berpakaian. Kemudian saat semua pakaian sudah kembali menempel di badan gua, gua langsung cabut keluar kamar. Maafin gua Sheil, gua gak bisa, dan maafin gua Put kata gua dalam hati sambil cabut keluar. Sesaat gua denger suara Sheila di dalam kamar kembali menangis.

***

Selama dalam perjalanan kembali ke tempat nobar, pikiran gua melayang entah ke mana. Beruntungnya jalanan sudah mulai sepi, hanya ada beberapa kendaraan saja yang melintas. Kalo seandainya gua berkendara sewaktu jalan ramai dalam keadaan seperti itu, gua pastiin gua bakan nyenggol pengendara lain. Pikiran gua terus berulang antara kejadian di kamar Sheila dengan bayangan wajah sedihnya Putri.

Pikiran gua seperti kaset rusak yang kalo disetel bolak balik terus menerus. Jujur kejadian di kamar Sheila di luar kendali diri gua. Gua berpendapat siapapun cowoknya kalo berada dalam situasi kayak gua, pasti gak bakalan nolak. Terbesit untuk menelpon Putri dan ngabarin dia, tapi gini hari pasti dia sudah di alam mimpi.

Aaahh gua bingung harus bagaimana setelah itu. Canggung sama Sheila itu udah pasti, tapi sama Putri.. Gua harus jujur atau sembunyiin kejadian tersebut. Gua takut kalo Putri marah banget sama gua. Terus gua di diemin sama dia, gua paling kaga bisa di diemin sama Putri.

Begitu gua sampai lokasi nobar, pertandingan memasuki menit ke 60. Tim kesayangan gua Juventus tengah tenggial dua gol tanpa balas. Tapi gua gak bersemangat untuk menanggapi ketertinggalan tim gua. Temen-temen gua lagi pada serius nontonnya kecuali Fachrul yang mungkin sudah tertidur pulas. Gua samperin mereka.

“Lah baru dateng lu, kemana ajaaa.” Tanya Angga yang saking seriusnya menonton sampai jongkok segala.

“Sorry deh, tadi nunggu Sheila keluar hotelnya lama. Makanya baru sampai.” Jawab gua mencoba berbohong. Sekilas gua liat Boy merhatiin gua dengan pandangan aneh. Gua cuman nanggepin pake anggukan kepala.

“Btw thanks banget brother, gara-gara gua lu harus ketinggalan nonton 1 jam. Nanti di kampus gua traktir dah.” Ujar Diki yang sepertinya sudah tidak sakit perut lagi.

“Santai lah Dik, yang penting perut lu udah gapapa kan?” bales gua

“Masih terasa panas sih, tadi sehabis lu pergi jemput Sheila gua hampir 5 kali bolak balik toilet. Makanya sekarang gua sedikit lemes.” Ujar Diki

“Tapi Ndre, jersey lu kenapa sedikit basah gitu? Bukannya gak hujan ya, dan lu juga naik mobil kan?” Sela Boy yang sedikit curiga.

“Ohh ini, anu, itu tadi gua numpang ke toilet rumahnya Sheila, terus kena cipratan keran. Gini deh jadinya.” Balas gua dengan berbohong lagi. Padahal jersey gua basah karena muncratan squirtnya Sheila.

“Yaudah jangan banyak tanya, kasian Andre ngelewatin timnya di bantai hahaha. Sokin Ndre masih ada 25mnt lagi. Masih bisa lah Madrid tambah golnya. Ye gak Boy?” Ujar Diki kepada Boy yang cuman cengarcengir doang.

Gua juga cuman bisa tersenyum kecut. Emang benar kata orang tua, jika kita sekali berbohong maka akan diikuti dengan kebohongan-kebohongan lainnya. Itu yang gua rasain sekarang. Dari tadi gua cuman bisa berbohong dengan kejadian dengan Sheila.

Benar perkataan Diki, tenyata di sisa waktu yang ada Madrid bisa nambah 1 gol lagi. Lengkap sudah penderitaan gua malem ini. Juventus 0-3 Real Madrid. Akhirnya kami memutuskan untuk balik tepat setelah pluit tanda pertandingan berakhir. Gua minta Diki untuk menyetir mobil dengan alesan gua udah rada ngantuk. Diki menyanggupi karena perutnya udah kembali normal, oke oke saja. Setelah itu kita balik ke kosan masing-masing. Diantara kita yang satu kosan hanya Angga dan Fachrul saja, sedangkan Boy menempati rumah pamannya, Diki dengan apartmentnya dan gua dengan kosan gua yang sekarang. Dari dulu sih pengen buat pindah kosan bareng Angga dan Fachrul biar ada rame. Tapi gak jadi-jadi, atau mungin gua udah terlalu nyaman di kosan sekarang.

Setelah sampai di kosan gua gak ada rasa ngantuk sedikit pun. Lagi-lagi pikiran gua seperti kaset rusak, memutar kejadian yang barusan gua alamin berulang-ulang. Sampai matahari udah terbit pun gua masih dalam posisi rebahan yang sama dan tidak tertidur sama sekali. Seperti biasa karena udah pagi gua dapet notifikasi chat dari Putri.

Chatnya gak gua balas, cuman gua read doang. Tiba-tiba gua pengen ketemu sama Putri, gak tau kenapa ada suatu dorongan untuk ketemu sama dia sekarang detik ini. Maka gua putuskan untuk jemput dia di kosan Maya temannya. Gua lihat jadwal kuliah dia juga hari ini masuk siang.

Dengan sedikit ngebut gua kendarain Beaty langsung ke kosan Maya. Kebetulan kosannya masih di sekitaran kampus, walau lebih jauh dibanding kosan gua. Begitu sampai di depan kosan, Putri langsung gua telpon. Kosan Maya berupa rumah besar dengan berisi kamar-kamar yang dijadikan kosan. Kosan ini hanya untuk perempuan jadi laki-laki dilarang masuk. Gak kayak kosan gua yang semua bebas masuk. Sebenernya tempat gua gak bisa disebut kosan sih, lebih tepatnya kontrakan.

Dan ketika Putri ngangkat telpon, gua jawab kalo gua udah ada di depan kosan Maya. Lantas dengan sedikit berlari tanpa mematikan telpon Putri menghampiri gua di depan kos. Begitu pintu pager terbuka Putri langsung loncat memeluk gua. Penampilan Putri pagi ini masih memakai baju tidur babydoll lengan pendek dan celana panjang.

“Kamu ngapain sayaang pagi pagi udah nyamperin aku aja?” Kata Putri sambil menatap gua

Gua cuman tersenyum ngeliat muka bantalnya. Gua perhatiin ada sedikit kotoran di matanya, lantas langsung gua bersihin kotorannya. Dia cuman geleng-geleng doang. Lalu gua jawab pertanyaannya barusan.

“Mau ngajakin kamu sarapan bareng, bisa gak?” Balas gua.

Putri masih memeluk gua, kemudian dia loncat kegirangan.

“Yeeeaayy makan gratissss.” Sahut Putri dengan muka lucunya

Setelah itu Putri balik ke kosan mengambil tas dan bajunya. Gua bilang sama Putri nanti langsung aja dari kosan gua ke kampus. Dengan tatapan yang curiga akhirnya dia iyain permintaan gua. Hahaha. Beban gua terasa hilang saat ngeliat dia senang.

“Semalem gimana nobarnya seru kaga?” Tanya Putri dengan mata penuh ingin tau

Dengan raut wajah sengaja gua cemberut, gua bilang “Juventus kalaaah” kemudian gua cubit pipinya wkwk.

“Iiiiihhh Juventus yang kalah kenapa malah pipi aku yang dicubit.” Ujar Putri sambil bibirnya manyun.

“Hahaha abisan gemes Juventus kalah, makanya pipi chubi kamu jadi pelampiasannya.” Bales gua sekali lagi cubit pipinya terus gua acak-acak rambutnya.

Gua sekarang sama Putri sedang sarapan bubur di dekat kosan gua. Jadi sehabis menjemput Putri gua parkir dulu Beaty di kosan terus gua sma Putri jalan kaki menuju tukang bubur.

“Gimana tugasnya udah selesai belum?” Lanjut gua bertanya soal tugas yang dia kerjakan di kosan Maya.

“Hehehehe.” Dia cuman nyengir doang,

“Belumaaaan. Abis semalem wifi kosan Maya eror sayaaang.” Lanjut dia masih sambil nyengir.

“Ah itu mah alasan klasik.” Kata gua sambil memasukkan sate telur ke mulut

“Kan bisa pake hotspot hp.” Lanjut gua

”Namanya juga anak kosan sayaaang, irit kuota dooong.” Ujar Putri

“Ada-ada kamu, nanti IP kamu semester ini irit juga mau?” Balas gua

“Iiihhh omongan itu kan doa Ndree, kamu mah asal-asalan aja.” Lagi-lagi Putri kembali cemberut.

Kembali gua tertawa hahahaha. Nikmatnya pagi ini ditemenin Putri. Kadang gua berpikir mau kayak gini terus selamanya sama dia. Setelah sarapan selesai kami balik ke kosan. Walaupun masih kepikiran kejadian semalem sama Sheila, setidaknya sudah berkurang semenjak pagi ini gua habisin sama Putri.

Karena masih ada beberapa jam sebelum kelas dimulai, gua sama Putri sedang duduk santai sambil nonton film di laptop. Putri sedang duduk tepat di depan gua. Punggungnya disenderkan ke dada gua. Tangan gua memeluk perut dia dari belakang. Kalo diliat posisi gua sama Putri mirip kayak adegan fenomenal di film Ghost. Lalu saat di tengah-tengah film dagu gua jatuhin ke pundaknya. Dengan isengnya tengkuknya Putri gua tiup-tiup kecil. Hahaha. Jadinya Putri sedikit merasa geli di tengkuknya.

“Ndree kamu ngapain siihhhss?” Ujar Putri sedikit mendesah.

Demikian artikel tentang cerita Kegilaan Muda Mudi Zaman Sekarang Masih ABG Uda Bisa Ngentot2 an Sama Pacar Sendiri Dan Temannya Part 2.
ABG BISPAK TELANJANG, BOKEP INDONESIA, cerita ABG, cerita bokep dewasa, cerita bokep hot, cerita bokep indonesia, cerita bokep mesum, cerita bokep seks, cerita bokep terbaru, cerita dewasa, cerita dewasa indonesia, cerita dewasa terbaru, Cerita Eksebionis, Cerita Janda, cerita mesum, Cerita Mesum Dewasa, cerita mesum hot, cerita mesum indonesia, cerita mesum panas, cerita mesum terbaru, cerita mesum terkini, CERITA NGENTOT JANDA, CERITA NGENTOT PEMBANTU, CERITA NGENTOT PERAWAN, cerita panas, cerita panas terbaru, cerita seks dewasa, CERITA SEKS INDONESIA, cerita seks panas, CERITA SEKS SEDARAH, cerita seks terbaru, CERITA SELINGKUH, cerita sex, cerita sex dewasa, Cerita Sex Indonesia, Cerita Sex Panas, cerita sex terbaru, CERITA SKANDAL, CERITA TANTE GIRANG, CEWEK TELANJANG, FOTO BUGIL, TANTE GIRANG, TOKET GEDE MULUS

 

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *