Mon. May 27th, 2024

Apesnya Punya Istri Model Seksi,Suami Jadi Cuckold Liat Si Lonte Dipompa Memeknya Sama Kontol Cowo Lain.Sensasi itu muncul seiring dengan gerakan Sinta masuk ke kolam jacuzi untuk mulai pemotretan sesi kedua. Di dalam jacuzi sudah menunggu model cowok pasangan Sinta, muka indo, tubuh atletis seperti tipikal cowok model pada umumnya, tapi yang ini bedanya banyak banget bulu di tubuhnya, selain kumis dan jenggot yang tentunya tercukur rapi. Sesi pemotretan dimulai dengan pose biasa, berdiri samping-sampingan, hadap-hadapan dan yang bikin hati gw berdesir waktu pose Sinta berdiri di depan cowok itu, dipeluk pake tangan pas di bawah dada Sinta yang cuman ditutupi bikini two pieces yang tipis yang gak bisa nutupin seluruh bagian toket 34DD nya itu.

Pantat Sinta pun pas di depan selangkangan cowok itu yang hanya pake celana boxer yang ukurannya entah kenapa sangat mini. Yang pasti pantat Sinta udah berkali-kali nempel ke boxer cowok itu. Dan perlahan kalo diperhatikan, puting Sinta mulai kelihatan menonjol di balik bikini warna putihnya itu, pertanda dia udah mulai sange. Yang lebih parah sih waktu pose duduk dimulai. Si cowok ada di dalam kolam, posisi duduk, dan Sinta dipangku berhadap-hadapan. Otomatis bagian pinggang ke bawah mereka ada di dalam kolam jacuzi yang airnya banyak gelembung-gelembungnya seperti air mendidih, bikin susah buat lihatnya. Dari posisi gw sih, gak akan kelihatan apa yang ada di dalam kolam. Mungkin dari kru yang ada di samping mereka bisa kelihatan. Awalnya sesi pemotretan berjalan seperti biasa sampe akhirnya si fotografer nyuruh untuk pose adegan intim.

“OK, Kev, muka taruh di depan dada ya. Say, kepala ndongak ke atas, kasih ekspresi yang bagus”, kata fotografer.

Tanpa diperintah dua kali, si model cowok yang dipanggil Kev itu pun langsung naruh mukanya dia di depan dada Sinta yang kali ini putingnya bener-bener nyeplak di bikini putihnya. Awalnya hanya hidungnya aja yang nempel, lama kelamaan cowok itu mulai nyiumin toket Sinta. Tapi gak berapa lama langsung dilepas dan cowok itu ngomong sesuatu ke Sinta yang dibalas dengan senyuman. Si cowok itu pun ngomong sekali lagi sambil mukanya kelihatan agak melas dan dibalas Sinta dengan anggukan sambil berbisik ke telinga cowok itu.

“Cantiiikkkkkkk, ekspresinya, jangan ketawa-tawa, bikin yang bergairah”, kata fotografernya.

“Maaf Mas, hehehehe” balas Sinta.

Ada sekitar dua menit sesi pemotretan, dan tiba-tiba salah satu lampu sorot yang sebelah kanan mati.

“Aduuuhhh, kenapa lagi ini, Jon, perbaikin cepet”, kata fotografer yang langsung dikerjakan oleh salah seorang crew.

“Oke model stand by dulu ya, cepat itu, paling lima sepuluh menit diperbaikin, gak dingin kan kalian, airnya panas kan?”, tanya fotografer nyerocos ke Sinta

Sinta dan cowok itu pun sama-sama mengangguk, aneh, kompak banget. Dan tiba-tiba HP gw bunyi, bos gw lagi yang nelpon. Akhirnya gw keluar dulu dari lokasi buat nelpon, takut ganggu orang kalo di dalam.

Ada sekitar lima menit gw nelpon. Waktu balik ke dalam, lampu yang rusak tadi masih diperbaiki dan pemotretan otomatis belum mulai. Tapi Sinta dan cowok itu masih di posisi yang tadi. Dan yang bikin hati gw panas dingin, terlihat muka Sinta agak gimana gitu, kayak nahan sesuatu yang agak-agak bikin sakit, terus perasaan gw doang apa bukan, kok kayak posisi mereka agak bergerak-gerak gitu, kayak goyang-goyang gitu. Tapi gak terlalu jelas, karena asap dari air panasnya lumayan tebal, kipas anginnya pun ikutan mati. Kelihatan nafas Sinta mulai agak menderu atau terengah-engah. Sampai akhirnya, badan Sinta mulai agak mengejang dan nafasnya mulai berangsur kembali normal. Gw cuman bisa menduga-duga apa yang terjadi di dalam kolam jacuzi itu. Begitu gw mau mendekat, lampu sudah nyala lagi, dan fotografer udah nyuruh mulai lagi. Gw cuman bisa terdiam karena sesi pemotretan udah mulai.

Hai, gw Ilham, 27 tahun, dan yang gw ceritain tadi adalah Sinta, istri gw. Yup, bener, istri gw adalah seorang model, tepatnya model majalah dewasa. Dan kalo lo pada penasaran, kenapa bisa kejadian seperti yang gw ceritain tadi, ceritanya panjang sih. Tenang aja, akan gw ceritain sampe dengan detilnya. Tapi setelah ini gw ceritain dulu kejadian setelah pemotretan itu.

Sepanjang jalan ke rumah, Sinta lebih banyak diam, kecapekan kali abis pemotretan tadi. Begitu nyampe rumah pun, abis bersih-bersih, dia juga langsung tiduran di kasur sambil ngecek HPnya. Abis ngunci pagar dan ngecek pintu sama jendela, gw nyusul ke kasur.

“Capek ya yang?”, tanya gw.

“Iya sayang, capek banget, mana tadi basah-basahan”, balas Sinta.

“Makasih ya udah mau nemenin aku tadi”, sambungnya sambil senyum manis banget.

“Iya sayang, ya udah, istirahat ya”, kata gw sambil nyium keningnya.

Sinta pun ambil posisi tidur. Awalnya telentang biasa, gak lama kemudian ganti posisi miring ke arah gw, tapi gak berselang lama ganti lagi munggungin gw. Gw belom bisa tidur sih, masih kebayang kejadian tadi waktu pemotretan. Segala kemungkinan berkecamuk di dalam pikiran gw tentang apa yang terjadi tadi. Ada sih pikiran kalo tadi itu, istri tercinta gw lagi dientot sama model cowoknya, dan entah kenapa hal itu malah bikin otong gw jadi bangun dan tegang banget. Ngebayangin memek istri gw dientot sama kontol cowok bule itu di dalam jacuzi tadi, uuuhhhhh… bener-bener bikin gak bisa tidur. Dan kalo udah kayak gitu, cuman satu yang bisa bikin gw normal lagi.

“Ahhhhhh… sayang…. katanya disuruh tidur”, erang Sinta waktu gw mulai nyiumin leher dan belakang telinganya.

“Abisnya kamu tadi seksi banget sih”, jawab gw sambil mulai nurunin tali pundak lingerie yang dia pakai. Malam itu Sinta pake lingerie terusan yang pake tali pundak terus bawahnya kira-kira cuman 15 cm di bawah pantat.

“Ahhhhhh…. capek tauuukkk”, kata Sinta sambil mindahin tangan gw yang mulai ngelus-elus toketnya.

“Please dong… lagi pengen banget nih”, pinta gw sambil mulai jilatin leher dan telinganya.

“Aaaaahhhh…. sayang ih…..”, tolak istri gw, tapi dia gak berusaha buat menghentikan aktivitas gw, malah tangan kiri gw yang lagi ngelusin toketnya, dipindah ama dia ke memeknya yang masih ketutup celana dalam.

Gak nyia-nyiakan kesempatan, langsung gw pelorotin celana dalam dia dan jari gw langsung gw masukin ke memeknya yang ternyata udah basah.

“Aaaaaaaahhhh…. uuuuhhhh….., terus yang, kocok terus”, kata Sinta sambil ngarahin jari gw ke dalam memeknya.

“mmpphhhh…. mmmphhhh….”, suara ciuman kita kedenger jelas banget, untung di rumah cuman ada kita berdua. Pembantu ada sih, tapi cuman siang aja.

Selesai ciuman, langsung gw serang toket istri gw yang selalu bikin mata para lelaki di luar sana memalingkan mukanya kalo kita lagi jalan.

“Aaaaahhhhh…. gigit yang… gigit puting aku….”, kata Sinta. Dan setelah itu hanya teriakan yang keluar dari mulutnya akibat gigitan gw ke putingnya dan kocokan jari gw ke dalam memeknya.

“Udah yaang… cepet masukin….”, kata Sinta. Kayaknya istri gw udah gak sabar pengen digenjot memeknya pake kontol gw. Tapi gw gak mau buru-buru, gw mau manfaatin kesempatan ini buat bahas kejadian tadi di pemotretan.

“Ayoo.. sayaannggg…. masukin…. cepetannn..”, erang Sinta sambil minta cium bibirnya.

“Mmppphhhh… sabar dong sayang, ini aku mau masukin, tapi kamu sambil cerita ya?”, kata gw.

“Cerita apaan, aaahhh….., gak tahan nihh…., lama banget siihhh”, balas Sinta.

“Emmm… tadi waktu pemotretan sama si Kevin… kamu ngapain kok sampe kelihatan nahan sakit gitu mukanya?”, tanya gw sambil tangan gw bekerja di memek dan toket dia.

“uuuuhhhh….. gak ngapa-ngapain….”, jawab Sinta.

“ngaku aja sayaannggg… tadi ngapaiinnn…”, kata gw sambil cepetin kocokan jari gw di memeknya.

“aaaahhhhh…… tadi cuman gitu aja sayang…..”, jawab Sinta.

“gitu gimana?”, tanya gw lagi.

“uuuuhhhhh…. masukin dulu, baru aku jawab”, balas Sinta.

Gw pun langsung buka celana pendek gw dan ngarahin kontol gw ke memeknya Sinta.

“Uuuhhhhh….”, desah Sinta waktu kontol gw mulai masuk ke memek dia.

“Genjot dong yaannnggg…”, pinta Sinta, karena gw gak juga gerakin kontol gw di dalam memeknya.

“Cerita dulu donngg”, kata gw.

“Aaaaahhhhh… iya….cerita kok,,,, tapi sambil digenjot dooonggg”, kata Sinta.

“iyaaa… nih… aku genjot nihh”, kata gw sambil mulai maju mundurin kontol gw.

“uuuhhh…. tadi itu…. waktu mulai foto berdua, si Kevin udah mulai sengaja nyentuhin tangannya ke toket aku yang… aaahhhh…..”, kata Sinta sambil mendesah.

“terus… pantat aku juga digesek-gesek sama kontolnya dia”, sambung Sinta.

“kamu kok gak nolak sih yang”, tanya gw sambil tetep genjotin memek dia.

“itu kan lagi pemotretan sayang…. ntar jadi gak enak… uuuhhh… dikira aku gak profesional…, tapi aku juga kebawa suasana sih….”, jawab Sinta.

“maksudnya”, tanya gw lagi.

“iya itu, uuhh….. aku juga nanggepin si Kevin, pantat aku juga aku bales gesekin ke kontol dia”, kata Sinta.

“kamu binal banget sih sayang…. trus waktu di dalam jacuzi ngapain aja”, tanya gw.

“ya abisnya kayaknya kontol si Kevin gede banget sih kerasa di pantat aku… aku kan juga jadi bayangin gimana kalo dientot kontol segede itu”, kata Sinta tanpa basa-basi.

“kalo di dalam jacuzi pertama si Kevin minta ijin buat ngeluarin kontolnya dari boxernya, uuhhhh…. trusss….. di bagian depan boxernya….. kan ada belahan yang emang buat keluar itu kontol… aahhh… pelan sayangg…. sakiittt…..”, kata Sinta. Emang kalo lagi ngentot gini, istri gw enteng aja nyebut kontol, hahahaha.

“kamu gak marah?”, tanya gw.

“aahhh……. gimana mau marah, dianya minta sambil melas gitu mukanya, ya aku ijinin. Kata dia, aku seksi banget sampai bikin kontolnya ngaceng dari pertama lihat aku, uuhhhh….. sayang…. kok berhenti….?”, tanya Sinta, emang sengaja gw berhentiin genjotan gw.

“heheheheh…. iya ni diterusin”, kata gw sambil lanjutin ngocok memek Sinta pake kontol.

“Tapi begitu kontolnya Kevin dikeluarin, aku jadi makin gak nyaman sayang,” kata Sinta.

“kenapa emang?”, bales gw.

“kontolnya gede banget, lebih gede dari yang aku bayangin, mana lampu pake mati segala, jadinya kita lama banget di posisi kayak gitu”, jawab Sinta.

“terus si Kevin naruh kontolnya pas di depan memek aku yang, jadinya memek aku kan kegesek-gesek sama kontol dia, uuhhhh…….. Aku suruh dia geser dikit, eh kata Kevin, kalo gak mau kegesek-gesek, aku disuruh pegang kontolnya, gitu yaaangg….. aaaahhhh…..”, lanjut Sinta.

“terus kamu pegang gak”, tanya gw.

“aduuhhhh…. ya aku pegang dong sayang, kapan lagi aku bisa pegang kontol segede itu, ada kali 20 centi. Begitu aku pegang, aku jadi keterusan yang, gak mau nglepas. Akhirnya aku kocokin kontolnya, biar cepet crot terus lemes, jadinya gak bikin susah posisi aku”, kata Sinta.

“terus…?”, kata gw sambil balik posisi tidur Sinta. Sekarang Sinta tengkurap di bawah gw, dan langsung gw coblos memeknya pake kontol gw.

“aaahhh…. iya terus beneran crot itu kontolnya Kevin…banyak banget pejuhnya di tangan aku…, tapi bukannya malah lemes, kontolnya malah makin tegang”, kata Sinta.

“masa sih?”, tanya gw sambil lebih kenceng genjot memek Sinta.

“aaauuuwww…. iya sayang… malah makin tegang kontolnya. Aneh banget, aku jadi makin penasaran sama kontolnya Kevin yang… terus dia malah minta buat masukin kontolnya ke memek aku….. katanya biar bisa cepetan lemes”, sambung Sinta sambil nahan sakit akibat genjotan kontol gw.

“terus kamu mau sayang?”, tanya gw.

“aahh… ya jelas gak mau doong, takut gak muat kontolnya di memek aku….. aaaahhhhh”, jawab Sinta sambil mendesah.

Dasar istri binal, kirain takut karena ada suami di situ, eh…malah takut kontolnya gak muat, hahahahaha.

“terus gimana tuh?”, tanya gw.

“ya…. awalnya ku tolak sayang….. tapi si Kevin malah maksa…. kontolnya diarahin… ditusukin ke memek aku yaangg….”, kata Sinta.

“haaaaahhhh, kan kamu pake bikini? emang bisa?”, tanya gw.

“iya sayang….. tapi bikini aku modelnya kan g string gitu, jadi ya tetep bisa masuk kontolnya kalo dipaksa….. uuuhhhh……”, kata Sinta sambil mendesah.

“terus jadinya gimana? masuk apa gakkk?”, tanya gw sambil agak emosi denger istri gw cerita kalo ada kontol orang lain yang mau nusuk ke memeknya. Entah emosi atau malah semangat denger cerita istri gw, gw juga gak terlalu ngeh sih, hahahaha.

“aaawwwwwww……… pelan-pelan sayaannngggg, aku udah gak kuat…..”, kata Sinta.

“hehehehe, kamu belom dapet kan sayang?”, tanya gw sambil tetep genjotin memek Sinta.

“iiihhhhhhh…. udah dua kali tauuukkk”, jawab Sinta.

“terus gimana itu jadinya? masuk gak kontolnya?”, tanya gw lagi.

“aaaahhh….. ma.. maa… sukk… sayangg.. tapi dikit kok masuknya, cuman kepalanya aja… uuuhhh”, erang Sinta.

“bener cuman kepalanya aja?”, tanya gw sambil cepetin genjotan kontol gw.

“aaawwww…. iya bener…. awalnya kepalanya aja…. tapi Kevin malah maksain terus…. akhirnya masuk semua sayangg… aaaaahhhhhhhh”, desah Sinta.

Bangsaaaaatttttt, gimana ceritanya memek istri gw bisa ditusuk ama kontol orang lain, padahal di tempat itu lagi banyak orang, dan jelas-jelas gw lagi di situ. Tapi entah kenapa, gw jadi makin semangat genjot memek Sinta kalau dia udah cerita kebinalannya, sampai dientot cowok lain kayak ceritanya itu.

“jadi kamu beneran dientot sama cowok itu dong?”, kata gw sambil hentakin kontol gw kenceng ke memek Sinta dan gw jambak juga rambutnya.

“aaaaaauuuwwww…. iya sayang, aku dientot sama Kevin… ahhhh…… kontolnya beneran gede banget, sampai mentok di memek akuu… uuuhhh…… terus sayang genjot terus memek aku…… aaaaahhhh……”, jawab Sinta sambil mengerang keenakan.

“dasar cewek binaaaaallll…”, kata gw agak teriak sambil cepetin genjotan kontol gw ke memeknya.

“terus si Kevin crot dimana?”, tanya gw lagi sambil terus genjot memek dia.

“aaaaahhh….. di luar sayaanngggggg….. waktu mau keluar… dia bilang ke aku… terus aku kocokin aja pake tangan aku… uhh…. banyak banget pejuhnya…. tangan aku sampe belepotan… untung di dalam kolam…. uuuuhhhhh”, jawab Sinta sambit terengah-engah.

Setelah itu yang terdengar cuman lenguhan, desahan dan sesekali jeritan Sinta. Sampai kira-kira ada lima menit kemudian.

“aku mau keluar sayaanggg……”, kata gw ke Sinta tanpa memperlambat genjotan kontol gw

“iya sayaanggg… keluar ajaa…. aku udah lupa berapa kali dapet”, kata Sinta pasrah. Emang sih, badannya sudah kelihatan lemes banget.

“aaaaahhhhhhhhhhhh……..”, teriak gw waktu kontol gw muntahin sperma ke memeknya Sinta. Badan gw pun mengejang beberapa kali. Perlahan-lahan nafas gw yang memburu tadi berangsur-angsur kembali normal. Kontol gw masih di dalem memek Sinta.

“sayang kamu gak marah?”, tanya Sinta ke gw

“marah kenapa?”, jawab gw, sambil gw cabut kontol gw dari memeknya Sinta dan langsung rebahan sambil meremin mata, lemes banget rasanya.

“ya marah gara-gara aku biarin kontolnya Kevin masuk ke memek aku”, jawab Sinta.

“kita kan udah pernah ngomongin hal ini”, kata gw.

“iya sayang… makasih yaaaa… aku sayang banget sama kamu”, kata Sinta.

“aku tidur dulu ya…. besok harus kerja”, kata gw. Setelah itu, gw dan Sinta pun langsung tertidur lelap sampai besok paginya.

Oke guys, itu sekilas cerita tentang gw dan istri. Emang sih, punya istri model, cantik, bodinya seksi bisa dibilang suatu kebanggan buat gw. Itu jadi suatu pembuktian kalo gw yang yaaahhh… fisiknya gini-gini aja bisa punya istri yang cantik dan seksi. Tapi selain rasa bangga, tentunya ada juga rasa was-was sih yg gw rasain. Apalagi istri gw sifatnya emang supel banget dan suka bergaul sama temen-temennya, baik cowok maupun cewek.

Sama orang yang baru kenal pun, Sinta bisa bikin suasana mencair dan bisa nyari bahan obrolan yang bertahan lama. Itu juga sih yang bikin keluarga gw suka ama dia. Waktu pertama gw kenalin, tanpa tahu pekerjaan dan kesehariannya, ortu gw udah langsung nyuruh gw kawinin dia, hahahahaha. Tapi gw perhatiin, sifat supel istri gw cenderung agak berlebihan sih, agak-agak mengarah ke sifat suka diperhatikan sama orang lain atau bisa dibilang suka pamer, bahasa ngetrennya suka eksib.

Bukan tanpa alasan gw berani bilang Sinta, istri gw, orangnya suka eksib. Mungkin itu pula yang bikin dia sukses jadi model majalah dewasa. Beberapa kali emang gw nangkep sendiri atau lihat sama mata kepala gw kalo istri gw itu punya sifat eksib. Kalo pas lagi pemotretan sih, gw rasa wajar, karena konteksnya emang lagi diambil foto kan. Tapi kalo pas gak lagi sesi foto sih, gw yakin itu eksib. Tapi anehnya, gw gak marah sama sekali, karena ngelihat istri sendiri yang lagi eksib ke cowok lain itu jauh lebih nikmat rasanya daripada marah-marah. Ada beberapa kejadian yang bakal gw certain

Waktu itu, hari Jumat malam, pulang dari kantor ada acara perpisahan salah satu pimpinan perusahaan. Acaranya sampe malam banget, ada sekitar jam satu malam gw baru nyampe rumah sama temen satu kantor, Dani namanya. Gw sama Dani ini seangkatan lah di perusahaan, dan kita sama-sama udah di posisi manajer. Si Dani ini rumahnya di luar kota, biasa pulang pergi ke kantor naik kereta. Karena udah habis kereta ke arah rumahnya, akhirnya gw tawarin buat nginep di rumah gw, terus pulang besok paginya. Kasihan kan kalo malam-malam harus pulang.

Di jalan gw lupa telpon istri kalo udah mau nyampe rumah. Akhirnya terpaksa buka pagar sendiri dan harus ketok pintu beberapa kali sama nelpon HP istri, soalnya Sinta kalau udah tidur susah dibangunin. Untung gak terlalu lama, istri gw bangun dan bukain pintu. Mungkin karena gak tahu kalo gw bakal bawa temen ke rumah, istri gw cuman pake piyama aja waktu bukain pintu depan. Piyamanya itu model kimono yang cuman diiket pake tali aja, terus bagian depannya kebuka lagi. Alhasil bukan belahan toket Sinta aja yang kelihatan, tapi separuh dari toketnya bisa dilihat sama gw dan temen gw, si Dani. Untung putingnya gak sampe nongol, tapi bagian bawahnya juga rawan kelihatan. Gw cuman bisa berharap istri gw masih pake CDnya, jadi walaupun kimono itu kesingkap, masih bisa terlindungi lah aset kesayangan gw. Tapi biasanya sih, kalo udah tidur, istri gw ini gak ada pake apa-apa lagi di balik piyama atau kimononya.

“Eh…. ada Dani jugaaa…”, kata Sinta spontan sambil ngelirik ke arah gw pasang muka bete.

“I.. i.. ya Sin, kemaleman pulang, jadinya numpang”, jawab Dani agak terbata-bata, pasti Dani kaget banget ngelihat penampakan istri gw, hahahahaha.

“yaudah kalo gitu, masuk yuk”, kata Sinta sambil mungutin tas dan sepatu gw yang emang biasa gw taruh sembarangan.

Nah, pas mungutin tas sama sepatu gw itu, otomatis kimono Sinta yang bagian depan agak jatuh gitu ke bawah, dan kalo pas momennya, toket Sinta lengkap dengan putingnya bisa kita liat. Gw sih bisa lihat, gak tahu kalo si Dani, tapi kayaknya dia lihat juga, soalnya Dani kayak lagi shock gitu mukanya.

“ayooo… masukk…”, ulang istri gw.

“ii.. ii… ya Sin, ayo masuk”, jawab Dani sambil salah tingkah gitu. Hahahahaha, makan tuh toket, kata gw dalam hati. Pas lagi jalan, sempet gw perhatikan, ternyata Sinta masih pake CD, aman daaahhh. Bisa-bisa Dani juga lihatin lagi memek kesayangan gw, hehehehe.

“Lu tidur sini aja Dan”, kata gw ke Dani sambil nunjukin kamar tamu.

“Kamar mandi di situ, dapur di belakang, kulkas di dapur, kalo mau makan minum ambil aja ya”, kata gw sambil jalan ke kamar. Sekilas tentang rumah gw, rumah gw sederhana aja. Kamar ada tiga, kamar mandi satu. Sebenarnya tabungan gw udah bisa buat beli yang agak gede, tapi karena beberapa pertimbangan, gw sama istri milih rumah yang kecil aja. Gw sama istri nempatin kamar yang tengah, kamar tamu di depan, antara kamar gw sama kamar tamu itu ada kamar mandi. Kamar ketiga ada di belakang, kecil utk pembantu, sementara ini karena pembantu gak nginep, gw jadiin gudang sih.

“Oke bro, thanks ya”, kata Dani.

Di dalam kamar, istri gw pun marah-marah ke gw gara-gara gak bilang kalo pulang bareng Dani.

“kamu gimana sih sayang, gak bilang-bilang kalo ada Dani, malu tahu cuman pake kimono aja tadi, mana depannya pas ngebuka”, kata Sinta.

“hehehehe, lupa sayang, maaf yaaa, kalo kayak gitu kan kamu udah biasa kalo pas lagi photo shoot”, jawab gw sambil ganti baju.

“yeeeeee, beda dong, kan itu lagi kerja, ini kan di rumah, ama temen kamu, beda tauukkk”, balas Sinta.

“ya…. anggep aja sama, hehehehe”, kata gw sambil deketin Sinta yang lagi di kasur. Gw cium lehernya sama tangan kanan gw masuk ke kimononya, elus-elus toketnya. Sementara tangan kiri gw melorotin CD nya. Awalnya Sinta ikut nikmatin permainan gw, tapi begitu CD nya udah sampai lutut, langsung dia dorong gw.

“iiiiihhhhhh… apaan sih…. ada Dani tuh…. lagian mandi dulu gih, bau tau”, kata Sinta sambil dorong gw.

“iya… iyaa…..”, jawab gw. Gw pun keluar kamar buat naruh baju kotor ke mesin cuci di belakang sama mau ambil handuk buat mandi. Begitu mau masuk ke kamar mandi, pintu kamar Dani kebuka.

“eh bro, belom tidur lu?”, tanya gw.

“belom nih, lapeeerr.. tadi gak sempet makan di kantor”, jawab Dani.

“nah loh… oke lah, lu ke dapur gih, ntar gw suruh Sinta nyiapin makan, kayaknya masih ada nasi ama lauk, kalo habis ya bikin mie rebus aja ya”, kata gw.

“oke deh, eh lu mau mandi malam-malam gini?”, tanya Dani.

“iya nih, abisnya kalo gak mandi, istri gak mau dikelonin, hahahaha”, jawab gw.

“ah, bisa aja lu”, kata Dani sambil jalan ke arah dapur.

“Yang, masih ada nasi sama lauk gak?”, tanya gw ke Sinta waktu masuk ke kamar.

“udah abis deh kayaknya, kenapa emang?”, balas Sinta.

“itu Dani kelaperan. Tolong buatin mie aja kalo gitu”, kata gw sambil balik ke kamar mandi.

“oke sayang”, jawab Sinta.

Selesai itu gw langsung masuk kamar mandi dan langsung mandi, masa coli, hehehehe, kan udah punya istri. Gw mandi cepet aja, karena takut sakit kalo kelamaan mandi malam. Jadi ya secukupnya aja, yang penting istri mau dikelonin, hahahaha. Begitu keluar kamar mandi, gw denger Dani sama Sinta lagi ketawa-ketawa. Pasti lagi pada di dapur. Kok kayak akrab bener, gw pun penasaran lagi ngomongin apa. Akhirnya gw diem-diem lah ke belakang dan ngintip dari jendela. Jadi dari ruang tengah ke dapur dan ruang makan itu ada pintu sama jendela, Emang sih pintunya kebuka, tapi jendelanya ketutup sama korden, dan kordennya ada di sebelah dalam. Gw lihat si Dani lagi duduk di meja makan dan istri gw lagi bikin mi rebus di dapur. Yang bikin gw kaget, istri gw ternyata masih pake kimono yang dia pake tadi dan kali ini lebih menerawang soalnya lampu dapur lagi nyala. Jadi tanpa perlu diperhatikan dengan seksama, puting istri gw jelas sekali kelihatan. Dan karena kimononya pendek, jadi setengah pantat istri gw pun kelihatan dari belakang.

“hahahaha… beneran si Rani pengen kayak gitu?”, tanya istri gw ke Dani sambil ketawa. Gw gak tau mereka lagi ngomongin apaan. Rani itu istrinya Dani.

“iya Sin, beneran deh, padahal udah aku larang-larang, tapi tetep aja dia gak percaya. Kata dia sih, iri sama kamu”, jawab Dani.

“hahahaha…. beneran iri sama aku?”, tanya Sinta lagi.

“iya beneran… dia kan tahunya kamu implan juga”, jawab Dani.

Bangsat, kok ngomongin masalah implan nih, waaaah, pasti gak bener.

“iiiihhhh enak aja dibilang implan, asli tau kalo yang dua ini”, kata Sinta sambil lihatin kedua dadanya.

“yang belakang juga asli tau, bilangin ya ke Rani, nih udah jadi mi nya”, kata Sinta sewot sambil bawain mi rebus ke meja makan.

Waktu Sinta balik badan, akhirnya gw bisa lihat penampakan dia dari depan. Toket dan putingnya udah jelas jadi santapan mata nya si Dani. Tapi yang lebih bikin gw shock, bagian pangkal paha istri gw ternyata gak ada penutupnya sama sekali. CD yang gw pelorotin setengah tadi kayaknya lanjut dilepas sendiri ama Sinta. Jadi jelas banget kelihatan jembie istri gw yang lumayan tebel, tapi tercukur rapi. Selain itu, belahan memeknya juga bebas jadi santapan mata pria manapun. Sementara ini, yang bebas menikmati ya si berandal satu, Dani ini.

“hehehehe, iya Sin, padahal udah aku bilangin juga kalo punya Sinta itu asli. Eh malah ditanya aku tahu dari mana. Kubilang aja, udah aku cek, hahahahaha”, kata Dani sambil nikmatin momen sekelebatan mantengin selangkangan istri gw.

“iiihhh, dasar laki-laki. Kapan juga kamu ngecek punya aku?”, tanya Sinta sambil duduk.

Kalo di posisi duduk sih bagian bawahnya ketutup sama meja, paling dadanya aja yang masih kelihatan.

“hahahahaha, becanda Sin. Tapi kalo boleh sih, hayuk sini aku cek”, pancing Dani.

“iiiiiihhhhh nakal ya, aku bilangin Ilham lho”, ancam Sinta sambil pasang muka pura-pura serius.

“hehehehehe, bilangin aja sana, ntar aku tawarin Ilham buat gantian ngecek punya nya Rani paling dia juga ikhlas, hahahaha”, jawab Dani.

Bangsat, punya nyali juga nih bocah. Tapi kalo disuruh kayak gitu, gw kayaknya juga mau. Secara si Rani, istrinya Dani, cantik, putih, lebih putih dari Sinta kayaknya dan bodynya boleh juga, walaupun bemper depan dan belakang gak segede punya istri gw. Boleh juga tuh tawaran Dani, besok-besok gw pancing deh, hehehehe.

“yeeeeeeeee, enak aja. Suami aku mah setia, gak akan mau deh”, balas Sinta belain gw. Hahahahaha, belom tau dia kalo gw juga mau.

“ya udah, aku balik kamar ya”, kata Sinta sambil jalan ke kamar. Sekali lagi dia ngelihatin toket plus puting yang nerawang di balik kimononya. Dan yang lebih spesial dia pamerin meki dan jembi nya yang lebat di sela-sela belahan kimononya yang bawah. Walaupun cuman sekilas, tapi pasti bisa bikin Dani ngaceng sengaceng-ngacengnya.

Gw pun langsung balik ke kamar mandi, takut ketahuan, hehehehehe.

Begitu Sinta masuk kamar, gw keluar ke dapur, pura-pura gak tau apa yang terjadi.

“gimana? kenyang gak?”, tanya gw ke Dani.

“waaaaah, kenyang banget bro, makasih banyak ya”, jawab Dani sambil beresin piringnya. Ya kenyanglah, mie rebus plus toket sama memek, hahahahaha, batin gw.

“gw tidur dulu ya”, sambung Dani.

Gw cuman ngangguk-ngangguk aja. Selesai naruh handuk, gw pun balik ke kamar. Tapi sebelumnya gw mau ngecek Dani dulu. Akhirnya gw nguping deh di pintu kamarnya. Dan bener sesuai dugaan gw.

“uuuhhhhh, Sin….. toketmu… pentilmu…. pantatmu… memekmu….. indah banget, uuhhhhh……”, racau Dani yang gw denger.

Waaaaahh, pasti lagi coli nih anak, istri gw lagi yang dibuat bacol. Tapi itu hak dia juga sih, gw kan gak bisa ngelarang. Cuman gw jadi penasaran gimana kalo tadi Sinta beneran ijinin Dani buat ngecek toket sama pantat dia. Waaah, bayangin itu bikin otong gw naik lagi. Akhirnya gw langsung masuk kamar dan langsung nerkam Sinta yang lagi tiduran.

“iiihhhh, apaan nihhh, tidur gihh…. udah malem”, protes Sinta.

“hehehehe, kan udah mandi sayang, udah wangi nih”, kata gw sambil mulai cumbuin Sinta.

“kamu gak capek apa yang?”, kata Sinta sambil megangin tangan gw yang mulai bukain kimono dia.

“gak dooonggggg”, jawab gw sambil ngarahin tangan gw ngeraba memeknya Sinta.

“iiih, kok udah basah banget, hayoooo kamu habis ngapain yang?”, pancing gw

“apaan sih, gak ngapa-ngapain kok”, jawab Sinta agak salah tingkah.

“hehehehehe, jujur aja sayang, kamu habis godain Dani kan?”, tanya gw

“iiiihhh kok kamu tahu sih”, balas Sinta yang udah mulai horni gara-gara memeknya gw gosok terus.

“tahu dooong, kamu tahu gak sekarang si Dani lagi ngocok sambil bayangin kamu”, goda gw ke Sinta.

“masa siiihhh? tau darimana? aaahhh”, desah Sinta.

“tau dooonnggg”, jawab gw.

“kamu juga boleh kok bayangin Dani”, sambung gw spontan, tanpa mikir.

“hah? maksudnya gimana yang? uuuhhh…..”, kata Sinta sambil nahan memeknya yang lagi gw jilatin.

“ya kamu anggep aja aku ini Dani sayang”, kata gw.

“dan anggep aja kontol ini kontolnya Dani yang”, lanjut gw sambil ngarahin kontol gw ke memeknya Sinta yang udah basah banget.

Blessssssss….. aduuuh rasanya enak banget, anget banget di dalam.

“aaaaaahhhhhhh…. iya sayangg….. aku bayangin ini kontol nya Dani deh…..”, jawab Sinta.

Gw pun mulai maju mundurin kontol gw ke memeknya Sinta. Posisi kita misionari, gw di atas, Sinta di bawah.

Baru sekitar satu menit, Sinta udah dapet orgasme pertamanya.

“aaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhh…. aku dapet yang”, erang Sinta.

“oke yang, ganti posisi ya”, kata gw sambil ngerubah posisi, gw masuk dari belakang, istri gw tengkurap.

Dan begitu kontol gw masuk, langsung gw hantam pake rpm tinggi. Gw juga jadi semangat ngebayangin kalo si Dani beneran ngentot Sinta. Dan gara-gara itu, permainan gw jadi gak bertahan lama.

“aku mau keluar yang”, kata gw ke istri sambil agak ketahan.

“iya sayang, aku juga mau keluar”, balas Sinta.

Dan gak seberapa lama kita pun orgasme bareng. Banyak banget sperma yang gw buang ke dalam memeknya Sinta. Selesai itu, gw pun cabut kontol gw dari memek Sinta dan langsung telentang gak berdaya. Sinta masih tengkurep lemes juga sambil megangin memeknya pake kimono nya, kayaknya nahan biar peju gw gak tumpah ke kasur. Setelah itu gw udah gak ingat apa-apa lagi sampai pagi.

Besok paginya, gw bangun kesiangan. Gw lihat ke samping, Sinta masih tidur tapi udah pake tanktop putih sama CD aja bawahnya. Waktu gw cium dia, badannya udah wangi, rambutnya juga agak basah, kayaknya tadi abis mandi terus tiduran lagi. Dani kayaknya duluan bangun dan ternyata dia udah pulang. Gw tahunya dari HP sih. Bangun tidur ngecek HP ada WA dari Dani bilang kalo dia ijin pulang. Setelah balas WA dari Dani, gw lanjutin tidur lagi.

POV Sinta

Huuuhhh…. masih terasa capeknya sesi foto semalem, terutama bagian dada dan selangkanganku. Kalo inget kejadian semalam, aku jadi merinding disko, hihihihihihi. Masih kebayang gimana gedenya Mr. P si Kevin, model yang photoshoot sama aku semalam. Ini semua gara-gara Angel, kalo bukan dia yang bohongin aku, gak akan sampai kejadian seperti semalam. Mana aku bawa suami aku lagi kan, gak kebayang gimana awkwardnya. Tapi kayaknya tusukan kontol Kevin bisa ngilangin rasa canggung dan khawatirku.

Awalnya Angel bilang kalo yang jadi model dia sama aku, jadi temanya dua cewek seksi lagi berendam di jacuzi. Tapi ternyata semua itu cuman karangannya Angel aja. Begitu aku nyampai lokasi, gak terlihat batang hidung si model sinting itu. Waktu aku tanya sama Mas Fotografernya, dia bilang kalo temanya bukan itu, tapi couple lagi berendem di jacuzi. Sempet kaget juga sih, yang namanya foto couple, apalagi di dalam kolam, pake baju minim, pasti posenya bakalan seksi dan mengundang birahi. Kalo masalah pose seksi sih, dari aku mulai jadi model waktu masih kuliah juga udah biasa. Masalahnya ini lagi ada suami aku, males sih kalo harus ngejelasin ke dia, ya semoga dia mau ngerti aja kerjaan istri cantiknya ini.

Sekitar sepuluh menit kemudian, aku masih di make up sama mbak make up artist nya. Lumayan ada temen cewek lah di sini. Soalnya dari sekitar 8 orang di sini, kita berdua aja yang cantik, hihihihihihi. Gak berapa lama model cowoknya datang. Kalo gak salah Kevin namanya, aku sering ketemu sih, tapi gak pernah satu sesi. Kalo muka gak usah ditanya, masih ada keturunan Itali atau Amerika Latin barangkali. Tapi yang bikin perasaan ini agak berdesir sih, bulunya itu lho, penuh banget di badannya. Entah emang sengaja pake obat atau alami, aku gak yakin juga sih. Dan biasanya sih model-model cowok itu pada dicukur bulunya. Yang ini mah dibiarin bebas tumbuh. Tapi gapapa deh, pasti rasanya geli-geli pisan, hihihihihihihi.

Selesai make-up, aku langsung ke tempat suamiku nunggu. Pakai kimono handuk yang di dalamnya cuman pake bikini two pieces yang sangat minim. Suamiku nunggu di pojok ruangan sambil mainin HPnya.

“sayang…. ini ternyata temanya couple, itu sama si bule itu”, kataku ke Ilham, suamiku.

“couple? foto cowok-cewek?”, tanya dia masih melototin layar HPnya.

“iya, gapapa kan?”, balasku.

“hmmmmmm….. no problem”, jawab Ilham.

Hehehehehehe, emang suamiku suami paling baik sedunia. Bisa ngertiin istrinya di kondisi apapun. Walaupun kerjaan aku model majalah dewasa, tapi dia tetep dukung karier aku. Dan yang paling hebat, dia orangnya gak mudah cemburuan, padahal yah bisa dibilang kalo aku banyak sering ketemu sama lawan jenis, terus dengan pakaian yang gak cuman mengumbar aurat tapi juga mengundang birahi serigala-serigala lapar di luar sana, hihihihihi. Terus suamiku juga pengertian banget sama sifatku yang agak-agak suka pamer, bukan pamer harta, tapi pamer body, alias eksib. Ada rasa puas campur bangga kalo ada laki-laki yang tertarik sama bodyku, yang matanya gak bisa lepas dari dada dan pantat aku yang ukurannya di atas normal, hihihihihi.

Setelah semuanya siap, kita mulai sesi fotonya. Mulai dari pose-pose standar, sampai yang mesra-mesraan. Gak tau kenapa, kali ini beda banget rasanya, biasanya sih gak kayak gini, aku juga sering banget kok foto sama cowok. Mungkin karena pengaruh bulunya Kevin yang hampir rata nutupin badan dia. Jadi kalo badan kita nempel itu rasanya geli-geli gimana gitu dan bikin gairahku agak naik (baca=sange), hihihihi. Apalagi kalo pas tangan dia pegang pundak, pinggang atau pantat aku, rasanya basah banget di bawah sana. Yang paling bikin aku panas dingin sih waktu si Kevin di belakang aku, posisi tangannya yang lagi ngerangkul pinggang lama-lama naik ke atas gesek-gesek dada aku yang gak sepenuhnya ketutup sama bikini miniku.

Dan gak tau kenapa kayaknya badanku ditarik sama tangan Kevin buat mundur merapat ke badannya. Dari punggung sampai pantat aku nempel semua di badan dia. Bulu-bulu tubuhnya bikin badanku merinding. Tapi satu yang mau bikin aku pingsan itu, tonjolan di celana boxernya yang lagi nempel di belahan pantat aku, seperti mau nusuk-nusuk memek aku. Mungkin kalo gak pake boxer, udah pasti jebol deh pertahanan aku. Gak kerasa memek aku pun udah mulai banjir gara-gara rangsangan bulu-bulu dan tongkat kayunya si Kevin. Belom nafas dia yang kayak sengaja dihembusin ke telinga dan leher aku. Kayaknya lima menit lagi, kalo gak ganti posisi, aku bakalan orgasme deh. Aku sebenernya udah pasrah, nyerah aja kalo emang dapet orgasme. Bahkan aku gak ingat kalo sebenernya di deket situ ada suami aku. Dan aku juga gak peduli kalo di situ ada banyak kru lagi kerja. Untung gak berapa lama Mas Fotografer nyuruh kita rubah posisi. Tapi ternyata malah lebih parah.

Kita berdua disuruh berendam di dalam jacuzi, aku dipangku berhadap-hadapan. Posisi begini justru malah bikin aku panik banget. Gimana gak panik, dada aku yang kayak mau loncat dari bikini itu pas ada di depan muka Kevin, terus pantat aku pas juga di atas Mr. P dia yang masih tegak aja. Tiba-tiba Kevin ngomong

“Sin, aku boleh buka boxer aku gak?, bener-bener udah gak kuat”, kata Kevin.

“iiihhhh, kenapa emangnya kok gak kuat?”, tanyaku.

Selesai ngomong gitu, tiba-tiba salah satu lampu sorot mati, alhasil tempat kita jadi agak lumayan gelap, belum ada asap yang tebel bikin makin susah dilihat. Kesempatan itu gak disia-siakan oleh Kevin.

“iya, ini udah tegang banget, buka ya?”, kata Kevin sambil melorotin boxer dia tanpa persetujuan aku. Untung air kolamnya kayak mendidih gitu, belum asapnya yang lumayan tebel, jadi kayaknya kontol gedenya Kevin gak kelihatan kalo dari luar. Seperti yang aku duga, kontol Kevin gede banget, mungkin ada sekitar 20 cm kurang lebih, keras dan berurat. Aku sempet nelen ludah begitu lihat barang dia.

“iiih, kok bisa keras kayak gitu?”, aku pura-pura jijik, tapi sambil gigit bibir bawah aku nahan libido yang mulai naik.

“iya, maaf ya, abisnya kamu seksi banget, aku jadi gak tahan”, kata Kevin.

Ngelihat aku yang sepertinya tertarik sama kontolnya, Kevin pun langsung ngarahin tanganku untuk pegang kontolnya.

“bantuin dong biar gak tegang lagi”, kata Kevin.

Seperti kerbau yang dicucuk hidungnya, tanganku tanpa diperintah langsung mulai mengocok kontol Kevin yang jumbo itu. Sambil ngocok kontolnya, aku bayangin gimana kalo kontol itu masuk ke memek aku. Kontol suami aku yang ukuran 15 cm aja udah bikin aku pusing tujuh keliling, apalagi ini yang 20 cm. Mungkin aku bisa pingsan.

Sekitar dua menit aku kocok kontolnya, gak kusangka kontol itu langsung ngecrot. Kok cepet banget ya. Jangan-jangan walaupun gede tapi maennya cepet, gak seru ah. Tapi dugaan aku salah, walaupun udah ngecrot banyak banget di tangan aku, ternyata kontol itu masih tetap keras, lebih keras lagi kayaknya. Aku sampai gak percaya.

“kok gak lemes sih?”, tanya aku.

“iya Sin, ini harus masuk ke kandangnya dulu baru bisa lemes”, jawab Kevin.

“iihhh, enggak ah, pasti gak muat”, balasku nolak ajakannya. Walaupun dalam hati ada rasa kepengen juga sih disodok sama batang kayu itu. Tanpa aku duga, tiba-tiba Kevin ngarahkan kontol dia ke memek aku yang masih pake CD.

“aaaaahhhh, Kevin, jangan ah, banyak orang, nanti ketahuan”, kataku sambil agak mendesah karena aku udah ngerasa kepala kontolnya Kevin mulai gesek tepi memek aku.

Seperti gak dengerin protes yang aku lontarkan, Kevin tetap aja berusaha buat masukin kontolnya ke memek aku. CD aku pun udah disibakin. Dan gak usah ditebak, dalam beberapa detik kontol besar itu berhasil bobol memek aku yang emang udah basah banget.

“uuuuuuuuhhhhhhhhh….. Kev, kamu apain memek aku”, kataku.

“aku entot memek kamu pake kontol aku, sayang…”, jawab Kevin yang malah bikin aku tambah sange.

“kamu tahu gak ada suami aku di sini?”, tanya aku sambil merem melek.

“aku tahu, justru itu asiknya, ngentotin istri orang di dekat suaminya”, jawab Kevin.

Aku pun semakin bergairah denger jawaban Kevin. Maafin aku suamiku, aku udah biarin memek aku dimasukin kontol orang lain selain kamu. Tapi aku bener-bener gak tahan lihat kontol gede ini. Terasa mentok banget di memek aku. Dari beberapa kontol yang pernah ngerasain memekku, kayaknya ini deh yang paling panjang. Sempet aku lihat kalo gak semua kontol Kevin bisa masuk ke memek aku. Beberapa kali aku coba bergoyang ikutin tusukan-tusukan kontol Kevin, tapi tetep pelan-pelan, soalnya takut pada sadar kalo kita lagi ngewe. Dan sekitar lima menit, Kevin kayaknya udah mau keluar.

“Sin, mau keluar nih”, kata Kevin

“uuuhh… Kev, crot di luar ya”, kataku.

“iyaaa…., bahaya kalo kamu hamil gara-gara aku”, jawab Kevin sambil keluarin kontolnya dari memek aku dan ngarahin tangan aku buat ngocok kontolnya yang kerasa udah berkedut-kedut. Dan gak lama kemudian…

“aaaahhhhhhhhh”, jerit Kevin tertahan waktu dia crot di tangan aku, banyak banget sperma yang keluar dari kontolnya, padahal tadi udah sempet keluar sekali. Kevin jadi agak lemes setelah ngecrot yang kedua kalinya itu.

Aku pun juga agak limbung, capek banget rasanya, entah udah berapa kali aku dapet…

Gak berapa lama kemudian, lampu yang tadi rusak udah nyala lagi dan kita lanjut untuk pemotretan. Untung gak nyala pas aku lagi digenjot Kevin, bisa-bisa jadi orgy, hehehehehe. Aku lihat suamiku agak curiga sama aku, wajar sih, walaupun ketutup sama asap dan air yang kayak mendidih ini, tetap aja kalo diperhatikan bener, bisa lihat kalo kita lagi ngewe. Tapi para krunya biasa aja, mungkin mereka udah sering lihat adegan yang kayak gini, sudah maklum kayaknya, hehehehe.

Selesai ganti baju dan beres-beres, aku sama suami pun pulang. Di perjalanan aku banyakan diem, padahal biasanya sih nyerocos, bener-bener kecapekan ngadepin kontol jumbonya si Kevin. Semoga aja suami gak curiga kenapa aku diem gini. Tapi kayaknya sih agak curiga dianya, soalnya selesai photoshoot, aku sempet lihat dia ngecek-ngecek kolam jacuzi yang kita pakai tadi. Mungkin mau cari bukti kali, sperma atau bulu-bulunya si Kevin, hihihihihi. Tapi walopun ketahuan sama suami sih, aku gak khawatir. Aku tahu dia pasti ngerti kalo tadi itu hanya sebatas seks, gak pake perasaaan. Dan emang bener, soalnya kalo kita bener-bener cinta sama seseorang, selesai ML atau ngesex, rasa sayang atau cinta kita pasti bakalan tambah gede ke dia. Dan itu gak aku rasain sama sekali waktu lihat atau habis ngewe sama Kevin tadi. Aku bisa ngomong gini karena pengalaman sih, hehehehe, jadi sudah beberapa kali ngerasain cinta beneran, tapi yang beneran jadi ya sama Ilham, suamiku ini.

Suamiku juga yang bikin aku makin pede sama body aku. Padahal aku udah mulai foto model kaya gini dari jaman kuliah, tapi baru sekarang-sekarang ini aku pede banget sama dada dan pantat aku. Dulu sih aku nganggepnya itu jadi hal yang lumayan ngerepotin dan bikin aku dipelototin para lelaki kemana-mana. Tapi sama suamiku, aku makin pede, dan jadi suka eksib alias mamerin aset ke cowok-cowok lain, hahahahaha. Gimana gak pede dan gak jadi eksib coba, kalo tiap hari dia gak bolehin aku pake BH, kadang juga gak boleh pake CD, bahkan pernah gak pake apa-apa sama sekali seharian, hahahahahaha. Nanti aku ceritain deh.

POV Sinta (lanjutan)

Dulu aku berani tampil seksi itu cuman pas lagi pemotretan, begitu selesai ya kembali kayak biasa, pake baju yang ketatnya masih normal. Tapi setelah pacaran, bahkan setelah nikah, mau itu lagi pemotretan, lagi di rumah atau lagi keluar, pasti suami aku nyuruh aku pake baju yang seksi. Makanya isi lemari aku itu ya isinya pakaian seksi semua. Terus sekarang aku juga udah biasa kalo ketiak, toket, pinggul, paha bahkan memek aku bisa dilihat sama orang, malah lebih semangat jadinya kalo aku tahu bagian-bagian itu lagi diperhatiin ama cowok lain. Kayaknya level eksib ku ini udah tingkat tinggi deh.

Waktu itu pernah aku diajak berenang sama suami di kolam renang salah satu hotel di pusat kota, kita berdua emang hobi renang. Lumayan bagus sih kolamnya, soalnya bintang lima hotelnya. Waktu nyampe dan mau ganti pakaian renang, aku gak nemuin baju renang yang biasa aku pake, malah yang ada di tas aku bikini yang ukurannya gak sebanding sama ukuran badan aku, terlalu kecil dan pasti seksi banget deh. Akhirnya aku gak jadi ganti baju dan balik ke kolam renang.

“Loh kok gak ganti?”, kata suami aku yang baru balik dari kamar ganti cowok.

“iiihhh, baju renang aku mana?”, kataku sambil lempar handuk ke muka dia.

“itu kan adaaaaa, yang warnanya terang”, jawab suami.

“itu bikini, bukan baju renang!!!!”, kata aku sambil pasang muka kesel.

“ya kan sama aja, emang bikini gak bisa dipake buat berenang, udah gih pake, sayang lho udah capek-capek kesini, tiket nya juga mahal, masa gak jadi berenang”, jawab dia enteng aja.

“iiiiiiiihhhh, awas ya kamu, nanti aku bales”, jawabku sambil masih kesel. Tapi akhirnya aku pake juga bikini itu. Sempet gak pede sih dan ngurungkan niat mau berenang waktu aku ngaca di ruang ganti cewek. Beberapa cewek juga kayaknya agak kaget ngelihat aku berenang di kolam renang umum pake bikini seksi, apalagi cowok ya, hahahahaha. Toket aku kebuka banget mulai dari belahannya, bagian samping sampe bagian bawah gak bisa ketutup semua sama bikini itu. Kalo aku paksa buat nutupin bagian bawah toket aku pasti puting aku bakalan jadi santapan banyak orang. Belum lagi CDnya mini banget, modelnya yang ditali di sampingnya, harus kenceng nih talinya, kalo gak ya bakalan telanjang deh. Tapi dalam hati, aku jadi kepo juga sih gimana rasanya pake bikini seksi di kolam renang. Akhirnya aku bulatin tekad dan melangkah keluar dari kamar ganti dengan penuh percaya diri.

Begitu aku keluar kamar ganti, semua mata seakan memandang tubuhku yang cuman dibalut bikini seksi itu. Terutama para cowok sih, aku sempet hitung hanya ada sekitar enam orang yang berenang, dua cowok selain suami aku dan empat cewek. Yang dua cowok itu bapak-bapak umur 30-40 an lah. Yang cewek kayaknya istrinya bapak-bapak itu, terus dua lagi anak kecil sekitar SD atau SMP kayaknya.

Begitu nyampe di kursi tempat aku taruh tas dan perlengkapan, aku lihat suamiku pun agak kaget ngelihat aku, atau lebih tepatnya horny, hihihihi. Soalnya tongkat persnelingnya kelihatan tegang dan nonjol di antara celana renangnya.

“sayang, kamu seksi banget, beneran”, kata suamiku.

“masa siiihhh?”, jawabku sambil pasang muka bete.

“iyaaaaaaaa, lihat aja nih”, sambung suamiku sambil lirik ke bawah celananya.

“hihihihihihi, dijaga tuh, jangan sampe nabrak”, balasku.

“ya udah aku renang dulu ya, buat ngilangin horny, hehehehe”, kata suamiku sambil beranjak ke kolam renang.

“oke sayang”, jawabku.

Suamiku emang hobi berenang, kalo udah berenang dia bakalan lupa waktu, bahkan bisa sampe lupa istrinya sendiri. Kalo aku sih gak terlalu bisa, cuman sekedar buat refreshing aja. Sebelum masuk kolam, aku beresin tas sama perlengkapan aku dan suami, takut diambil orang kalo dibiarin berantakan. Sambil beresin tas, aku sempet ngelirik kanan kiri dan lihat kalo bapak-bapak yang dua itu matanya gak berhenti melototin dada sama pantat aku. Hahahahahaha, aku godain ah biar tambah mupeng. Jarak mereka hanya satu meja aja sama mejaku. Sengaja aku lama-lamain beresin perlengkapan di meja, sambil pura-pura jatuhin barang, aku pun nungging untuk ngambil barang itu dan pantatku aku arahin ke bapak-bapak tadi. Makan nih pantat aku, hihihihihi.

Kira-kira ada setengah menit lah aku nungging mamerin pantat aku yang bulat ke bapak-bapak itu dan dengan gerakan yang tiba-tiba, aku langsung nolehin kepalaku ke arah mereka. Sontak mereka pun langsung ngebuang muka, malu ketahuan lagi lihatin aku, hahahahaha. Tapi lagi-lagi ada batang yang kebangun gara-gara aku nih. Aku lihat di celana kedua bapak itu, tonjolannya gede banget, kayak mau lepas aja dari celana. Gak heran sih, kalo lihat pantat aku pasti pada ngaceng, apalagi cuman ditutup CD yang mini kayak gini, jangan-jangan mereka bisa lihat belahan memek aku lagi atau seenggaknya jembie aku yang belum aku cukur beberapa minggu ini. Sambil jalan aku senyum ke kedua bapak itu dan mereka pun membalas sambil fokus ke toket dan pantat aku.

Aku berenang ngikutin suamiku yang lagi keliling kolam renang. Tapi cuman setengah putaran, selebihnya aku gak kuat ngikutin dia, bahkan dia malah sempet nyalip aku. Waktu nyalip aku, sempet-sempetnya dia iseng lepasin tali BH aku, dan bikin talinya melorot, toket aku jadi kebuka dan kelihatan putingnya. Sambil pasang muka bete, aku lihat sekeliling, mastiin gak ada yang lihat toket aku.

Setelah aku benerin, lanjut berenang lagi, kedua kalinya disalip sama suami, dia makin usil aja, tali CD aku yang jadi sasaran. Aku langsung berhenti dan benerin tali itu. Untungnya di dalam kolam, jadi gak terlalu kelihatan kalo CD ku lepas, kalo kelihatan kan bahaya, hihihihihi. Karena males diusilin terus, akhirnya aku pun berhenti dan berenang ke pinggir kolam. Mau balas suami, susah juga, dia kenceng banget renangnya. Begitu naik ke kolam pake tangan yang bertumpu di pinggir kolam, terjadi sesuatu yang tidak diinginkan. Karena mungkin aku kurang kenceng iket tali bikini yang dilepas sama suami tadi, waktu naik ke atas, talinya lepas dan bikini yang nutupin toket aku jatuh ke lantai, otomatis toket aku pun gak ada yang nutupin sama sekali.

Sialnya, aku naik ke kolam itu pas di depan kedua bapak-bapak tadi. Dan gak perlu ditebak, kedua bapak tadi pun juga sama kagetnya dengan aku. Lucunya keduanya sama-sama mangap lihatin toket aku. Entah karena kaget atau bagaimana, bukannya langsung masuk kolam lagi dan benerin tali BHku, aku malah sempet kaku selama beberapa detik dan saling pandang-pandangan sama kedua bapak itu. Setelah itu aku langsung masuk kolam, benerin talinya dan keluar kolam lewat tangga biar kejadian itu gak berulang lagi.

“maaf ya bapak-bapak, tadi lepas BHnya”, kataku ke kedua bapak itu waktu aku nyampe ke mejaku dan langsung buru-buru ke kamar ganti.

“ii.. ii.. ya neng.. gapapa”, kata salah satu bapak itu.

“dilepas semua juga gapapa neng”, balas bapak yang satunya.

“hihihihihi, bapak bisa aja, pada seneng dong ntar”, jawabku sambil sengaja berlama-lama di situ, mau lihat reaksi mereka kayak gimana aku suguhin toketku yang gede.

Terlihat otong mereka nonjol banget walaupun pakai celana yang lumayan besar ukurannya. Kira-kira lima menit kemudian aku jalan ke kamar mandi sambil diiringi pelototan bapak-bapak tadi. Heran juga kok istri-istrinya pada ga peduli semua suami mereka genit sama cewek. Apa mungkin bukan istrinya kali. Di kamar mandi, aku senyum-senyum sendiri dan jadi bayangin gimana kalo kedua bapak itu tadi remesin toket aku atau nyiumin toket aku. Pasti rasanya geli banget, soalnya kumisnya pada tebel semua, hihihihihi. Aku raba memek aku, ternyata becek banget, bukan karena air kolam, tapi becek karena sange bayangin kedua bapak tadi. Akhirnya aku pun gak jadi mandi dan keluar kamar ganti lagi, tapi udah pake handuk kimono yang lumayan besar jadi semuanya ketutup kecuali belahan toket aku yang masih tetep kelihatan saking gedenya.

Aku cari suami aku dan langsung ngajak dia buat udahan. Waktu dia tanya kenapa, aku gak jawab, tapi malah nyuruh dia supaya cepet-cepet keluar kolam.

Nyampe di meja, langsung aku suruh dia cepet-cepet ke ruang ganti. Gak banyak tanya, suamiku pun langsung nurut dan jalan ke ruang ganti. Dan aku pun langsung ikutin dia masuk ke ruang ganti cowok. Aku gak hiraukan tatapan mata kedua bapak itu atau staf hotel yang agak bingung waktu lihat aku masuk ruang ganti cowok. Begitu sadar kalo aku ngikutin dia, suamiku langsung berhenti.

“yang, kok ikutan masuk? ini kan tempat cowok”, tanya suamiku sambil ngelirik ke staf hotel yang lagi pura-pura ngepel lantai sambil curi-curi lihat ke arah kita.

Tanpa menjawab pertanyaan suamiku, aku langsung giring dia masuk ke salah satu bilik kamar mandi. Sempet aku lihat si staf hotel itu ikutin kita. Bilik kamar mandinya itu di lorong yang kepisah sama ruang tengah, ada sekitar lima bilik berhadap-hadapan. Aku langsung dorong suamiku ke bilik paling pojok, kondisinya lagi kosong semua biliknya.

“sayang kenap… mmmpphhhh…. mmpphhhh… aahhhhh”, kata suamiku yang langsung kepotong karena langsung aku cium bibirnya dan remes kontolnya yang masih dibungkus celana renang. Aku pun langsung buka kimonoku dan bikiniku sambil tetap ciuman sama suami. Sejenak aku lepas ciumanku dari bibir suami.

“tahu gak yang, tadi BHku melorot, terus dilihat sama dua bapak yang kumisnya tebel tadi, uuuuhhhhh”, kataku lanjut ciumin dada suamiku yang bidang.

“haaaaa? kok bisa?”, tanya suamiku.

“ya gara-gara kamu sih, tadi isengin tali bikini aku, jadinya lepas kan. Kamu harus tanggung jawab”, kataku sambil ngarahin kepala suamiku ke toket aku.

“aahahhhh…. ooohhhhh….. terus yang isep pentil aku, cupang toket aku, uuuhhhhh….”, kataku agak kenceng gak peduli kalo di luar ada orang yang dengerin.

Lanjut aku arahin kepala suami ke memek aku yang udah gatel banget, tanpa diperintah, lidah dia pun langsung ngulik-ulik memek aku sampai ke dalam. Ooooohhhhh…. rasanya nikmat banget, apalagi kalo yang njilatin bapak-bapak itu tadi, pasti rasanya geli banget kena kumis mereka yang tebel, pasti aku langsung orgasme deh…

“uuuuhhhhh…. terus sayanggg…. teruussss… jilat memek aku…..”, kataku. Saking gak kuatnya, aku pun bersandar di pintu bilik yang terbuat dari kaca dan pantatku pun aku tempelin ke kaca saking gak kuatnya nahan jilatan lidah suami. Aku sampai gak peduli kalo pintu biliknya itu walaupun terbuat dari kaca yang blur, tapi kalo pantat aku nempel, pasti kelihatan dari luar.

Padahal di luar kan tadi ada staf hotel yang lagi ngepel. Gimana kalo dia lihat pantat aku, apa dia gak jadi kepengen ngentotin aku juga, hihihihihi. Mikirin dientot sama staf hotel terus sama bapak-bapak tadi bikin gairah aku jadi makin naik dan otomatis gak lama kemudian, dari dalam memekku aku ngerasain kedutan-kedutan, oohh, udah tiba waktunya….

“ah.. aahhh.. aah… aaaaahahhhhhhhhh”, jeritku begitu aku dapat orgasme yang pertama.

“Gantian sayang”, kata suamiku sambil bersihin mulutnya yang kena cairan kewanitaan aku.

Aku pun langsung jongkok dan langsung melahap kontol suamiku yang sudah tegak dari tadi.

“Umppphh…. umpphhh… umppphh….”, bunyi mulutku yang disodok-sodok kontol suami. Kontol suamiku lumayan gede dan panjang sih, ada sekitar 17 cm panjangnya. Walaupun bukan kontol pertama, terbesar dan terpanjang yang pernah masuk ke memek aku, tapi aku doyan banget kalo disuruh ngemut kontol dia.

“aaaahhh…. sssshhhh…. aaahhhh…. sssssshhhh, terus yang….. isep teruss….. uuhhhh….”, racau suamiku saat aku mainin kontolnya, mulai dari ngemutin batangnya sampai telur-telurnya pun aku isepin dan jilatin.

Gak berapa lama, suamiku langsung narik aku dan dorong aku ke pintu bilik kamar mandi itu. Tanpa disuruh aku pun langsung nungging sambil tanganku pegangan ke pintu bilik. Aku lihat suamiku udah ngarahin kontolnya masuk ke memek aku dari belakang. Memekku udah sangat siap untuk dimasukin kontol suami. Blesssssss…… masuk semua kontol suami aku setelah beberapa kali agak seret… Setelah masuk semua, suamiku pun mulai genjot memekku.

“aaahhhhhh…… terus yang…. enak sayang….. uuhhhhhhh”, kataku sambil mendesah gak karuan.

“sayang.. itu pasti yang di luar lagi dengerin kita… uuuhh…. kamu gapapa kan?”, tanya suami sambil tetap genjotin memek aku.

“gapapa sayaannggg… biar mereka juga pada pengen…. uuuhhhh….”, jawabku.

“pengen ngapain sayang”, balas suamiku.

“pengen ngentotin aku juga sayaangggg…. aaahhhh… pasti enak banget dientot banyak orang di tempat sempit gini…. uuuuhhh…. ohhhh……”, jawabku lagi sambil beneran bayangin aku lagi dientot banyak orang.

“aaaahhhh…. dasar istri binal,, aaahhh”, kata suami sambil cepetin genjotannya ke memek aku..

“uuuhhh… iya sayang… aku kan memang binal… uuhhh… tapi boleh kan?”, tanyaku lagi.

“aaaahhhhh, boleh aja….. asal kamu seneng sayang….”, jawab suami.

Denger jawaban suami, aku jadi makin melayang dan gak berapa lama langsung dapet orgasme lagi.

“sayang…. masih lama gaaakkk, aku udah lemes banget”, kataku ke suami sambil nahan genjotannya yang semakin kenceng.

“bentar lagi sayang”, jawab suami sambil makin kencengin genjotannya. Akibatnya badan aku pun nempel semua ke pintu bilik dan yang bikin aku kaget, ternyata di luar aku lihat ada tiga orang lagi berdiri sambil mainin kontolnya, lebih tepatnya lagi ngocok kontolnya.

Walaupun kaca pintunya blur, tapi aku bisa ngelihat jelas mereka lagi coli di depan aku sambil lihatin aku yang lagi dientot sama suami. Ngelihat kontol mereka yang lagi ngaceng, aku jadi bergairah lagi, apalagi kontol si bapak yang kumisnya tebel itu ternyata gede banget dan panjang juga. Oooohhhhh…. pasti enak banget deh kontolnya, aku sampai harus gigit bibir bayangin kontol-kontol itu nusuk-nusuk memek aku atau ngecrot di badan aku.

“aku mau keluar sayang”, kata suamiku mengalihkan perhatianku dari tiga kontol yang ada di luar bilik itu.

“aku juga yang”, jawabku, emang aku udah gak kuat nahan lagi, memekku udah kerasa berkedut-kedut.

“ya udah bareng yuk…. aahh…”, ajak suamiku yang kerasa semakin mempercepat genjotannya, dan kira-kira sepuluh detik kemudian.

“aaaaaaahhhhhhhh………..”, teriak kita berdua bareng. Terasa beberapa kali memekku nerima semprotan peju dari kontol suami, rasanya nikmat banget, sampe lemes semua persendian aku

Sejenak aku dan suami mengambil nafas, posisi kita masih sama, kontol suami juga masih di dalam memekku

“ayo sayang…. ntar keburu ketahuan orang”, kata suamiku sambil nyium bibirku.

“makasih ya”, sambung dia. Hahahahaha, gak tahu aja suamiku kalo di depan bilik kita ada tiga kontol yang lagi dikocok-kocok.

Akhirnya kita berdua pun mandi bareng, romantis banget pokoknya, saling gosokin badan dan saling bersihin, hehehehehe, jadi makin sayang sama suami. Selesai mandi, suamiku keluar duluan, mastiin kalo di luar aman. Setelah itu baru aku keluar, pake kimono handuk tadi, bedanya di dalam kimono itu sudah gak ada apa-apa lagi, hehehehe. Keluar bilik, aku ngecek ke tempat tiga orang yang lagi ngocok tadi dan nemuin ada tiga cairan putih kentel di situ, satu di lantai dan dua nyemprot ke dinding. Hiihihihihihi, pengen ngecek tapi takut kotor lagi, kan udah mandi. Di ruang tengah kamar mandi, aku lihat staf hotel tadi masih ngepel lantai. Waktu aku lewat, aku sempet ngelirik celananya dan ternyata resletingnya masih kebuka, hahahahaha, kayaknya lupa ditutup deh habis ngecrot. Di luar udah gak kulihat lagi kedua bapak-bapak itu, mungkin udah pulang atau lagi di kamar ganti. Akupun ambil tas dan jalan ke kamar ganti cewek, sementara suamiku lagi beresin perlengkapannya. Selesai mandi, kita pun pulang deh, hehehehe.

Demikian artikel tentang cerita Apesnya Punya Istri Model Seksi,Suami Jadi Cuckold Liat Si Lonte Dipompa Memeknya Sama Kontol Cowo Lain.
ABG BISPAK TELANJANG, BOKEP INDONESIA, cerita ABG, cerita bokep dewasa, cerita bokep hot, cerita bokep indonesia, cerita bokep mesum, cerita bokep seks, cerita bokep terbaru, cerita dewasa, cerita dewasa indonesia, cerita dewasa terbaru, Cerita Eksebionis, Cerita Janda, cerita mesum, Cerita Mesum Dewasa, cerita mesum hot, cerita mesum indonesia, cerita mesum panas, cerita mesum terbaru, cerita mesum terkini, CERITA NGENTOT JANDA, CERITA NGENTOT PEMBANTU, CERITA NGENTOT PERAWAN, cerita panas, cerita panas terbaru, cerita seks dewasa, CERITA SEKS INDONESIA, cerita seks panas, CERITA SEKS SEDARAH, cerita seks terbaru, CERITA SELINGKUH, cerita sex, cerita sex dewasa, Cerita Sex Indonesia, Cerita Sex Panas, cerita sex terbaru, CERITA SKANDAL, CERITA TANTE GIRANG, CEWEK TELANJANG, FOTO BUGIL, TANTE GIRANG, TOKET GEDE MULUS

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *