Fri. Jul 19th, 2024

Kasih Sayang Yang Menghangatkan Jejak Cinta ABG & Di Penuhi Dengan Nafsu Liar – Nama gua Andre Hartono, temen-temen gua biasa manggil gua Andre. Gua mahasiswa ekonomi semester 5 di salah satu Perguruan Tinggi Negeri di Jawa Barat lebih tepatnya di Bandung sih ckck. Di kampus gua termasuk orang yang biasa-biasa aja lah, gak terlalu aktif tapi juga gak terlalu pasif.

Ya gua ini orang yang mencoba bergaul sama siapa aja di kampus. Asal gua dari Jakarta, jadi gak mungkin kan gua kuliah bolak balik Jakarta Bandung, so pastinya gua ngekos di kota Bandung ini.
Dengan bokap yang kerja jadi pengusaha ritel yang cukup sukses di Jakarta dan Nyokap yang punya banyak butik, jadi gua selalu diberikan fasilitas yang memadahi termasuk urusan kosan.

Bokap sih awalnya nyaranin gua buat tinggal di salah satu apartment temennya, tapi gua gak terlalu suka dengan suasana apatment yang menurut gua terlalu individualis. Jadi gua lebih milih buat ngekos di perumahan deket kampus aja. Enak jadi gua gak pernah telat kalo seandainya ada kelas pagi.

Secara gua orang yang paling susah banget buat bangun pagi huhehehe. Selain fasilitas kosan gua juga di fasilitasi kendaraan, lagi-lagi bokap gua nyaranin buat ngasih gua mobil, tapi gua lebih milih motor aja deh buat mobilisasi gua di sini. Lagian kan kota Bandung beda tipis sama Jakarta kalo urusan macet.

Makanya biar lebih gampang kemana-mana gua lebih milih motor Honda Beat kesayangan gua yang gua panggil Beaty. Si Beaty ini nih yang selalu nemenin jalan sama pacar gua kalo misalnya suntuk sama perkuliahan. Oiya biar begini juga gua punya pacar loh. Pacar gua bernama Putri Indahsari, gua sih manggilnya Putri. Putri ini mahasiswa Hukum dan satu kampus sama gua cuma beda Fakultas doang.

Gua sama putri udah pacaran dari semester 3, hhm kalo dihitung gua sama dia udah pacaran hampir satu tahun. Untuk penjelasan si Putri ini dengan tb 160, bb 55 dengan ukuran bra 36B. Jadi udah kebayang dong gimana montoknya pacar gua. Dengan muka orientalnya (berdarah chinese) kulit putih bersih. Gua juga bingung kenapa Putri bisa mau sama gua wkwk.

Semua berawal dari acara ulang tahun pacarnya temen gua namanya Diki dan pacarnya namanya Sheila dari Fakultas Hukum. Gua juga gak tahu mendadak si Diki ini ngajak gua dateng ke acara ulang tahun pacarnya, secara malem minggu terus juga pertandingan bola lagi break Internasional so gua iyain aja ajakan Diki. Disaat acara ulang tahun pacarnya gua ngerasa bingung mau ngapain, soalnya sedikit banget yang gua kenal kebanyakan dari anak Hukum semua.

Waktu lagi bete-betenya gua liat ke arah sudut ruangan ada cewek sendirian, dan entah kenapa gua rasanya pengen banget kenalan sama dia. Padahal biasanya gua males banget kalo ngurus soal beginian. Lalu gua kenalan sama dia, namanya Putri. Dan berawal dari situlah kedekatan gua sama Putri dimulai, pastinya lewat perantara Sheila dong.

Dan 2 bulan gua deket sama dia gak tau gimana situasinya tau-tau gua jadian aja sama dia hahaha. Gua sayang banget sama pacar gua, selain orangnya asik dia juga support gua banget dalam urusan perkuliahan. Rejeki banget itu mah buat gua, udah cantik, montok, pengertian, pinter, asik, buaanyaaak deh yang bikin gua jatuh cintahhh sama dia.

Dalam urusan sex gua sama dia juga terbuka, gua bilang pernah main sama mantan gua waktu SMU dan dia juga bilang udah pecah perawan juga sewaktu SMU. Gila ya anak SMU jaman sekarang emang edan semua hahaha. Dia sering gua ajak ke kosan gua berdua doang kalo misalnya mau ‘main’.

Secara kalo misalnya dia main ke kosan gua berdua doang, udah pasti sange gua. Dan kalian pasti udah tau dong gimana situasi selanjutnya, di kamar kosan, berdua, sama cewek montok. Yaiyalah pasti gabakal gua anggurin hahaha. Kayak contohnya hari ini, tiba-tiba pintu kosan gua di gedor-gedor, padahal semalem gua abis begadang nonton streaming Juventus. Fyi Juventus adalah salah satu klub sepakbola asal Italia kebanggaan gua.

”Ndreee, bangun ndreee kamu kan ada kelas pagi hari ini”
Aduh dari suaranya gua udah tau nih pasti pacar gua. Dengan malesnya gua bangkit dari kasur buat bukain pintu. Daripada gua dimarahin penghuni kos yang lainnya gara-gara berisik.

“Hoaaammmm iya Put, aku bangunnn” dengan setengah sadar gua jalan ke pintu kosan buat buka pintu.
“Kamu itu tau gak sih hari ini kan kamu presentasi, kelas pagi pulaa” aduh gua males banget ini kalo putri udah mulai ngomel.
setelah gua bukain pintu si Putri main nyelonong masuk begitu aja ke kamar gua yang masih amburadul berantakan.

“Aduuuh kamu ini kebiasan deh, pasti abis nonton bola kan semalem” kata Putri sambil liat sekeliling kamar gua dengan laptop yang masih menyala.
“Iya sayaaang hehe, btw Juve menang lagi loh” kata gua sambil ngucek mata coba buat pulihin kesadaran gua.

Plaak “Kamu kan ada presentasi ndree pagi ini jam 9, kamu liat dong sekarang udah jam berapa, jam setengah 8 ndre, satu setengah jam lagi nihhh” tamparan Putri buat kesadaran gua pulih sepenuhnya. Putri emang udah tau cara buat balikin kesadaran gua ya harus ditampar.

“Iya sayaaang, aku tau kok aku ada presentasi matkul Manajemen Biaya jam 9 pagi dosen pak Satria di kelas 103 dengan tema produksi manufaktur anggota kelompok aku si Angga Diki sama Herman.” Kata gua nyerocos setelah 100% pulih ingatan gua.

“Yaudah kalo inget kamu cepetan mandi sana gih mandi” sambil didorong ke kamar mandi gua coba raih handuk yang ada disamping pintu kamar mandi.
“Udah kamu mandi aja yang bersih, nanti pakaiannya biar aku yang siapin”

Aduuuh enaknya punya pacar perhatian, kalo udah gini bukan cuma pakaian gua aja yang disiapin, perlengkapan kuliah sampe kebersihan kamar udah pasti terjamin sama si Putri ini. Setelah mandi gua ngerasa seger banget dan ketika gua keluar kamar mandi gua baru sadar dengan penampilan Putri hari ini maknyus pisaaan. Putri hari ini pake bawahan celana jeans hitam ketat dengan kemeja putih slim fit yang dengan jelas nyetak bentuk badannya yang montok itu.

Dia lagi duduk mainin handphone setelah nyiapin pakaian kuliah gua dan beresin kamar. Ngeliat penampilan Putri hari ini jadi mendadak horny gua. Waduuuh serangan fajar ini mah namanya. Setelah keluar dengan handuk yang masih melilit di badan gua, gua coba nyari alesan buat tenangin andre junior ini.

“Aduuh kayaknya aku lupa sama isi materi presentasi aku Put” kata gua asal-asalan.
“Hahh?! Kamu serius ndre gausah bercanda! Emangnya kamu gak baca materi kamu? Gak mungkin kan? Pasti kamu udah baca kan?!”

“Kan aku bilang lupa Put, kalo lupa pasti udah dibaca lah cuman lupa ckck” lalu gua duduk di samping Putri sambil meraih hp gua di meja samping kasur dan ngecek materi presentasi dari handphone.
“Kamu sih pasti nonton bolanya semalem keasyikan sampe sama materi aja kelupaan.”

“Hehehe abis mau gimana lagi namanya juga lupa. Tapiii.. kamu mau bantu aku biar inget materi lagi gak?” Seeet gombalan gua udah mulai jalan nih
“Bantuin? Bantuin maksudnya? Aku harus bacain materi kamu gitu?”
“Bukan itu Put, isi kepala aku itu harus dikosongin dulu biar inget. Kepala aku penuh nihh.” Kata gua sambil belaga megang kepala.

“Maksud kamu apa sih? Ini aku yang bego apa kamu yang kelewat jenius sih? Eh, tapi tunggu duluuu.. kepala penuh, minta dikosongin” kata Putri sambil mikir kemudian tatapannya pindah ke selangkangan gua yang menonjol dengan masih dililit handuk. “Yaa ampuuun ndreee, kamu ini ada-ada sih aku baru paham. Maksud kamu kepala bawah kan??”

“Iya sayaaang maksud aku ituuu” sambil nunjuk ke andre junior yang udah ngangguk gak jelas. Plaaak “Aduuuh sayang, kan mintanya keluarin isi kepala bawah, kalo gini mah bisa keluar isi kepala atas aku” kepala gua di jitak sama Putri
“Biarin biar keluar semua tuh isi otak mesum kamu. Kan kemaren udah di keluarin, masa sekarang mau minta keluar lagi. Dasaar mesuum.”

“Iya bantu aku dong sayaaang, dari pada nanti presentasi aku gak fokus nih gara-gara kepala bawah aku belum keluar.” Gua coba berdiri di depan Putri dengan handuk masih melilit di badan gua.
“Ndree sekarang udah jam berapa nih, satu jam lagi loh ini. belum nanti kamu nyiapin ppt, belum brefing sama temen kelompok kamu, kamu kan juga belum sarapan sayaaang.”

“Yah Put, gak usah sampe ngiway (ngentot) deh. Yang penting keluar aja biar pikiran aku plong gitu Put. Gak lama kok, beneran deh. Suwer tekewer kewer” Gua yang sambil berdiri di depan Putri coba elus-elus rambut dia.

Dengan tatapan Putri lurus ke arah selangkangan gua “Yaudah deh ndre, demi pacar aku yang mesum ini dan demi presentasi kamu.” Yessss akhirnya jurus alay gua berhasil juga. Dengan perlahan putri buka lilitan handuk gua yang udah menonjol dari dalam. Dengan satu tarikan maka keluarlah si andre junior.

Dengan panjang yaaa standar orang asia lah 17cm dan diameter 5cm. Hahaha kalo kata temen cewek gua jaman SMU sih ukuran kontol gua lumayan, katanya sih gitu. Oiya junior gua ini udah mulai ngerasain lubang kenikmatan dari gua kelas 2 SMU dari mantan gua dulu yang merjakain gua hahaha.

Putri juga setiap gua ML sama dia selalu puas kata dia mah, malah keseringannya sampe gua buat lemes tak bertulang. Gua biasanya kalo main sama Putri bisa sampe 3 ronde, ya abis badan pacar gua yang satu ini montok bangsat sih. Bikin gua on berkali-kali setelah klimaks.

Begitu kontol gua bebas langsung di pegang sama tangan Putri yang halus itu. Uhhh dipegang tangannya aja udah mantep banget. Asli tangannya halus banget, berasa pake handbody gua ckck.

“Ini nih ya yang bikin nambah kerjaan aku. Masih pagi juga udah berontak aja, untung aja aku pacar yang pengertian. Coba kalo aku tega, kamu minta keluarin sama tangan tuanmu aja sana.” Putri sambil mencoba ngajak ngobrol kontol gua. Aduuh yang kayak gini nih bikin gua blingsatan sendiri.

Kemudian dengan perlahan tangan Putri mulai mengocok kontol gua. Gilaa sama tangannya aja kontol gua udah tegang maksimal, gimana kalo sama mulutnya, gimana kalo sama memeknya.
“Assshhh Put teruuusss” gua Cuma bisa mendesah

“Ndre kamu kan bilang tadi lupa sama materi presentasi kamu. Aku mau kamu sambil baca materi kamu yaa. Kalo gamau aku gak bakal terusin nih.” Kata Putri sambil melepas kocokan tangannya di kontol gua.
“Yah Put kok dilepas sih, udah mulai enak tuh padahal.” Gua mencoba buat megang kontol gua terus gua goyang-goyangin di depan Putri.

“Gak mau kalo kamu belum mau baca materi presentasi kamu.”
“Eh iya iya deh tapi pliiis dilanjutin ya Put.” Kata gua memohon sambil meraih handphone di meja.
Lalu kemudian Putri melanjutkan kocokannya pada kontol gua. Ini pacar gua ada-ada aja deh ah, masa gua disuruh baca materi sambil begini. Ini mah mau baca berulang kali juga gak bakalan masuk otak. Haduh gua pake alesan lupa sih -_-

“Ayoo Ndre sambil dibaca aku mau denger, atau aku gak lanjutin nih” ancam Putri
“Iya iya Put, ini aku baru mau baca kok. Hhhm manajemen biaya adalah sistem yang di desain sssshh sedemikian rupa untuk memberikan informashhhi bagi manajemen sshhh organisasi untuk mengidentifikasi aaahhhh berbagai peluang untuk perencaaaahhh perencanaan strateghhhi aassshhh dan pembuatan keputussssaaan operasional mengenai pengadaan dan penggunaaaasssh sumber dayasssh yang di perlukan oleh organisasi aaahhh iya Put masukin terus yang dalem.

Gua mendesah sambil baca materi presentasi gua. Sedangkan Putri udah mulai memasukkan kontol gua ke mulutnya yang basah, anjiirr nikmat banget berasa becek banget kontol gua masuk mulutnya Putri.
“Slluuurrrrp ayooohh ndhhreee angaaan eereeenttttiii” Putri coba ngomong sambil kontol gua penuh didalem mulutnya.

“Adaaaah tiga machaasssm konsepsssp manajemen biayaassh. Ada nilaisssh tambahh, akuntashhhi aktivitas, dan biaya targessst. Shhhh mulut kamu makin nikmat aja Put rasanya. Tujuan manajemen biayaasssh yaituhhh aaaahhhh untuuukkk mengidentifiksssh efisssiensshhi serta nilai ekonomissshhh aahhh aktivitas bisnisss sshhhh. Kemudian juga membantussssh aaahhhhh menyempurnakan ssshhh kinerja organisasi di maaassssha depan. Aaahhh terus Put.”

Sambil ngisep kontol kontol, Putri juga gak lupa buat ngisep buah kontol gua, sampe gua blingsatan sendiri.
Dan setelah 15 menit kemudian.
“Manfaatsss manajemen biaya ssssebagai bentusshk perencanaan dan pengendalian bissshhnis. Seeeebghaasi upaya peningkatan biaya perushsssahaan. Aayyooosh Put sebentar lagiiishh aku keluar nisssh.”

Setelah gua bilang bentar lagi mau keluar maka isepan Putri semakin cepet di kontol gua. Udah semakin cepet semakin dalem pula, kepala kontol gua ngerasa nyentuh ujung tenggorokan Putri.
”Selain itu jugassh sebagai dasarsshh untuk membuat keputusssaahan dan sebagggaaaissh alat untuk mengukur kinerjassshh. Aaaahhh Put aku mau keluar nih sssshhh gila nikmat banget Put asssllhiii.

Aku udah gak kuat Put. Aaaaaahhhhhhh ssshhhhhhh” sejurus kemudian gua lempar handphone gua ke kasur terus gua teken kepala Putri makin dalem masuk ke kontol gua. AAAhhhh Crot Crot Crot. Gua ngerasa ada kali 7 tembakan peju gua ke mulut Putri.

Glleek glleeek, peju gua semuanya ditelen Putri sampe bersih tak tersisa. Lalu setelah itu kontol gua di jilat-jilat lubang kencingnya biar gak ada peju yang tersisa keluar. “Sluuurrrp udah ya ndree, udah keluar kan isi kepala kamu. Gara-gara kamu nih aku jadi sarapan peju.” Kata Putri sambil cemberut kemudian mengambil tisu dan mengelap mulutnya supaya gak berceceran peju. Kemudian Putri rebahan di kasur gua. Dan gua yang mendadak gak ada tulang juga ikut rebahan di samping dia. Sambil masih telanjang bulet gua peluk Putri biar menghadap gua. Gua cium kening dia sambil gua bisikin,

“Makasih ya sayaaang, kamu emang pengertian banget. Biarin kamu sarapan peju kan banyak mengandung protein hehehe” jawab gua sambil cengengesan.
Plaaak kepala gua dijitak lagi.

“Udah ah ndre cepet pake baju, nanti yang ada aku yang minta kamu kerjain nih. Cepet cepet sono.” Kata Putri sambil bangkit duduk di kasur.
“Yeee kalo kamu minta sih aku masih sanggup nih, nih liat masih kuat kan ckck” jawab gua sambil memegang kontol gua.

“Udaaaaahhh cepetan, kalo aku mah gampang nanti abis selesai kuliah kan bisa yang penting sekarang kamu cepetan pake baju. Udah tinggal berapa menit lagi nih kita kan belum sarapan.”

“Aku yang belum sarapan, kamu kan udah tadi katanya sarapan peju aku huheheh”
“Issshh Andree” Putri sambil memukul pundak gua
“Iya iya Put aku pake ini bawel banget sih.”

Langsung gua bergegas pake pakaian kuliah gua yang udah dipilihin sama Putri tadi sewaktu gua mandi. Setelah gua selesai beres-beres lalu gua kunci kosan dan gua menuju kampus naik si Beaty. Walaupun ke kampus gua jalan kaki juga bisa, tapi gua tetep buat ke kampus naik Beaty. Lumayan biar panasin mesin juga pikir gua. Sebelum masuk ke kelas masing-masing gua sama Putri sarapan bubur ayam dulu di kantin kampus.

“Put gimana enakan bubur ayamnya apa peju aku?” kata gua sambil setengah berbisik pada Putri, maklum udah di kampus, udah banyak orang yang lalu lalang.

“Sssstt ndre kamu kalo ngomong dijaga ya wkwkw, tapi… emang enakan peju kamu sih, tapi gak bikin kenyang wek” kata Putri juga setengah berbisik sambil nyubit gua terus meletin lidahnya. Hahaha dasar pacar gua yang satu ini rasanya pengen gua pake lagi.

Setelah selesai sarapan gua jalan ke Fakultas masing-masing, kebetulan Fakultas gua dan Putri saling sebelahan. Dan di tengah jalan gua baru inget sesuatu. “Oiya Put, tadi kamu di kosan ngomong ‘gampang ntar selesai kuliah’ emang nanti mau ‘main’ lagi Put?” kata gua sekenanya.

“Yang mana ya ndre? Lupa aku tuh” sambil pura-pura mikir keras
“Yang itu dah Put, pokoknya kamu nyeletuk ‘gampang ntar selesai kuliah’ hehehe”
“Oalah yang itu ndre gak ah gak jadi.”

“Yah Put, ayo dong biar aku tambah semangat nih kuliah hari ini” sambil merangkul Putri.
“Woy sob masih pagi udah mesra banget nih, ati-ati serangan fajar hahah” temen gua sambil lewat nyeletuk
“Woy elu Ting ganggu gua aja lu, serangan fajarnya udah selesai barusan hahaha” jawab gua

“Wah enak dooong tuntas hahaha duluan ya sob”
“Yoi sob hahaha”
Putri yang ngedenger gua ngomong begitu cuma bingung plus malu di ledekin sama temen gua. Ckck

“Serangan fajar itu apa sih sayang?” tanya Putri
“Ohh itu mah serangan tapi enak Put”
“Apasih kamu itu suka gak jelas dahhh”

“Udah gak penting, yang penting nanti selesai kuliah yaaa” sambil nyubit pipinya yang chubi
“Iyaaa sayang Andre tapi nanti jangan main yang atas doang ya, yang bawahnya juga.”
“Maksud kamu apa sayang?” sumpah kali ini gua beneran bingung

Kemudian di depan Fakultas Putri yaitu Fakultas Hukum yang mana masih lumayan sepi. Tangan gua ditarik kemudian di arahin ke selangkangan dia. “Maksud aku itu ini sayaang”

Gua yang kaget cuma bisa melongo kayak orang bego sambil melihat Putri naik ke lantai atas Fakultasnya dengan setengah berlari. Waduuuh jadi gak sabar pengen cepet selesai kuliah rasanya HAHAHA. Putri, andre junior dataaaaang.

”Hahaha elu sih Dik, pake nyari gara-gara segala. Udah tau dosennya Bu Lasma, lu masih aja main game di kelas dia.” Ujar Angga meledeki Diki.
“Kampreeet lu semua, bukannya bantuin temen yang kesusahan malah bercandain gua.” Ujar Diki yang kesel karena temen-temennya pada bercandain dia.

Diki hari ini tertimpa sial, dia ketangkep basah saat sedang asik-asiknya main game PUBG di kelas yang notabene sedang diajar oleh dosen yang cukup killer yaitu Bu Lasma. Bu Lasma memang terkenal cukup galak dikalangan mahasiswa Ekonomi, alesannya mereka sih kebanyakan yang bilang karena Bu Lasma merupakan dosen muda jadi masih kaku menurut mereka hahaha. Ada-ada saja alasan mahasiswa memang.

Tapi Bu Lasma menang masih cukup muda, dengan usia 32 tahun dia sudah menjadi dosen tetap di Universitas yang saya huni kini. Dengan perawakan Bu Lasma kurang lebih 165, 45, 34B maka sudah dipastikan Bu Lasma banyak digoda khususnya mahasiswa lelaki. Dengan wajah khas sundanya Bu Lasma jika sekilas hampir menyerupai model majalah dewasa hahaha, kalo itu sih kata temen-temen deket gua.

Sekarang gua lagi bersama temen-temen gua ada Angga, Diki, Fachrul, dan Boy sedang nongkrong di salah satu warung nasi dekat kampus yang banyak didatengi oleh mahasiswa khususnya pada jam-jam makan siang. Lumayan bisa dijadiin tempat nongkrong murah meriah.

“Terus terus gimana tuh jadinya urusan lu sama Bu Lasma? Lu kan tadi disuruh ke ruangan dosen Dik,” ujar Angga yang kepo dengan masalah Diki saat ini.

“Udah kelar sih, gua cuma dikasih peringatan doang. Soalnya dia emang sering ngeliat gua main hp di kelas, cuma baru kali ini aja dia marah sama gua.” Kata Diki dengan pasrahnya.

“Lagi gak bisa banget ya emang lu hidup tanpa hp, kayak udah jadi pacar kedua lu tau gak, kasian kan Sheila. Tuh kan sekarang lagi ngobrol masih aja megang hp, kayak orang autis lu Dik hahahah.” Ujar gua yang nyindir Diki karena keseringan main hp.

Kita emang kalo misalnya lagi nongkrong suka paling anti sama hp, makanya sekali ada yang keseringan megang hp langsung dikatain autis, hahaha. Namanya juga lagi nongkrong, jangan pada sibuk sama urusan masing-masing lah. Daripada ngobrol sama hp mending sharing masalah sama temen nongkrong. Aseeeek.

“Yeee ini kan juga lagi ngurus si Sheila, Ndre. Doi ngambek nih soalnya hari ini minta shopping dia ke mall, tau tuh mau beli barang kayaknya.” Ujar Diki.

“Yaaah siap-siap keluar dompet lagi dah lu Dik, elu mah enak duit keluar tinggal minta sama bonyok, malah dikasih lebih, lah kalo gua bisa mati kelaperan, duit makan sebulan gua abis ckckck.” Ujar Boy menimpali Diki.

“Biarin dah Boy duit gua keluar, yang penting gua bisa tetep ngerasain memeknya si Sheila hahaha. Abisan dia itu suka ngambekan gak mau ‘main’ sama gua kalo gak shopping.” Ujar Diki.

“Gila sih ya emang Sheila, beruntung lu bisa dapetin dia udah cantik, badan kayak model, toketnya proposional banget malah.” Kata Fachrul menimpali perkataan Diki barusan.

“Beruntung sih beruntung Rul, tapi lama-lama bisa buntung hahaha. Mending gua sama yang sederhana aja lah kayak si Ayu. Diajak makan angkringan juga mau dia ckckc.” Ujar Boy kemudian kami semua tertawa.

Kami semua untuk urusan perempuan khususnya pacar memang saling terbuka. Diantara kami semua yang belum memiliki pacar alias jomblo hanya si Fachrul saja. Gua sama Putri, Boy sama Ayu, Diki sama Sheila dan yang terakhir Angga sama Dina. Untuk yang terakhir memang Angga dan Dina berpacaran yang ‘baik-baik saja’ kata Angga sih begitu, soalnya Dina sendiri pacarnya merupakan salah satu pengurus organisasi keagamaan di kampus.

Jadi singkatnya tinggal si Fachrul lah yang masih single eh ralat JOMBLO hahaha. Katanya sih males keluar duit buat pacar, tapi memang untuk temen gua yang satu itu untuk urusan duit sangat protektif banget. Maklum memang si Fachrul itu salah satu mahasiswa yang masuk karena beasiswa keluarga yang kurang mampu.

Orang tuanya di Jakarta hanya sebagai buruh. Oiya kami semua deket karena asal kami dari Jakarta. Berawalnya waktu perkenalan mahasiswa baru. Memang cukup banyak mahasiswa yang berasal dari Jakarta yang kuliah di kampus gua, tapi entah kenapa gua lebih ‘klop’ sama mereka-mereka.

Setelah selesai makan dan nongkrong, kami memutuskan untuk melaksanakan urusan masing-masing. Fachrul yang bekerja sambilan mengajar les privat, Boy dan Angga yang memang masih ada kelas lagi (kelas kami memang ada beberapa yang berpisah karena tidak kebagian saat memilih jadwal, yang mahasiswa pasti tau lah detik-detik saat jadwal kuliah dibuka), karena sedang tidak ada kelas lagi gua bertujuan untuk tidur aja di kosan, hari ini juga lagi panas banget. Jadi males buat pergi kemana-mana.

Hari ini gua lagi gak bawa motor, soalnya tadi pagi hujan sih, jadi sayang kan si Beaty nanti jadi kotor. Saat gua sedang jalan menuju kosan tiba-tiba..

“Ndre! Woy! lu kan gak ada kegiatan lagi nih mending lu temenin gua jalan aja kuy sama Sheila” Ujar Diki saat gua sedang jalan menuju kosan. Diki ini emang the king of dadakan. Karena emang kalo ngajak jalan atau keluar suka dadakan banget. Tapi emang sih biasanya yang dadakan malah jadi, daripada cuma wacana doang tapi gak jadi ckckck.

“Wah gak dah dik gak. NO. Sialan lu mau nyuruh gua jadi kambing conge ngeliat lu berdua pacaran.” Balas gua
“Ya elu ngajak Putri lah Ndre, yakali gua ngajak lu sendiri. Emangnya kita mau threesome hahaha”
“Hhhmm Putri ya. Sekarang sih dia kayaknya lagi gak ada kelas. Kalo gitu gua telpon dia dulu dah.”

“Yaudah lu kekosan aja, gua ngambil mobil dulu di kampus. Nanti kalo si Putri lagi di kampus chat gua aja biar sekalian gua jemput dia sama Sheila.” Ujar Diki
“Oke dah sip Dik” kata gua sembari mengacungkan jempol ke Diki sambil terus berjalan.

Gak ngapa dah gua jalan sama Diki, biasanya sih ya kalo seandainya gua jalan sama Diki udah pasti terjamin. Terjamin perutnya cuuuy hahaha. Udah pasti bakal dibayarin. Lumayan bisa irit pengeluaran. Lalu sambil jalan gua keluarin hp gua dari tas, terus gua cari nomer telpon Putri. Tuutt tuutt tuutt

“Halo sayaaang, ada apa nelpon aku siang-siang bolong begini?” kata Putri dengan ceria setelah mengangkat telpon gua. Ah dia memang selalu ceria. Entah kenapa gua tiba-tiba kangen denger suara dia, padahal tadi pagi baru aja ketemu. Tenang Put, gua janji gak bakal nyakitin perasaan lu, kata gua dalam hati.

“Halooo sayaang Andre. Kok diem sih? Kamu kenapa?” Ujar Putri lagi di telepon yang mengetahui gua lagi bengong.
“Eh Put, oiya kaga, itu tadi si Diki ngajakin kita jalan sama Sheila. Kamu kira-kira lagi ada kegiatan gak? Kelas kamu udah selesai kan?” bales gua

“Ooohh ngajakin jalan toh, kirain mau minta ‘jatah’ kali huheheh. Aku sih udah tau kamu bakal ngajak jalan, secara sekarang aku lagi sama Sheila di perpustakaan. Lagi ngadeeem hehehe.”
“Maksud aku abis jalan nanti baru jatahnya ckck. Oh lagi sama Sheila, yaudah kamu siap-siap aja nanti si Diki jemput kamu di parkiran.”

“Yeee ngarep kamu udah keseringan ah nanti meki aku longgar loh. Yaudah sayaang aku siap-siap ya.” Ujar Putri berbisik sewaktu menyebut kata meki ckck. Iyalah dia lagi di perpustakaan haha.
“Hahaha gausah bisik-bisik ngomongnya kalo berani. Oke Put aku tunggu di kosan ya. Love youuu.” Balas gua

“Love you tooo sayaaang.”
Setelah gua mematikan hp pas banget udah sampe di depan kosan. Kemudian gua langsung mandi bebek sebentar, siap-siap ganti baju. Sambil nunggu gua coba liat berita olahraga sepakbola. 15 menit kemudian.

Tiiiin tiiiinnn suara klakson mobil Diki udah di depan kosan gua, maka langsung gua keluar ngunci pintu. Saat gua udah di depan kosan, Putri udah nyambut gua di luar sambil berdiri di samping mobil.
“Haaaii sayaang Andre. Muach .” Ujar Putri sambil meluk terus nyium pipi gua.

“Haai sayaang, halo Sheil.” Sapa gua pada Sheila yang duduk di kursi belakang mobil.
“Halo Ndreee” Balas Sheila
Tunggu… Sheila duduk di kursi belakang? Waaah udah alamat ini mah gua bakal disuruh jadi supir ckckc.

“Ndre biasaaaa haha. Elu yang bawa ya mobilnya gua auto duduk aja di belakang huehehe.” Kata Diki sambil pindah ke kursi belakang di samping Sheila.
“Siiiaaaaappp dah BosQuee” balas gua sambil berlaga hormat sama Diki.

30 menit kemudian kami berempat sudah sampai di mall. Kami memang memutuskan jalan sendiri bersama pasangan masing-masing, setelah itu kami janjian bertemu di bioskop. Ada film hits katanya Sheila sih. Akhirnya gua jalan sama Putri dan Diki jalan sama Sheila.

“Aneh ya kita sayaang, berangkat bareng-bareng tapi giliran udah sampe malah jalan misah sendiri-sendiri.” Ujar Putri sambil gua gandeng tangannya. Biarin dah gua keliatan kayak anak ABG alay yang lagi kasmaran. Yang penting gua gak mau Putri jauh-jauh dari gua.

“Tau tuh Diki haha, lagian gak enak juga sayang, mereka kan pengen shopping masa kita ngintilin mereka berdua. Emangnya kamu mau beli sesuatu?” Ujar gua sambil jalan lalu menatap ke arah Putri.
“Hhhmm nggak ada sih sayang kalo sekarang, gatau deh nanti hahaha.”

Untung tadi gua udah bawa uang cash yang mencukupi buat sewaktu-waktu Putri pengen beli sesuatu. Udah ada feeling sih sebenernya kalo ngajak Putri ke mall mah. Putri bukan perempuan yang matre, cuman gua suka gak tega aja kalo seandainya dia pengen sesuatu terus keinginannya gak terpenuhi, ya walaupun cewek gua pengertian, tetep aja gak tega. Kalian pasti yang cowok ngerasain kok ckckck. Setelah jalan dan liat-liat akhirnya Putri tertarik sama store pakaian yang emang lagi ada diskon di situ. Akhirnya tangan gua di tarik buat nemenin dia masuk.

“Ndree coba liat-liat yuk. Lagi ada diskon tuh, bagus-bagus juga kayaknya.”
“Iya tapi gausah tarik-tarik tangan aku segala, kayak anak kecil mau es krim aja kamu.-_-“ ujar gua.
Setelah liat-liat pakaian yang menurut Putri bagus, akhirnya dia coba minta komentar sama gua.

“Ndree yang ini bagus gak?.” Sambil mencoba di sejajarin di depan badannya
“Kayaknya bagus Put.”
“Kayaknya ya ndre.” Kata Putri sambil cemberut. Aduuuh gua kalo liat dia cemberut suka gemes sendiri jadinya.
“Iya kan kamu tau aku gak ngerti fashion, apalagi fashion perempuan.” Balas gua.

Setelah itu dia coba liat-liat yang lain lagi, dia ke arah lain gua juga coba ke arah lainnya sambil liat-liat. Sewaktu gua liat pakaian perempuan ada satu gaun yang menurut gua cantik banget kalo seandainya di pakai Putri. Gak tau sih menurut gua gaun tersebut kalo seandainya di pakai Putri, dia bakal keliatan perfect banget, ya walaupun sekarang juga udah perfect di mata gua. Ckckck. Kemudian gua kembali ke tempat tunggu seperti semula. Dan tiba-tiba Putri datang membawa gaun yang tadi gua liat.

“Ndre kalo gaun ini bagus gak?” kata Putri.
Gua yang cuman melongo ngeliat dia saat gaunnya di sejajarkan di depan badannya. Aneh pikir gua. Tadi gua juga kepikiran sama gaun itu, kok sekarang malah dibawa sama Putri untuk dimintai komentar ke gua. Jodoh fix Putri jodoh gua. HAHAHA.

“Eh iya Put bagus, coba kamu jajal di fitting room.”
Kemudian sewaktu Putri masuk ke dalam fitting room, gua menunggu di depan fitting roomnya. Entah kenapa gua deg degan sendiri menunggu dia keluar. Semacam gak sabar liat Putri pakai gaun yang tadi gua pikir bagus buat dia. Dan gak berapa lama Putri pun keluar.

“Ndre ini ukurannya pas sih di badan aku, menurut kamu gimana?” kata Putri begitu keluar dari fitting room.
Gilaaaa dia cantik banget pake gaun itu. Gua mendadak cuma bengong doang ngeliat dia dari atas sampe bawah. Asli ini gua yang lebay apa gimana sih, gua deg degan loh ngeliat pacar gua sendiri.

“Halooo Ndre, jelek ya? Apa aku kegendutan pake gaun ini?” ujar Putri sambil mengibaskan tangannya ke muka gua saat tau gua bengong.
“Eh kaga Put kaga, kamu cantik. Cantik banget malah.” Bales gua sedikit gagap saat tersadar dari lamunan.

“Seriussss?” kata Putri sambil mencoba mengecek kembali gaun yang dipakenya.
Tanpa sadar gua berdiri ngedeketin Putri tepat di hadapan dia.
“Kamu cantik Put.” Cuma itu kata yang bisa keluar dari mulut gua.

“Ah kamu mah bisa aj.. Mmmmpphh” tiba-tiba gua cium bibir dia. Gua tau ini nekat banget gua nyium dia di store tersebut. Beberapa detik kemudian gua pegang wajahnya dengan kedua tangan gua. “Aku sayang kamu Put.” Anjir asli kalo dipikir-pikir gua norak banget, tapi cuman itu yang bisa keluar dari mulut gua.

“Ndre.. you fine okay? Kamu gapapa kan?”
“Iya aku gapapa, aku cuman mau bilang itu doang sama kamu.” Balas gua sambil mundur setengah langkah tapi masih memegang pundak Putri.
“Iya Ndree aku juga sayang sama kamuu.” Ujar Putri tiba-tiba maju sambil meluk gua erat.

Gua udah gak peduli lagi ada orang yang ngeliat apa ngga. Yang pasti gua ngerasa nyaman banget pelukan sama dia. 30 detik kemudian hp gua bunyi tiba-tiba. Dan menyadarkan gua sama Putri. Shit kenapa pake bunyi segala sih ini hp. Ketika gua liat ternyata si Diki ngabarin kalo dia udah nunggu di luar bioskop. Putri yang masih sedikit malu-malu sambil liat ke bawah berujar.

“Dari Diki ya Ndre? Yaudah aku ganti dulu ya, nanti kebawa sampe rumah lagi gaunnya hehehe.”
Setelah Putri melepas gaun dia keluar dengan pakaian yang tadi dikenakan saat berangkat.
“Yaudah yuk ndre, gak enak nanti mereka kelamaan nunggu.” Kata Putri sambil mengembalikan gaun tersebut.

“Eh kenapa dibalikin Put gaunnya?” sontak gua kaget. Yaiyalah gaun itu yang udah buat jantung gua deg deg ketika di pakai Putri masa mau di balikin lagi.
“Gapapa Ndre, harganya nooohh liat sendiri, mahal kan. Ini mah uang jajan aku sebulan hahaha.”

“Ambil Put, bawa ke kasir.”
“Eh kok gitu jangan Ndre aku gak enak sama kamu.”
Lalu tanpa diminta Putri gaun tersebut gua ambil gua bawa ke kasir sambil narik tangannya Putri.
“Udah buruaaan kan kamu sendiri yang bilang tadi gak enak ditungguin sama Diki Sheila.”

Gak berapa lama kemudian gua dan Putri udah keluar dari Store tersebut dan berjalan menuju studio bioskop. Saat sudah sampai depan bioskop Diki dan Sheila sudah menunggu dengan beberapa belanjaan yang dipegang Diki.
“Lama banget lu berdua, ‘enak-enak’ dulu ya di mall” ujar Diki asal-asalan

“Gila lu yaa, yang ada elu kali tuh berdua.” Balas gua
“Hhhmm katanya tadi cuman mau liat-liat doang, tapi kok bawa belanjaan juga.” Ujar Sheila sambil menyikut Putri yang ngeliat gua bawa tas yang berisi gaun tersebut. Putri cuman senyum aja nanggepin komentar Sheila.

“Ah udah kelamaan kalian, nih tiketnya udah gua beli. Ayo udah ada pengumuman masuk studio tuh.” Sela Diki sambil bangkit membawa barang belanjaannya. Kemudian kita berempat pun masuk ke studio bioskop.

Ternyata Diki memilih kursi yang strategis buat ‘modus’ sama si Sheila. Jelas lah orang Diki udah nemenin shopping pasti dia sekarang mau minta jatahnya, ya paling ngga setengah dulu nanti setengahnya lagi di apartment dia ckckck. Posisi tempat duduknya berurutan Gua, Putri, Sheila, Diki. Jadi Diki ngambil posisi paling pojok studio. Karena kebetulan ini film horor jadi kemungkinan buat ngurangin rasa takutnya Sheila, ya dengan ngeladenin modusannya si Diki itu hahaha.

Pas banget perkiraan gua, gak berapa lama film diputar gua ngelirik si Diki sama Sheila udah ‘mulai on’ ckck. Putri yang berada di samping Sheila mendadak gelisah, gua tau dia gelisah bukan karena filmya yang serem, tapi karena ulah Diki dan Sheila. Soalnya Putri emang demen banget sama film horor, jadi dia kayak udah biasa nontonnya. Sambil genggam tangan gua Putri bisik di telinga gua.

“Ndreee si Sheila lagi nyepong Diki tuh.” Ujar Putri
Emang bener setelah gua lirik ternyata Sheila tengah memajukan badannya ke samping kanan untuk memberikan ‘service’ pada Diki. “Kenapa emang Put? Kamu juga pengen?” ujar gua sambil ngelus pipinya dengan tangan kiri.

“Kamu gak pengen emangnya Ndree?” Putri balik bertanya sama gua.
Jujur kalo situasinya beda gua pengen banget berbuat ‘modus’ sama Putri. Tapi entah kenapa sekarang gua lagi gak mood buat ngelakuin hal tersebut. Gua cuman pengen manja-manjaan aja sama dia sekarang.

“Hhhmm kalo nanti di kosan aku aja gimana?” bales gua ke Putri
“Emang kamu kuat nahannya?” ini kenapa malah main balik ngasih pertanyaan siiih wkwkwk
“Ya kuat lah biar nanti di kosan kita mainya makin hot.”

“Okee sayaaang” kata Putri sambil nyenderin kepalanya ke pundak gua, terus gua cium rambut dia.
Setelah film selesai dan Diki Sheila juga sudah melakukan aksinya akhirnya kami pulang. Saat di dalam mobil yang mana gua nyetir samping gua Putri, dan Diki Sheila duduk di belakang gua nyeletuk.

“Gimana Dik filmnya bagus gak?” ujar gua
“Bagus Ndre bagus kok hehehe.” Balas Diki
“Bagus apa bagus? Orang tadi gua sama Putri ngeliat lu berdua gak fokus kok nontonnya. Hahaha” ujar gua dan Putri pun ikut tertawa.

“Eeeehh ngintip ya kalian.” Sela Sheila
“Itumah bukan ngintip Sheil, tapi emang di sodorin.” Bales Putri sambil tersenyum.
“Gimana Sheil si Diki kuat berapa ronde tadi di bioskop? Hahahah” ujar gua

“Ah dia mah payah cepet keluarnya Ndre.” Balas Sheila
“Kayak kamu tadi gak cepet keluar aja Beb.” Bales Diki
Gua dan Putri yang sedikit kaget cuman bisa melotot doang lewat spion depan.

“Wah gilaa lu berdua main ‘keluar-keluaran’, gua kira Cuma Diki doang yang dikasih service.” Ujar gua
“Yee lu gatau aja tadi si Sheila sampe muncrat muncrat, gatau dah itu kepala orang di bawah kena muncratannya apa nggak hahahaha.” Bales Diki

“BEBB jangan dikasih tau dong kan aku maluuu.” Ujar sheila sambil mukul pundaknya Diki.
Hahahahah kita semua pun tertawa bersamaan. Kemudian secara tak terduga Sheila ngomong
“Coba aja lu Ndre, pasti bisa lebih lama tuh gua nyervisnya sampe pegel mulut. Ya gak Put. hahaha” Ujar Sheila

DEG sesaat gua kaget waktu Sheila ngomong begitu, sekilas gua liat Putri yang ada di samping gua, raut wajahnya berubah. Waduh Sheila sama Diki emang sama aja dah kalo ngomong suka gak bisa dijaga. Gua gak tau ada yang ada di dalam pikiran Putri waktu itu, kalo Diki sih udah biasa aja, orang dia juga main sama cewek lain kok di belakang Sheila, yang penting dia puas.

“Alah ngomong apaan sih lu Sheil.” Bales gua.
Setelah omongan sheila barusan mendadak jadi canggung gua sama Putri di dalam mobil. Akhirnya kita sampai juga di kosan gua, dan gua bilang ke Diki biar Putri gua aja nanti yang ngater pulang dia mau main ke kosan gua dulu.

“Alah yaudah deh semoga kalian berdua saling menikmati yaa. Hahaha . yaudah gua balik dulu ya. Byeee.” Ujuar diki yang kini berada di belakang kemudi mobil dan sheila di sampingnya.

Ketika gua pintu kosan Putri langsung duduk di kasur sambil main hp. Gua gatau gara-gara omongan si sheila di mobil tadi putri mendadak jadi diem, padahal biasanya dia kalo udah berdua gini bawaannya ngomong mulu. Sembari melepas kecanggungan, gua mencoba untuk nawarin putri minum.

“Mau minum apa Put?”
“Apaan aja Ndre.” Bales putri singkat.

Waduuuh balesnya udah singkat, udah pasti ada apa-apa nih. Maka setelah gua ngambil jus di kulkas dan gua kasih ke putri yang lagi duduk di kasur sambil mainin hpnya. Padahal gua tau dia lagi gak bales apa-apa di hp, dari tadi cuman keluar masuk aplikasi doang. gua yang gak bisa di diemin langsung to the point. Sambil duduk di samping dia terus gua pegang tangannya.

“Put kamu kenapa?”
Dia sambil menatap gua cuman geleng kepala doang.
“Kalo gak kenapa-napa kok kamu diem sih sayang. Itu bukan kamu banget loh.”

Lalu dengan perlahan tapi pasti Putri ngomong.
“Kamu.. kamu.. ndre kamu suka sama sheila?” Deg
Bener kan masalah omongan si sheila di mobil barusan

“Kamu ngomong apa sih Put? Ya gak mungkin lah.”
“Tapi tadi sheila ngomong begitu di mob…”
Sebelum putri selesai ngomong gua potong “kamu kayak gak tau sheila aja deh Put, dia kan emang kalo ngomong suka gak di saring dulu. Aku itu cuma sayang sama kamu Put. Sueeerr” kata gua sambil mengacungkan dua jari.

“Beneran?”
“Iya Putri Indahsari, aku cuman sayang sama kamu doang”

Sesaat kemudian Putri tersenyum sambil natap gua. Dan gua ngerasa pengen banget nyium dia, maka tanpa babibu lagi gua cium bibir dia dengan perlahan sambil gua pegang wajahnya dengan kedua tangan gua.
“Cuuurrrlllp Mmmpphhh” cuman desahan napas gua sama Putri doang yang keluar.

Gua jelajahin setiap inci di dalam mulutnya sampai air liur gua dan Putri saling membasahi di sekitaran mulut kita berdua. Tangan gua yang tadi memegeng wajah Putri sebelah gua lepas menuju rambutnya yang halus. Sambil gua elus-elus rambutnya. Lalu dengan perlahan Putri gua dorong rebahan di kasur gua.

Dengan sangat hati-hati dia gua tindih dengan sebelah tangan gua masih di belakang kepala mengelus rambutnya. Dengan bersandaran pada lutut biar gua gak jatuh menimpa dia. Lalu dari mulutnya yang basah itu, gua jelajahin seluruh wajahnya dengan mulut gua. Dan gua gigit gigit kecil pipinya yang chubi itu.

“Aaaaahhh ndre mmmmppphh kaammuuhhh giilaaaahsss”
Setelah puas dengan bagian atas perlahan gua turun ke leher dia, dan menyoba mencari telinganya di samping. Walau susah karena dia juga lagi tiduran akhirnya telinganya bisa gua isep juga.
“Sssshhhh jaanngggaaanss sammpee meeeraaahs ndreess”

Setelah itu gua turun ke arah payudaranya yang dari tadi udah gua grepe-grepe. Dengan cepat gua buka kancing kemejanya yang seakan udah gak sanggup menampung payudaranya yang berukuran 36B itu. Maka setelah terbuka kancingnya, gua ke bawahin bh yang dia pake, biar gak susah gua pake ngelepas kaitan bh nya segala.

Terpampang lah payudara favorit gua setelah payudara nyokap gua dulu sewaktu gua masih kecil. Gua jilat dulu lingkaran aerolanya memutar sampai menuju putingnya.
“ssssshhhh ndre kammmuuu emmaangss yaaangss paaalingss bissssaahh aaaaahhhh”

Karena gua tau titik kelemahan Putri adalah di putingnya. Setelah itu gua buka semua kemeja termasuk bh yang dia pake. Dengan dibantu Putri makan kini dia bugil bagian atas badannya. Sehabis dari payudaranya lidah gua menuju ke arah perut dia yang ramping. Gua cium dulu titik geli di perutnya kemudian gua jilat lubang pusar Putri.

Putri sampe melengking sewaktu gua jilat pusarnya. Dengan tangan yang masih bermain di payudaranya, gua alihin kedua tangan gua untuk membuka kancing celana jeans Putri. Dengan sekali coba maka langsung gua pelorotin jeansnya beserta celana dalamnya.

Kemudian salah satu tangan gua balik ke payudaranya dan tangan yang satunya mengikuti mulut dan lidah gua ke selangkangannya. Sejurus kemudian gua jilat memek putri yang ditumbuhi sedikit bulu halus, sehingga memudahkan gua untuk mencari klitorisnya.

“AAAAAAHHHSSSHS” teriak Putri ketika gua isep klitorisnya yang sudah keluar
Putri sampe hampir kelojotan saat gua mencoba memasukkan lidah gua ke dalam memeknya. Sambil gua colok dengan sebelah tangan gua, dan lidah gua tetap bermain di klitorisnya. Tidak berapa lama putri hampir mencapai puncaknya.
“AAAASSSSSHSHH NDRE AAKKUUHHSS AAAHHH MAAAUU KEELUUAARRSSS”

Dengan melentingkan badannya ke atas dan dengan kelojotan yang luar biasa akhirya Putri klimaks. Tetap gua tahan dengan kedua tangan gua selangkangannya. Cairan kenikmatan Putri gua sedot habis tak tersisa. Setelah itu gua bangkit duduk di kasur samping Putri. Putri masih memejamkan matanya mencoba memulihkan kesadarannya akibat orgasme tadi.

Ngeliat wajahnya yang sayu begitu semakin bikin gua tambah semangat. Kemudian gua berdiri mencoba melepaskan semua pakaian gua sampe benar-benar bugil total. Yaiya dong masa Putri udah polos gitu gua masih pake pakaian lengkap gini. Setelah itu gua tiduran di samping Putri, sambil memegang wajahnya gua bisikin dia.

“Kamu masih kuat sayang?” ujar gua depan telinga dia sembari gua jilat dikit telinganya.
“Iya ssyaaangg maasih kamu kan belum keluar.” Bales putri.

Kemudian gua memulai aksinya tanpa babibu lagi, langsung gua angkat sedikit kaki dia sehingga bertumpu pada kedua paha gua dan dengan perlahan tapi pasti gua masukin andre junior ini. awalnya gua masukin kepalanya dulu, lalu gua keluarin lagi. Begitu seterusnya biar memeknya Putri terbiasa. Soalnya baru kepalanya aja yang masuk gua udah ngerasa sesak banget di kontol. Berasa kayak main sama perawan asli dah. Dan dengan kesabaran tingkat tinggi gua masukin seluruh kontol gua ke memeknya Putri.

Bllleeesshhh
“Aaahhhhhhh ndree penuh banget. Cairrraaan aakkuuhh maaakiiin kellluar ndree” ujar Putri ketika kontol gua masukin sepenuhnya.
Awalnya gua gerakin pelan-pelan hingga akhirnya temponya gua tambah. Dan gak berapa lama ternyata si Putri pengen klimaks lagi.
“Aaaahhhhaah AAKKKUUHHH KEELLLUUARRSS NDRRESSS MMMMMPPPHHH.” Teriak Putri sambil gigit bantal di sampingnya.

Setelah dia orgasme untuk yang kedua kali, gua yang ngerasa masih belum. Maka putri gua gua angkat badannya dan gua gendong dia sambil berdiri. Berat badan Putri yang cuman 55 masih enteng buat gua yang terbiasa gym. Akhirnya setelah mastiin posisinya udah enak gua arahin kontol gua dengan sebelah tangan ke memeknya. Dan masuklah lagi kontol gua ke memeknya Putri.

“Aaaahhhhsss Putt memeekk lu nikmat bangeeettts, ggua sssyyaaagnng baaangget saama luu Puut” Ujar gua sambil mendesah, entah Putri ngerti apa kaga, dengan omongan gua barusan.

Dengan gua senderin Putri ke tembok. Maka gua langsung kocok kontol gua lagi. Gillaaaa berasa mentok kontol gua masuk memeknya Putri. Dan lagi-lagi Putri ngasih aba-aba kalo dia pengen orgasme yang ketiga kali. Sesaat kemudian gua juga ngerasa kalo peju gua udah ada di ujung kontol. Agar gua keluarnya nikmat Putri gua suruh nungging di kasur, dengan gaya doggy style. Dengan begitu kontol gua berasa lebih kejepit memeknya Putri.

“Áaaaahhhah ndreee aku aaaKKEEELLLLUUAAAR AAAAHHHSSSSSSHS”
Sedetik kemudian sewaktu Putri udah orgasme, kontol langsung gua lepas dan gua arahin ke wajah sayunya. Daaaannn
“Puuutt aaaasshshsh akuuu peengeeen keeelluuaar” Crrooot croot crrooot

Ahhhhssss gua ngerasa puaass banget. Peju gua gak hanya di wajahnya Putri, tapi juga ada sebagian di rambutnya dan sisanya entah muncrat kemana.
“aaaahhh aaaahh aaaah” kami berdua pun sama-sama ngos-ngosan. Dengan keringat yang membasahi gua berdua, padahal ac udah gua nyalain.

Putri dengan wajahnya yang masih berlumuran peju gua, akhirnya melek dan tersenyum kepada gua. Ngeliat dia berlumuran peju begitu, gua pun berinisiatif buat ngambil tisu di meja, namun ditahan sama Putri. Dia Cuma menggeleng kemudian peju di wajahnya dibersihkan dengan tangannya dan langsung dia jilat cuuuyyy. Gillaaa pacar gua emang the best dah pokoknya.

Gak terasa sudah jam 7 malam, itu berarti kalo diitung dari awal foreplay sampe selesai gua sama Putri udah main 90mnt. Aaahhh bakal nyenyak tidur malem ini.

Setelah gua dan Putri bersih-bersih dan memakai pakaian lengkap. Gua dan Putri tiduran sambil dia pelukan di dada gua.
“Ndree kamu jangan ninggalin aku yaa, aku sayang kamu ndre.” Ujar Putri tiba-tiba.
”Iya Put, Im promise” hanya itu kata-kata yang bisa gua keluarin, tapi itu jujur dari dalam hari gua yang tulus.

Selanjutnya Putri gua anterin pulang bareng Beaty. Gua tau dia capek banget abis main sama gua barusan. Akhirnya gua pulang dengan perasaan senang gembira. Sewaktu gua sampai kosan, gua liat notofikasi chat hp gua. Tenyata dari Putri. Bunyinya..

“Makasih ya sayang buat hari ini, Putri sayang Andre selamanyaaaa. :*”
“Oiya lupa, makasih juga ya gaunnya, janji gaun ini bakal jadi gaun kesayangan aku mulai hari ini. Muuuaaach. Good Night Ndreee”

Gua yang baca chat dia cuman senyum sendiri. Putri emang kayak anak kecil kelakuannya, tapi karena dia semangat gua kuliah gua sampe sekarang gak berkurang. Ahhhhh Putri gua sayang sama lu. Love You Put….

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *